Uncategorized

114 TIPS MUROBBI SUKSES

114 TIPS MUROBBI SUKSES
Panduan untuk para pembina, mentor, naqib dan mereka yang ingin berhasil
memimpin kelompok kecil.

Satria Hadi Lubis
PRAKATA
Segala puji bagi Allah, yang ditangan-Nyalah terletak segala kekuasaan. Salam dan sholawat kepada pemimpin umat manusia, Nabi Muhammad saw, beserta para sahabatnya, yang merupakan kumpulan orang-orang terbaik sepanjang masa.
Buku yang berjudul 114 Tips Murobbi Sukses ini merupakan sumbangan kecil dari kami kepada para murobbi dan calon murobbi. Kami berharap mereka menjadikan buku ini sebagai wacana peningkatan kemampuan membina halaqah. Kami tidak mengklaim apa yang kami tulis ini sebagai satu-satunya tips menjadi murobbi sukses. Mungkin, para murobbi lain mempunyai tips berbeda yang juga berhasil mengantarkan mad’u-mad’unya menjadi kader dakwah yang iltizam (komitmen) kepada Islam. Namun, berdasarkan
“riset” kami, tips yang tercantum dalam buku ini cukup berhasil diterapkan oleh sebagian murobbi dalam mengantarkan halaqahnya menuju keberhasilan.
Selain itu, latar belakang penulisan buku ini juga didasari oleh kondisi saat ini yang memang membutuhkan lahirnya murobbi-murobbi handal sebagai ujung tombak dakwah khossoh (khusus). Kami yakin, kejayaan Islam adalah suatu keniscayaan. Dan hal itu tak mungkin terwujud tanpa lahirnya murobbi-murobbi yang siap mencurahkan segala kemampuannya untuk membimbing umat ke arah cahaya-Nya. Kami berharap untuk itulah buku ini ada.
Murobbi adalah orang yang memimpin jalannya halaqah (pengajian kelompok, mentoring, usroh, ta’lim, dan sejenisnya). Di beberapa kalangan aktivis dakwah, murobbi juga disebut dengan ustadz, mentor, pembina, naqib, mas’ul dan qiyadah. Apapun istilahnya, murobbi berperan strategis untuk menumbuhkan kader-kader dakwah yang berkualitas. Hal ini sudah dibuktikan oleh berbagai kelompok pergerakan Islam (harokah) di seluruh dunia.
Namun dalam realitanya, menjadi murobbi bukanlah pekerjaan mudah. Ada berbagai kendala dan persoalan yang menghadang seseorang untuk menjadi murobbi sukses. Karena itu, di dalam buku ini penulis mencoba menawarkan berbagai tips (kiat) untuk menjadi murobbi yang sukses memimpin halaqah. Dengan harapan agar para pembaca – khususnya mereka yang akan atau telah menjadi murobbi— bertambah keterampilannya
sebagai murobbi.
Kami berupaya membahas berbagai tips menjadi murobbi sukses ini dengan
pembahasan yang praktis dan menghindari teori yang panjang lebar. Tujuannya agar Anda, para pembaca, dapat dengan cepat dan mudah memahaminya.
Apabila Anda telah berkesempatan membaca buku ini, silakan beri kami umpan balik. Umpan balik para pembaca begitu penting sehingga kami merasa perlu memasukkan Formulir Umpan Balik pada buku ini. Anda bisa mengirimkannya melalui faks ke Lembaga Pelatihan Manajemen LP2U (021) 5494719.
Jika pembaca ingin berkonsultasi atau mengikuti pelatihan yang khusus membahas apa yang disampaikan pada buku ini, silakan hubungi kami di Lembaga Pelatihan Manajemen LP2U Jl. Anggrek Nelimurni Blok B No. 12 Slipi – Jakarta Barat, Telp.
(021) 5494719, Faks. (021)53678452, Email: lp2u_center@lycos.com.
Akhirnya, ucapan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT atas selesainya penulisan buku ini. Kami juga ingin mengucapkan terima kasih kepada Kingkin Anida, isteri dan kekasih yang selalu memberikan dukungan dan masukan yang berharga. Juga kepada anak-anak kami, Syahid, Faris, Sajjad, Fauzan, Sania, yang celotehnya menjadi “musik” yang mengiringi penulisan buku ini. Tak lupa juga kepada Bang Tizar –orang yang memperkenalkan penulis pada dunia “kemurobbian”– dan rekan-rekan lainnya yang tak dapat kami sebutkan satu persatu.
Selamat membina !
(Satria Hadi Lubis)
DAFTAR ISI
Prakata
Daftar Isi
Pendahuluan
Bagian I : Tips Persiapan
Bagian II : Tips Meningkatkan Kredibilitas dan Wibawa
Bagian III : Tips Menarik Simpati Mad’u
Bagian IV : Tips Memahami Mad’u
Bagian V : Tips Menumbuhkan Solidaritas
Bagian VI : Tips Meningkatkan Disiplin
Bagian VII : Tips Memberikan Tugas
Bagian VIII : Tips Meningkatkan Ruhiyah
Bagian IX : Tips Mendinamiskan Sistem Halaqah
Bagian X : Tips Lain-Lain
PENDAHULUAN
“Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam” (QS. 21 : 107).
Misi keberadaan kita di dunia ini tiada lain kecuali menjadi rahmat bagi semesta alam. Rahmat dalam pengertian menebarkan kasih sayang dan memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi masyarakat. Misi tersebut tak bisa tidak mengharuskan kita hidup dalam jalan dakwah. Mengapa? Sebab hanya dakwah yang membuat seorang muslim konsisten mengajak orang lain ke arah kebaikan dan kasih sayang. Sedang jalan selain dakwah adalah jalan yang penuh ketidakpastian dan keraguan untuk merealisasikan misi
keberadaan manusia muslim tersebut. Jalan yang seringkali menggelincirkan seseorang kepada sikap egois dan hanya mementingkan diri sendiri.
Itulah sebabnya Allah mewajibkan setiap muslim berdakwah, agar mantap
merealisasikan misi keberadaannya di muka bumi. Kewajiban tersebut bahkan sudah kita sandang sejak akil baligh. “Hai anakku, dirikanlah sholat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah)” (QS. 31 : 18).
Dakwah adalah jalan orang-orang yang mulia sepanjang masa. Saking mulianya jalan tersebut, Allah SWT sampai menyebutnya sebagai jalan “yang terbaik”. “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal shaleh dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri?”
(QS. 41 : 33). Karena itu, amat ironis jika ada seorang muslim yang secara sadar meninggalkan jalan dakwah.
Untuk berdakwah, kita perlu memahami tahapan dakwah. Secara umum, ada dua tahapan dakwah, yakni dakwah umum (‘ammah) dan dakwah khusus (khossoh). Dakwah ‘ammah adalah dakwah yang ditujukan kepada masyarakat umum tanpa adanya hubungan yang intensif antara da’i (orang yang berdakwah) dengan mad’u (orang yang didakwahi). Sebagian besar fenomena dakwah yang ada di masjid-masjid dan media massa adalah dakwah ‘ammah. Follow up (kelanjutan) dari dakwah ‘ammah adalah
dakwah khossoh. Yakni dakwah kepada orang-orang terbatas yang ingin bersungguhsungguh mengamalkan Islam. Hubungan antara da’i dan mad’u berlangsung intensif pada dakwah khossoh. Umumnya, mad’u pada dakwah tahapan khusus ini dikumpulkan dalam kelompok-kelompok kecil berjumlah 3-12 orang yang disebut dengan halaqah (lingkaran). Di beberapa kalangan halaqah juga disebut dengan pengajian kelompok, mentoring, ta’lim, usroh, liqo’, dan lain-lain. Di dalam halaqah inilah murobbi (pembina) berada.
Pengertian murobbi
Murobbi adalah seorang da’i yang membina mad’u dalam halaqah. Ia bertindak sebagai qiyadah (pemimpin), ustadz (guru), walid (orang tua), dan shohabah (sahabat) bagi mad’unya. Peran yang multifungi itu menyebabkan seorang murobbi perlu memiliki berbagai keterampilan, antara lain keterampilan memimpin, mengajar, membimbing, dan bergaul. Biasanya, keterampilan tersebut akan berkembang sesuai dengan bertambahnya
pengetahuan dan pengalaman seseorang sebagai murobbi. Peran murobbi berbeda dengan peran ustadz, muballigh atau penceramah pada tataran dakwah ‘ammah. Jika peran muballigh titik tekannya pada penyampaian materi-materi Islam secara menarik dan menyentuh hati, maka murobbi memiliki peran yang lebih kompleks daripada muballigh. Murobbi perlu melakukan hubungan yang intensif dengan mad’unya. Ia perlu mengenal “luar dalam” mad’unya melalui hubungan yang dekat dan akrab. Ia juga memiliki tanggung jawab untuk membantu permasalahan mad’unya sekaligus bertindak sebagai pembina mental, spritual, dan (bahkan) jasmani mad’unya. Peran ini relatif tidak ada pada diri seorang muballigh. Karena itulah,
mencetak murobbi sukses lebih sulit daripada mencetak muballigh sukses.
Dalam skala makro, keberadaan murobbi sangat penting bagi  keberlangsungan perjuangan Islam. Dari tangan murobbilah lahir kader-kader dakwah yang tangguh dan handal memperjuangkan Islam. Jika dari tangan muballigh lahir orang-orang yang “melek’ terhadap pentingnya Islam dalam kehidupan, maka murobbi melajutkan kondisi “melek” tersebut menjadi kondisi terlibat dan terikat dalam perjuangan Islam. Urgensi
murobbi dalam perjuangan Islam bukan hanya retorika belaka, tapi sudah dibuktikan dalam sejarah panjang umat Islam. Dimulai oleh Nabi Muhammad saw sendiri ketika beliau menjadi murobbi bagi para sahabatnya. Kemudian dilanjutkan dengan para ulama salaf (terdahulu) dan khalaf (terbelakang), sampai akhirnya dipraktekkan oleh berbagai harakah (gerakan) Islam di seluruh belahan dunia hingga saat ini. Tongkat esatafeta perjuangan Islam tersebut dilakukan oleh para murobbi yang sukses membina kaderkader
dakwah yang tangguh.
Pada intinya, umat Islam tak mungkin mencapai cita-citanya jika dari tubuh umat Islam itu sendiri belum lahir sebanyak-banyaknya murobbi handal yang ikhlas mengajak umat untuk memperjuangkan Islam.
Keutamaan murobbi Mengingat begitu pentingnya peran murobbi dalam keberlangsungan eksistensi umat dan dakwah, sudah seharusnya kita memiliki keseriusan untuk mencetak murobbi-murobbi
sukses. Namun ternyata mencetak murobbi sukses bukanlah hal yang mudah. Ada berbagai kendala yang menghadang. Kendala tersebut dapat dikelompokkan dalam tiga bagian.
1. Kendala kemauan
Yakni kendala berupa belum munculnya kesadaran dan motivasi yang tinggi dari sebagian kita untuk menjadi murobbi. Mungkin disebabkan belum tahu pentingnya murobbi, belum percaya diri untuk menjadi murobbi, atau karena tidak menganggap prestisius peran murobbi dalam masyarakat.
2. Kendala kemampuan
Yakni kendala berupa minimnya pengetahuan dan pengalaman menjadi murobbi. Memang, menjadi murobbi membutuhkan berbagai kemampuan yang perlu terus ditingkatkan. Beberapa kemampuan yang perlu dimiliki, misalnya pengetahuan agama, dakwah, pendidikan, organisasi, manajemen, psikologi, dan lain-lain. Kemampuan ini masih terbatas dimiliki oleh kebanyakan umat.
3. Kendala kesempatan
Yakni kendala ketiadaan waktu dan kesempatan untuk menjadi murobbi. Kehidupan dunia yang penuh godaan materi ini membuat orang terlena untuk mengejarnya, sehingga tak punya waktu untuk memikirkan hal-hal yang strategis. Termasuk di dalamnya tak punya waktu untuk serius menjadi murobbi. Padahal keberlangsungan eksistensi umat sangat tergantung pada keberadaan murobbi-murobbi handal.
Mestinya, berbagai kendala tersebut dapat diatasi dengan kekuatan iman dan taqwa kepada Allah swt. Tanpa kekuatan iman dan taqwa, obsesi menjadi murobbi sukses menjadi musykil dilakukan.
Selain dengan iman dan taqwa, untuk mengatasi berbagai kendala itu kita juga perlu menyadari beberapa keutamaan menjadi murobbi, diantaranya :
1. Melaksanakan kewajiban syar’i.
Menuntut ilmu wajib hukumnya dalam Islam. Apalagi jika yang dituntut itu ilmu Islam. Cara yang paling efektif menuntut ilmu Islam adalah dengan halaqah, seperti yang dicontohkan Nabi Muhammad saw. Menurut kaidah fiqih, jika pelaksanaan kewajiban membutuhkan sarana, maka sarana itu menjadi wajib untuk diadakan. Logikanya, jika menuntut ilmu Islam itu wajib dan cara yang paling efektif menuntut ilmu Islam adalah halaqah, maka halaqah menjadi wajib untuk diadakan.
Halaqah tidak akan berjalan efektif tanpa adanya dua pihak, pembina
(murobbi) dan peserta (mad’u). Karena itu, menjadi murobbi dan mad’u menjadi wajib juga. Allah berfirman : “..Hendaklah kamu menjadi orang-orang robbani, karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya” (QS. 3 :79). Pada ayat tersebut, Allah menyuruh setiap muslim menjadi murobbi (mengajarkan Al Kitab) dan menjadi mad’u (mempelajari Al Kitab). Tidak boleh hanya mau menjadi mad’u saja, tapi tidak mau menjadi murobbi. Jadi kesimpulannya, setiap muslim wajib mengupayakan dirinya untuk menjadi murobbi.
2. Menjalankan sunnah rasul.
Rasulullah saw telah membina sahabat-sahabatnya dalam majelis zikir atau
halaqah. Rasulullah membina halaqah selama hidupnya, baik ketika di Mekah
(contohnya di Darul Arqom) maupun di Madinah (contohnya majelis ta’lim di
Masjid Nabawi). Jadi, menjadi murobbi berarti melaksanakan sunnah rasul
(kebiasaan Rasulullah saw). “Sebagaimana (Kami telah menyempurnakan
nikmat Kami kepadamu) Kami telah mengutus kepadamu Rasul di antara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan mengajarkan kepadamu Al Kitab dan hikmah (Sunnah Rasul), serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui” (QS. 2 : 151).
3. Mendapatkan pahala yang berlipat ganda.
Barangsiapa yang mengajarkan Islam kepada orang lain maka ia akan
mendapatkan pahala. Semakin efektif sarana pengajarannya, semakin berlipat
ganda pahala yang akan didapatkan. Halaqah adalah sarana yang paling efektif untuk mengajar Islam. Karena itu, menjadi murobbi akan mendapatkan pahala yang berlipat ganda.
4. Mencetak pribadi-pribadi unggul
Nabi Muhammad saw adalah murobbi yang telah berhasil mencetak generasi
terbaik sepanjang masa. Oleh sebab itu, menjadi murobbi berarti turut membina pribadi-pribadi unggul harapan umat dan bangsa. Sangat aneh jika seorang muslim tidak mau menjadi murobbi padahal ia sebenarnya sedang melakukan tugas yang besar dan penting bagi masa depan umat dan bangsa.
5. Belajar berbagai keterampilan
Dengan membina, seorang murobbi akan belajar tentang berbagai hal. Misalnya, ia akan belajar tentang bagaimana cara meningkatkan kepercayaan diri, komunikasi, bergaul, mengemukakan pendapat, mempengaruhi orang lain, merencanakan sesuatu, menilai orang lain, mengatur waktu, mengkreasikan sesuatu, mendengar pendapat orang lain, mempercayai orang lain, dan lain sebagainya. Pembelajaran tersebut belum tentu didapatkan di sekolah formal. Padahal manfaatnya begitu besar, bukan hanya akan meningkatkan kualitas pembinaan selanjutnya, tapi juga bermanfaat untuk kesuksesan hidup seseorang.
6. Meningkatkan iman dan taqwa.
Dengan menjadi murobbi, seseorang akan dapat meningkatkan iman dan
taqwanya kepada Allah SWT. Secara psikologis, orang yang mengajarkan orang lain akan merasa seperti menasehati dirinya sendiri. Ia akan berupaya
meningkatkan iman dan taqwanya kepada Allah seperti yang ia ajarkan kepada orang lain. Dampaknya, hidupnya akan menjadi tenang karena dekat dengan Allah dan terhindar dari kemaksiatan.
7. Merasakan manisnya ukhuwah
Untuk mencapai sasaran-sasaran halaqah, murobbi dituntut mampu bekerjasama dengan peserta halaqah. Kerjasama tersebut akan berbuah pada manisnya ukhuwah Islamiyah di antara murobbi dan mad’u. Betapa banyak orang Islam yang tidak dapat merasakan manisnya ukhuwah. Namun dengan menjadi murobbi, seorang muslim akan berpeluang untuk merasakan manisnya ukhuwah.
Dengan mengetahui berbagai keutamaan murobbi tersebut, tak alasan lagi
bagi kita untuk mengelak menjadi murobbi. Kita harus berupaya sekuat tenaga untuk menjadikan diri kita sebagai murobbi yang sukses membina mad’u. Inilah pekerjaan besar yang masih banyak “lowongannya”. Inilah tugas besar yang menanti kita untuk meresponnya.
Syarat Murobbi
Lalu siapa saja yang boleh menjadi murobbi? Sebenarnya setiap orang Islam boleh dan berhak menjadi murobbi. Tidak ada alasan untuk melarang seseorang menjadi murobbi. Sebab menjadi murobbi adalah bagian dari pekerjaan dakwah. Dan dakwah merupakan kewajiban setiap muslim. Jadi setiap muslim boleh saja menjadi murobbi sebagai salah satu pelaksanaan kewajiban dakwahnya. Namun agar murobbi tidak mengalami kesulitan dalam membina mad’unya, ia perlu memenuhi beberapa persyaratan, antara lain:
1. Memiliki pengetahuan tentang Islam sebagai minhajul hayah (metode hidup),
khususnya menguasai kurikulum halaqah (yang biasanya dibuat oleh jama’ah).
2. Mempunyai kemampuan membaca dan menulis huruf Arab, meskipun tingkat dasar.
3. Tidak terbata-bata dalam membaca Al Qur’an.
4. Mempunyai kemampuan mengorganisir.
5. Mempunyai kemampuan merespon dan menyelesaikan masalah.
6. Mempunyai kemampuan menyampaikan ide dan pengetahuannya kepada orang lain.
7. Berusaha menghiasi dirinya dengan akhlaq Islami, khususnya akhlaq sebagai seorang murobbi.
Tugas dan hak murobbi
Sebagai pemimpin dalam halaqah, murobbi perlu memahami tugas-tugasnya. Tugas murobbi adalah :
1. Memimpin pertemuan.
2. Mengambil keputusan dalam syuro’ halaqah.
3. Menasehati dan mengupayakan pemecahan masalah mad’u.
4. Mempertimbangkan berbagai usulan dan kritik mad’u.
5. Mengawasi dan mengkoordinir penghimpunan dan penyaluran infaq.
6. Menghidupkan suasana ruhiyah, fikriyah dan da’wiyah dalam halaqah.
7. Membangun kinerja halaqah yang solid, sehat, dinamis, produktif dan penuh ukhuwah.
8. Memahami dan menguasai kondisi mad’u serta meningkatkan potensi mereka.
9. Meneruskan dan mensosialisasi informasi dan kebijakan jama’ah.
10. Mengupayakan terealisirnya berbagai program halaqah dan jama’ah dalam lingkup halaqah.
Untuk melaksanakan tugas tersebut, murobbi mempunyai hak untuk :
1. Didengar dan ditaati.
2. Dimintai pendapat.
3. Dihargai dan dihormati.
4. Mengajukan permintaan bantuan untuk melaksanakan tugas.
5. Memutuskan kebijakan.
6. Membentuk kepengurusan halaqah.
Tujuan dan sasaran halaqah
Semua tugas dan hak murobbi tersebut diarahkan untuk mencapai tujuan halaqah, yakni membentuk pribadi Islami dan da’iyah (Syakhsiyah Islamiyah wad da’iyah).
Tujuan tersebut dijabarkan dalam empat sasaran halaqah, yaitu :
1. Tercapainya 10 muwashofat (sifat-sifat) tarbiyah
a. Aqidah yang bersih (salimul aqidah)
b. Ibadah yang benar (shohihul ibadah)
c. Akhlaq yang kokoh (matinul khuluq)
d. Penghasilan yang baik dan cukup (qodirul ‘alal kasbi)
e. Pikiran yang berwawasan (mutsafaqul fikr)
f. Tubuh yang kuat (qowiyul jism)
g. Mampu memerangi hawa nafsu (mujahidu linafsihi)
h. Mampu mengatur segala urusan (munazhom fi syu’unihi)
i. Mampu memelihara waktu (haritsun ‘ala waqtihi)
j. Bermanfaat bagi orang lain (nafi’un lighoirihi)
2. Tercapainya ukhuwah Islamiyah
3. Tercapainya produktifitas dakwah (berupa tumbuhnya da’i dan murobbi baru)
4. Tercapainya pengembangan potensi mad’u
Alasan sistematika penulisan
Di dalam buku ini, kami menguraikan 114 tips (kiat) menjadi murobbi sukses.
Tips sebanyak 114 ini sebenarnya dapat dikurangi atau ditambahkan lagi, tapi kami sengaja membatasinya menjadi 114 tips agar sama dengan jumlah surah dalam Al Qur’an. Kami berharap dengan kesamaan jumlah ini Anda lebih mudah mengingatnya.
Kami juga berharap agar kesamaan jumlah 114 ini, ruh Al Qur’an dapat “berpindah” kepada Anda, para pembaca, khususnya kepada mereka yang ingin menjadi murobbi sukses. Kami berharap semoga amal mereka selalu diiringi dengan semangat Al Qur’an. Kami juga membagi buku ini dalam 10 bagian, yakni :
Bagian I : Tips Persiapan
Bagian II : Tips Meningkatkan Kredibilitas dan Wibawa
Bagian III : Tips Menarik Simpati Mad’u
Bagian IV : Tips Memahami Mad’u
Bagian V : Tips Menumbuhkan Solidaritas
Bagian VI : Tips Meningkatkan Disiplin
Bagian VII : Tips Memberikan Tugas
Bagian VIII : Tips Meningkatkan Ruhiyah
Bagian IX : Tips Mendinamiskan Sistem Halaqah
Bagian X : Tips Lain-Lain
Pembagian tersebut untuk memberikan kesempatan kepada Anda melakukan jeda (istirahat) ketika membaca buku ini. Selain itu, untuk mempermudah Anda mencari tips tertentu yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Namun jika pembaca memperhatikan, sebenarnya pembagian tersebut kurang  tepat untuk beberapa tips. Ada beberapa tips yang mungkin cocok dimasukkan dalam beberapa bagian. Mungkin juga ada beberapa tips yang menurut Anda kurang pas ditempatkan pada bagian tertentu. Hal ini dapat kami maklumi. Yang penting bagi kami, pesan kami dapat sampai kepada Anda, tanpa terlalu
mempersoalkan di bagian mana sebaiknya tips tersebut ditempatkan.
Di setiap tips, kami juga menyampaikan dalil Al Qur’an dan Hadits atau kata-kata bijak dari beberapa ulama dan tokoh dakwah. Tujuannya agar Anda mendapatkan nuansa yang lebih luas dari tips yang kami sampaikan. Mudah-mudahan hal tersebut bermanfaat untuk menambah pengetahuan dan keyakinan kita tentang pentingnya penggunaan tips
tersebut dalam mengelola halaqah.
Kami juga memohon maaf jika dalam sumbangan kecil kami ini masih ada hal-hal yang kurang berkenan. Kami tidak mengklaim bahwa apa yang kami sampaikan ini merupakan satu-satunya cara yang harus digunakan untuk menjadi murobbi sukses.
Mungkin, para murobbi lain mempunyai tips berbeda yang juga berhasil mengantarkan mad’u-mad’unya menjadi kader dakwah yang iltizam (komitmen) kepada Islam.
Akhirul kalam, kami kembalikan semuanya kepada Allah SWT. Kami memohon taufik dan pertolongan Allah. Sesungguhnya Dia mampu berbuat apa saja yang dikehendakinya.
Bagian I :
TIPS PERSIAPAN
1. Luruskan niat Anda
“Kecuali orang-orang yang taubat dan mengadakan perbaikan dan berpegang teguh pada (agama) Allah dan tulus ikhlas (mengerjakan) agama mereka karena Allah.
Maka mereka itu adalah bersama-sama orang yang beriman dan kelak Allah akan memberikan kepada orang-orang yang beriman pahala yang besar (QS. 4 : 146).
Hal yang pertama harus dilakukan sebelum Anda melakukan berbagai tips murobbi sukses adalah meluruskan niat. Niat merupakan pangkal diterimanya amal. Percuma Anda beramal kalau niat tidak ikhlas. Luruskan niat Anda dalam membina sematamata karena Allah SWT (ikhlas). Semata-mata karena perintah Allah SWT. Allah memerintahkan Anda untuk menjadi da’i dan murobbi. “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah (berdakwah), mengerjakan amal yang saleh dan berkata, “Sesungguhnya aku termasuk orangorang yang berserah diri?” (QS. 41:33).
Lakukan pembinaan (memegang halaqah) karena mengharap ridho Allah SWT.
Tepis jauh-jauh niat selain ikhlas, seperti niat ingin populer, ingin mendapatkan pengikut, ingin mengisi waktu luang, ingin mendapatkan ilmu, ingin dipuji oleh orang lain, apalagi ingin mendapatkan uang! Istighfarlah kepada Allah jika timbul percikan niat ke arah itu.
Bagaimana jika niat kita belum ikhlas, misalnya membina karena disuruh
murobbi atau jama’ah? Apakah kita harus menghentikan amal? Jika niat belum ikhlas, lakukan terus pembinaan sambil Anda berusaha meluruskan niat. Jangan berhenti beramal gara-gara merasa niat tidak ikhlas. Hal itu merupakan godaan syetan. Berbuatlah terus sambil terus istghfar, dan berdoalah kepada Allah agar ia membantu Anda mengikhlaskan niat.
2. Jangan lupa mempersiapkan materi “Da’i harus memiliki argumen yang kuat untuk mendukung makna yang diutarakan dan harus memperhatikan kesesuaian argumen dengan makna tersebut. Ia memiliki keluasan dalam memilih argumen, sebab ayar-ayat Al Qur’an, hadits-hadits Rasul,
sirah Nabawiyah yang harum, dan sejarah Islam adalah argumen yang kuat yang dapat digunakan untuk memperkuat pembicaraan” (Musthafa Masyhur). Salah satu kebiasaan buruk murobbi yang sering dijumpai adalah tidak mempersiapkan materi. Mereka tampil spontan. Mungkin merasa mad’u sudah tsiqoh (percaya) dengan mereka, sehingga tidak bakalan hengkang. Padahal Shakespeare pernah mengingatkan, “Barangsiapa naik panggung tanpa persiapan, ia akan turun panggung dengan kehinaan”. Hasilnya, mad’u mungkin tidak hengkang. Tapi penyajian materi terasa hambar, monoton dan tidak aktual, karena tidak dipersiapkan sebelumnya. Akhirnya, mad’u lama kelamaan merasa bosan dan merasa tidak bertambah wawasannya. Mad’u jadi suka absen, atau paling tidak hadir tanpa antusias yang tinggi.
Karena itu, persiapkanlah materi yang akan Anda sampaikan di halaqah.
Persiapkan walau hanya sebentar (10-15 menit). Idealnya, persiapan yang perlu Anda lakukan minimal 60 menit, agar Anda dapat mempersiapkan materi lebih komprehensif. Siapkan dalil naqli (dalil dari Al Qur’an dan Hadits) dan aqli (dalil secara rasional), data dan fakta terbaru, ilustrasi dan perumpamaan, contoh-contoh kasus, bahan humor, pertanyaan yang mungkin diajukan, bahasa non verbal yang perlu dilakukan, metode belajar yang cocok dan media belajar yang diperlukan.
Dengan persiapan prima, niscaya Anda akan tampil di halaqah bagaikan aktor
kawakan yang mampu menyedot perhatian penonton (mad’u).
3. Catat apa yang akan Anda bicarakan dengan mad’u
“Dan hendaklah ia rapi dalam segala urusannya” (Musthafa Masyhur).
Selain mempersiapkan materi, hal yang perlu Anda persiapkan sebelum mengisi halaqah adalah mencatat apa yang akan Anda bicarakan dengan mad’u. Misalnya, mencatat apa saja yang akan dievaluasi, apa saja informasi dan instruksi yang akan disampaikan, atau siapa yang akan Anda ajak bicara tentang sesuatu hal.
Dengan mencacat, Anda akan ingat apa yang akan Anda bicarakan dengan mad’u. Tapi jika mengandalkan ingatan, Anda akan lupa karena saking banyaknya hal yang perlu Anda sampaikan kepada mad’u. Kelupaan tersebut dapat berakibat fatal, jika yang akan Anda bicarakan adalah hal yang penting dan mendesak. Anda mungkin terpaksa membicarakannya di luar halaqah via telpon. Hasilnya, tentu tidak seefektif jika Anda sampaikan secara tatap muda di depan halaqah. Nah.. agar tidak lupa, catat apa yang akan Anda sampaikan kepada mad’u di buku atau di kertas Anda sebelum Anda mengisi halaqah.
4. Persiapkan fisik Anda
Sesungguhnya badanmu memiliki hak atas dirimu (HR. Bukhari dan Muslim).
Lho, apa hubungannya fisik dengan murobbi? Persiapan fisik bukan berarti Anda sebagai murobbi harus gagah dan kekar seperti Ade Rai (seorang binaragawan) atau lemah gemulai seperti Cleopatra (ratu cantik dari Mesir Kuno). Tapi yang dimaksud persiapan fisik disini adalah seorang murobbi harus sehat dan segar, terutama menjelang mengisi halaqah. Jika tampang Anda lesu dan lelah saat mengisi halaqah, hal itu dapat berdampak pada suasana halaqah yang lesu seperti tampang Anda.
Kelelahan sebelum mengisi halaqah juga dapat berdampak pada munculnya rasa malas dan jenuh. Misalnya, sebelum mengisi halaqah Anda sudah terlalu letih dengan berbagai aktivitas, sehingga ketika mau halaqah tinggal capenya doang. Akhirnya, Anda jadi malas mengisi halaqah. Kemudian membuat seribu satu alasan untuk membenarkan ketidakhadiran Anda dalam halaqah. Hal ini, jika dibiasakan, tidak akan sehat bagi perkembangan halaqah Anda.
Karena itu, hindari kondisi fisik yang terlalu lelah dan letih sebelum mengisi
halaqah. Caranya, dengan istirahat yang cukup (jika perlu tidur dulu). Hindari aktivitas yang terlalu padat dan melelahkan sebelum mengisi halaqah. Kalau perlu, pindahkan sebagian aktivitas Anda ke hari lain agar waktu Anda lebih luang sebelum mengisi halaqah.
Selain itu, agar jangan sering absen karena sakit, Anda perlu berolahraga secara teratur, juga istirahat yang cukup dan makan makanan bergizi.
5. Tingkatkan kepercayaan diri Anda
“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman” (QS. 3 : 139).
Persiapan materi dan persiapan fisik tak akan banyak berarti jika Anda minder ketika mengisi halaqah. Semua yang akan Anda sampaikan jadi buyar. Rencana Anda jadi berantakan. Memang, kepercayaan diri yang tinggi amat penting ketika kita ingin berbicara di depan banyak orang. Bahkan kepercayaan diri yang tinggi dapat menutupi kekurangan kita (seperti tidak siap materi atau kelelahan fisik). Oleh karena itu, tingkatkan kepercayaan diri Anda, terutama sebelum mengisi halaqah. Caranya dengan banyak mengingat-ingat kelebihan dan prestasi Anda, membayangkan kesuksesan yang akan Anda dapatkan, meyakini bahwa Anda lebih baik dari yang Anda kira, dan meyakini bantuan Allah kepada orang-orang yang berdakwah.
Jika di tengah-tengah penampilan Anda mengisi halaqah muncul perasaan gugup dan minder, buang jauh-jauh pikiran itu. Yakini bahwa hal itu merupakan godaan syetan. Yakini juga bahwa orang yang ada di hadapan Anda pasti memiliki kekurangan. Bahkan kekurangannya mungkin lebih banyak dari yang Anda kira. Kalau perlu, Anda bayangkan mereka dengan hal-hal yang lucu. Misalnya, dengan memvisualisikan mereka seperti bayi-bayi yang lucu, anak-anak yang manja, remaja idiot, orang tua cerewet, kakek nenek ompong, dan lain-lain. Dengan membayangkan yang lucu, kegugupan Anda akan sirna. Kepercayaan diri Anda akan meningkat.
6. Belajarlah jadi murobbi dengan mad’u yang derajatnya lebih “rendah”
“dan rendahkanlah dirimu terhadap orang-orang yang mengikutimu, yaitu orangorang yang beriman” (QS. 26 : 215).
Ada satu tips yang dapat dilakukan jika Anda merasa tidak PD (Percaya Diri)
membina. Latihlah kepercayaan diri Anda dengan membina halaqah yang derajatnya lebih “rendah”. Misalnya, jika Anda mahasiswa dan belum PD membina mahasiswa, tangani lebih dulu anak-anak SMU. Kalau itu pun belum PD juga, cari mad’u yang lebih rendah lagi, yakni anak-anak SMP. Jika itu pun belum PD, cari mad’u anakanak SD atau TK. Tentu pada saat menangani anak SD atau TK namanya bukan lagi halaqah, tapi TPA (Taman Pendidikan Al Qur’an). Nah….jika nanti sudah PD menangani mad’u yang derajatnya lebih “rendah”, baru mencoba menangani mad’u yang derajatnya “sama” (misalnya sesama mahasaiswa). Bahkan jika PD sudah prima, Anda bisa menangani mad’u yang derajatnya lebih “tinggi” daripada Anda. Misalnya, jika Anda mahasiswa, Anda berani membina lulusan sarjana atau
menangani para eksekutif.
Jadi, latihlah PD Anda secara berangsur-angsur, Insya Allah Anda akan menjadi murobbi yang PD membina. Ingat! Muhammad Ali menjadi petinju besar bukan karena langsung bertanding dengan petinju kaliber dunia, tapi mulai dari menghadapi petinju kelas “kampung”. Karena itu, jika Anda kurang PD membina, carilah lebih dahulu sparring partner yang derajatnya lebih “rendah” dari Anda.
7. Siapkan materi cadangan
“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu
sanggupi…” (QS. 8 : 60).
Ibarat tentara yang akan berperang membawa senjata cadangan, murobbi juga perlu demikian. Anda sebagi murobbi perlu menyiapkan materi cadangan. Mengapa? Kadangkala kondisi halaqah tidak sesuai dengan yang kita bayangkan. Misalnya, Anda berharap semua mad’u hadir tapi ternyata yang hadir hanya segelintir, sehingga Anda merasa sayang jika memberikan materi tanpa didengar oleh semua mad’u. Atau ketika Anda mengobrol dengan mad’u sebelum acara halaqah dimulai, ternyata ada masalah mendesak yang perlu segera diberikan solusi melalui taujih (pemberian
materi). Atau karena sesuatu hal, waktu Anda menyampaikan materi menjadi sangat sempit. Nah! Pada saat-saat seperti itu materi yang Anda persiapkan mungkin kurang relevan lagi untuk disampaikan, sehingga Anda perlu menyampaikan materi lain yang lebih cocok dengan perubahan situasi halaqah yang mendadak. Disinilah pentingnya Anda menyiapkan materi cadangan. Kalau bisa, materi cadangan yang dipersiapkan lebih dari satu materi. Sebaiknya juga, materi cadangan adalah materi yang singkat,
praktis, dan tidak terlalu banyak menggunakan dalil atau data.
8. Simpan stock materi seperti dokumen berharga
“Begitulah hendaknya seorang akh, ia selalu rapi dalam semua urusannya, di rumah, di tempat kerja dan kantornya serta semua urusannya” (Musthafa Masyhur) Bagaimana agar Anda menjadi murobbi yang kompeten di mata mad’u? Salah satu caranya adalah mempunyai stock (persediaan) materi yang banyak, sehingga tidak terkesan Anda “kehabisan” materi. Dengan stock materi yang banyak, Anda dapat membina mad’u selama bertahun-tahun, mungkin malah puluhan tahun (jika perlu). Biasanya, murobbi mendapatkan materi secara estafeta dari struktur dakwah di atasnya. Nah…jika Anda mendapatkannya, simpan materi dengan baik layaknya dokumen berharga. Kalau perlu simpan di tempat khusus. Sebaiknya, stock materi disimpan dalam file-file sesuai dengan urutan pokok bahasan atau jenjang halaqah,
sehingga ketika Anda membutuhkannya mudah mencarinya. Jaga agar catatan atau file materi Anda tidak rusak dan hilang. Jika ada yang meminjamnya, segera minta kembali.
Selain sebagai persiapan untuk memberikan materi kepada mad’u, stock materi juga berguna sebagai bahan referensi untuk “meramu” materi baru yang lebih sesuai dengan kebutuhan mad’u.
9. Sabarlah terhadap proses perkembangan mad’u
“Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan adalah mereka meyakini ayat-ayat Kami” (QS. 32 : 24).
Sebagai murobbi, Anda harus mempunyai stock (persedian) sabar yang banyak. Terutama sabar terhadap proses perkembangan mad’u. Sebab jika tidak sabar, Anda akan cepat kecewa, stres, dan uring-uringan sendiri melihat berbagai polah mad’u yang seringkali tidak sesuai dengan harapan Anda.
Ketika membina, Anda menghadapi manusia yang heterogen pemahamannya
terhadap Islam. Ada yang cepat berubah (dan ini yang menggembirakan), tapi ada juga yang lambat. Kepada mad’u yang lambat ini, murobbi harus sabar menghadapinya. Jangan cepat pesimis dan putus asa. Apalagi “memecatnya” dari halaqah, karena Anda tak tahan dengan polahnya.
Dalam realitanya, Anda akan sering menjumpai mad’u yang terlihat lambat
berubah. Terhadap mad’u semacam ini, Anda jangan cepat menyimpulkan bahwa ia tidak prospektif. Justru mad’u semacam ini yang seringkali lebih bertahan lama dalam halaqah dan lebih prospektif untuk dakwah di kemudian hari. Sebaliknya, mad’u yang di awal halaqah terlihat antusias dan cepat berubah, malah seringkali justru cepat juga minggat dari halaqah. Jika pun bertahan, ia lebih banyak “menyumbang” masalah daripada “menyumbang” solusi. Karena itu, sabarlah terhadap proses perkembangan mad’u. Jangan cepat menyimpulkan dan jangan cepat putus asa terhadap mad’u yang terlihat lambat berubah.
10. Beri angka 10 di dahi mad’u
“Kamu adalah umat terbaik yag dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah” (QS. 3 : 110)

Apa maksudnya? Apakah maksudnya Anda mencoretkan angka 10 di dahi mad’u dengan spidol? Tentu saja bukan. Maksudnya, Anda selalu membayangkan mad’u dengan pandangan optimis bahwa mereka akan menjadi orang-orang besar kelak.

Anda optimis mereka akan menjadi orang-orang sukses di kemudian hari. Anda yakin mereka akan berubah lebih baik lagi. Angka 10 melambangkan optimisme Anda yang besar terhadap mereka.
Sebagai murobbi Anda harus yakin mad’u lebih banyak kelebihannya daripada kekurangannya. Anda harus optimis mereka akan berhasil dibina. Anda harus yakin mereka bukanlah sembarang orang, tapi calon pemimpin bangsa dan umat. Sikap optimisme ini akan mempengaruhi perilaku Anda ketika membina mereka. Sebab menurut pakar kepemimpinan, jika pemimpin ingin merubah orang mulailah dari perubahan paradigma terhadap orang tersebut. Jika pemimpin memiliki paradigma bahwa orang yang ia bina dapat berubah, maka orang tersebut akan berubah sesuai dengan apa yang ia persepsikan. Sebaliknya, jika seorang pemimpin pesimis anak buahnya akan berubah menjadi lebih baik, maka seperti itulah yang akan terjadi.
Karena itu, beri angka 10 pada dahi mad’u Anda, bukan angka 6. Yakin dan
optimislah terhadap perubahan mad’u Anda ke arah yang lebih baik lagi, jangan pesimis dan putus asa. Pandanglah mad’u Anda bukan seperti apa adanya, tapi seperti apa seharusnya.
11. Yakin akan sukses membina
“Kami percaya bahwa tabir yang memisahkan antara kami dan keberhasilan
hanyalah keputusasaan” (Hasan Al Banna).
Keberhasilan itu berawal dari pikiran. Jika kita berpikir akan gagal maka kegagalan akan datang di pelupuk mata. Sebaliknya, jika kita berpikir akan sukses maka kesuksesan akan menjelang. Rasulullah saw adalah murobbi yang yakin akan sukses membina. Ia tidak pernah merasa pesimis membina mad’unya. Sejarah mencatat Rasulullah saw berhasil mencetak orang-orang terbaik sepanjang masa. Anda bisa bayangkan, bagaimana orang buta seperti Abdullah Ummu Maktum ra, orang yang cacat seperti Abdulah bin Mas’ud ra, dan orang yang dianggap hina, seperti Bilal bin Robbah ra, dapat tumbuh berkembang menjadi orang-orang terbaik di masyarakatnya.
Semua itu tak bisa lepas dari keyakinan Nabi, sebagai murobbi, bahwa ia akan sukses membina mad’unya.
Karena itu, jangan sepelekan keyakinan akan sukses sebelum Anda sukses
membina. Anda perlu menanamkan keyakinan tersebut dengan kuat di hati sanubari Anda. Hilangkan keraguan-keraguan akan sukses. Semakin Anda yakin, semakin besar peluang kesuksesan Anda. Mengapa? Karena keyakinan, disadari atau tidak, mengubah sikap dan perilaku Anda. Jika Anda yakin akan sukses, maka sikap dan
perilaku Anda akan mengarah kepada kesuksesan. Begitu pun sebaliknya.
Jika pikiran kegagalan masuk ke dalam kepala Anda, segera buang jauh-jauh
pikiran itu. Anggap itu sebagai godaan syetan yang ingin menggagalkan tekad Anda menjadi murobbi sukses. Syetan menginginkan agar umat ini tidak terbina dengan langkanya para dai dan murobbi yang sukses berdakwah.
Bagian II :
TIPS MENINGKATKAN KREDIBILITAS DAN WIBAWA
12. Tambah pengetahuan Anda
“Seorang da’i harus mengetahui berbagai persoalan agama, karena ia akan selalu menghadapi berbagai persoalan agama dan penafsirannya yang dihadapi oleh para pendukungnya. Disamping itu perlu juga memiliki wawasan fikir Islam, agar dapat memandang semua persoalan dan kejadian dengan pandangan Islam dan menghukumnya dengan kacamata Islam” (Musthafa Masyhur). Sebagai murobbi, Anda jangan seperti jalan yang dilalui kendaraan. Artinya, Anda hanya dilalui mad’u Anda, karena pengetahuan Anda tertinggal dibandingkan mad’u.
Mungkin pada awal halaqah, mad’u terkagum-kagum dengan pengetahuan Anda, tapi lama kelamaan kekaguman itu hilang. Mengapa? Karena pengetahuan Anda tidak bertambah. Mad’u hanya mendapatkan pengetahuan yang sama dari waktu ke waktu.
Akhirnya, ia jadi bosan dan tidak antusias untuk halaqah karena suasana terlalu monoton. Mungkin ia akan lari dari Anda untuk mencari murobbi lain yang pengetahuannya lebih tinggi.
Oleh sebab itu, tambahlah terus menerus pengetahuan Anda, jika tidak ingin
ditinggalkan mad’u (seperti jalan yang dilalui kendaraan). Banyaklah membaca, berdiskusi, mengikuti seminar, menghadiri forum-forum majelis ilmu, dan lain-lain.
Tambahlah pengetahuan Anda dalam berbagai bidang, terutama bidang agama dan sosial. Juga tambahlah pengetahuan di bidang yang sesuai dengan potensi Anda. Jika pengetahuan Anda tidak bertambah, Anda juga akan bosan menghadiri halaqah karena harus mengulang-ulang materi yang sama.
13. Tambah pengalaman Anda
“Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah Allah; Karena itu
berjalanlah di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul)” (QS. 3 : 137).
Semakin tinggi “jam terbang” Anda sebagai murobbi, semakin ahli Anda membina. Pengalaman sangat dibutuhkan dalam membina. Persis seperti profesi montir yang semakin terampil kalau berpengalaman. Untuk mengakselarasi pengalaman Anda, sering-seringlah membaca buku tentang cara membina halaqah (seperti membaca buku ini, misalnya) dan sering-seringlah berdiskusi antar sesama murobbi untuk tukar menukar pengalaman.
Jika Anda pernah gagal membina, janganlah kecewa. Anggap itu sebagai
pengalaman berharga. Pelajari faktor-faktor kegagalannya untuk bekal membina di kemudian hari. Cobalah terus membina walau sering gagal. Hindari rasa putus asa.
Apalagi cepat menyimpulkan bahwa Anda tidak berbakat membina gara-gara sering gagal. Percayalah! Semakin sering Anda membina berbagai kelompok halaqah (walau sering gagal), semakin terampil Anda membina. Kelak kegagalan Anda akan semakin berkurang karena Anda semakin berpengalaman. Bahkan mungkin suatu saat kelak Anda berhak mendapat gelar Ph.D (Pakar Halaqah dan Dakwah).
14. Katakan tidak tahu, jika memang tidak tahu
“…Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh” (QS. 33 : 72).
Bila mad’u menyampaikan pertanyaan, terutama tentang hukum agama, yang Anda sendiri tak tahu jawabannya, maka katakan saja secara jujur bahwa Anda tak tahu.
Jangan sok tau untuk menjawab pertanyaan yang memang belum diketahui. Hal itu sama saja menjerumuskan mad’u pada pengetahuan yang salah. Dan jika suatu ketika ia tahu jawaban Anda salah, kredibilitas Anda di matanya akan jatuh. Lain kali, ia akan ragu-ragu dengan jawaban Anda terhadap pertanyaan lain, walau jawaban itu benar. Tsiqoh (kepercayaan)nya kepada Anda juga bisa goyah gara-gara Anda sok tau.
Percayalah! Jika Anda menjawab dengan jujur bahwa Anda tak tahu, maka hal itu tidak akan menjatuhkan wibawa Anda. Justru mereka akan simpati kepada Anda, karena Anda jujur dan tidak sok tau. Mereka akan lebih simpati lagi jika Anda kemudian mencoba mencari tahu jawaban pertanyaan tersebut dan kemudian menyampaikannya kepada mereka pada pertemuan selanjutnya.
15. Jangan terlalu banyak bercanda
“Janganlah berbantah-bantahan dengan saudaramu dan jangan bersendau gurau dengannya (HR. Tirmidzi).
Murobbi mestinya dikesankan oleh mad’unya sebagai orang yang serius. Unsur serius harus melekat pada diri murobbi, karena murobbi adalah pejuang Islam. Seorang pejuang Islam harus serius karena ia sedang mengerjakan pekerjaan yang besar dan penting. Agar tampak serius, murobbi jangan terlalu banyak bercanda dengan mad’unya, baik di dalam atau di luar halaqah. Sebab hal itu akan memberi kesan sebaliknya, kesan sebagai pelawak, bukan pejuang Islam.
Namun, jangan juga Anda sampai dikesankan mad’u sebagai orang yang terlalu serius, bahkan mungkin kaku dan angker. Anda perlu dikesankan juga oleh mad’usebagai orang yang ramah dan supel. Untuk itu, sesekali boleh juga Anda bercanda dengan mad’u. Bercanda itu seperti garam dalam makanan. Perlu ada, tapi jangan terlalu banyak.
16. Hapal beberapa ayat/hadits “favorit”
“Karenanya, al akh da’i harus selalu bersemangat membekali diri dengan ilmunya, menghafalkan ajat-ayat Qur’an dan hadist Rasul semampunya, selalu mentelaah sirah Nabawiyah dan sejarah Islam. Di situ ia akan mendapatkan bekal bagus yang dapat membantu dakwahnya” (Musthafa Masyhur).
Anda ingin menjadi murobbi yang tampak kompeten? Hapalkan sebanyak mungkin ayat dan hadits. Namun, jika Anda tak punya waktu untuk menghapal banyak ayat dan hadits, hapalkan saja beberapa ayat dan hadits “favorit”. Yakni ayat dan hadits yang sifatnya umum dan sering diungkap orang. Misalnya, surah 21 : 107, 3 : 85, 2 :
120, 2 : 108, hadits “ballighu ‘anni walau ayah, innamal a’malu bin niyyah, tholabul ilmi faridhotun ‘alal muslim, dan lain-lain.
Dengan menghapal ayat dan hadits “favorit” serta sering menyebutkannya di
hadapan mad’u, Anda akan tampak lebih kompeten. Kekurangan Anda yang hanya hapal sedikit ayat/hadits akan tertutupi. Mad’u tak tahu bahwa Anda sebenarnya hanya punya hapalan yang itu-itu saja. Bahkan mungkin Anda sudah dipanggilnya dengan “ustadz”.
Suatu hal yang keliru, jika Anda jarang menyebut ayat dan hadist dalam
penyampaian materi Anda. Kredibilitas Anda bisa berkurang, Anda mungkin
dianggap mad’u kurang layak untuk membina mereka.
17. Berikan informasi eksklusif
“..Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman” (QS. 61 : 13).
Salah satu cara agar Anda cepat dipercaya mad’u adalah memberikannya informasi yang menurutnya eksklusif (istimewa). Informasi eksklusif dapat berupa informasi yang jarang diekspos media massa, informasi yang diekspos media massa tapi Anda mendapatkan informasi “bocoran” yang berbeda, informasi yang menurut mad’u adalah amniyah (padahal tidak), informasi tentang diri Anda yang belum banyak diketahui orang lain, dan informasi tentang rencana Anda terhadap halaqah atau terhadap diri mad’u.
Dengan memberikan informasi ekslusif, mad’u akan merasa dipercaya oleh Anda, sehingga ia pun akan percaya dengan Anda. Dari kepercayaan tersebut, ia akan lebih terbuka menyampaikan permasalahannya kepada Anda, sehingga Anda dapat lebih cepat dan tepat memahami mad’u. Pemahaman yang tepat terhadap mad’u akan memudahkan Anda dalam membinanya.
Namun perlu diingat, yang dinamakan informasi ekslusif bagi setiap mad’u bisa berbeda-beda. Bagi mad’u tertentu suatu informasi mungkin menurutnya eksklusif, tapi bagi mad’u lain mungkin tidak.
Selain itu, informasi eksklusif bukanlah informasi bohong (isyu). Jika informasi bohong yang Anda berikan, dan mad’u mengetahuinya, maka kredibilitas Anda akan turun. Bukan juga informasi eksklusif itu berupa informasi amniyah. Jika itu yang Anda lakukan berarti Anda telah melanggar amniyah.
18. Jangan mau dibayar
“Kalau bukan karena murid, guru tidak akan mendapatkan pahala. Oleh karena itu, janganlah Anda meminta upah kecuali dari Allah ta’ala, sebagaimana firman Allah mengisahkan Nuh as, “Wahai kaumku. Aku tidak meminta harta benda kepada kamu (sebagai upah) bagi seruanku. Upahku hanya dari Allah” (QS. 11 : 29) (Imam Al Ghazali).
Murobbi beda dengan penceramah (ustadz). Jika murobbi berperan sebagai pembina (orang tua, sahabat, guru, dan pemimpin) bagi mad’u, penceramah lebih berperan sebagai guru (ustadz) saja. Hubungan murobbi dengan mad’u sangat dekat dan berlangsung lama. Sebaliknya hubungan penceramah dengan mad’u jauh, bahkan mungkin tidak saling mengenal, dan sifatnya sementara. Karena itu, penceramah boleh mendapat honor ceramah. Sebaliknya, murobbi tidak boleh! Mengapa? Jika murobbi menerima bayaran (honor) dari mad’u dapat dipastikan sikapnya akan sulit obyektif dan sulit bersikap asertif kepada mad’u. Jika mad’u berbuat salah, ia akan sulit bersikap tegas karena kuatir mad’u tersinggung dan “mogok” membayar.
Sebaliknya, mad’u juga akan meremehkan murobbi karena merasa  membayarnya.
Jika ditegur murobbi, mungkin ia berkata (dalam hati), “urusan apa Anda menegur saya. Bukankah kamu saya yang bayar?”.
Jika murobbi dibayar, hubungan murobbi sebagai qiyadah (pemimpin dakwah) dan mad’u sebagai jundi (tentara dakwah) juga akan sulit terealisir. Karena hubungan mereka bukan berdasarkan kesadaran dan keikhlasan untuk mengikat diri dalam amal jamai’ (aktivitas bersama), tapi berdasarkan pamrih (membayar dan dibayar).
19. Berikan keteladanan dengan kesederhanaan
“Pada hari dipanaskan emas perak itu dalam neraka jahanam, lalu dibakar
dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lalu dikatakan) kepada mereka: “Inilah harta bendamu yag kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu” (QS. 9 : 35).
Keteladanan adalah cara ampuh mempengaruhi orang lain. Karena itu, jadikan keteladanan sebagai senjata utama mempengaruhi mad’u. Dari sekian banyak keteladanan yang perlu Anda lakukan, maka sikap sederhana merupakan pilar utamanya. Kenapa? Sebab sikap sederhana sangat efektif untuk membuat orang menaruh rasa hormat kepada pelakunya. Sebaliknya, bermewah-mewahan membuat orang iri dan benci kepada pelakunya. Orang yang suka bermewahan identik dengan orang yang egois dan tidak solider terhadap penderitaan orang lain.
Jika Anda sebagai murobbi hidup bermewahan, sulit bagi mad’u percaya bahwa Anda serius memperjuangkan nasib umat. Namun jika Anda bersahaja, mad’u akan percaya bahwa Anda tidak memperjuangkan diri sendiri. Mereka akan hormat dan segan dengan Anda. Apalagi jika mereka tahu, Anda sebenarnya dapat hidup mewah, kalau mau. Kesederhanaan merupakan daya magnet yang sangat kuat mempengaruhi orang lain. Inilah yang dilakukan Rasulullah saw ketika mempengaruhi orang lain,
sehingga orang berbondong-bondong masuk ke dalam Islam.
20. Hati-hati dalam berpendapat
“Ucapkanlah perkataan kalian, tetapi jangan sampai syetan memperdaya kalian” (HR. Abu Daud).
Hati-hati dalam berpendapat, sebab suara Anda sangat diperhatikan mad’u. Hal ini terutama jika mad’u sudah tsiqoh (percaya) dengan Anda. Sebelum berpendapat, pikirkan dahulu dengan matang apa yang akan Anda utarakan. Pikirkan juga dampak pendapat Anda terhadap mad’u. Jangan ceplas ceplos. Ngomong dulu baru mikir. Hal ini berbahaya, jika pendapat Anda salah. Pendapat yang salah, bukan hanya mengurangi kredibilitas Anda sebagai murobbi, tapi juga dapat menjerumuskan mad’u pada kesalahan. Sebagai contoh, mad’u Anda bertanya kepada Anda tentang bagaimana sikap kita terhadap orang kafir. Lalu Anda dengan tegas mengatakan bahwa mereka harus dimusuhi. Mad’u akan mengambil pendapat Anda sebagai pegangan baginya dalam pergaulan. Setiap bertemu orang kafir ia akan memusuhinya. Padahal tidak semua orang kafir perlu dimusuhi. Ada kriteria dan batasannya. Namun karena Anda tidak merinci pendapat Anda ketika mad’u
menanyakannya, mad’u menerapkannya untuk segala situasi. Inilah contoh, jika murobbi kurang hati-hati berpendapat. Karena itu, bijaksanalah dalam berpendapat.
Anda perlu memahami kapan saatnya berpendapat yang memerlukan rincian, kapan yang tidak, kapan juga mengatakan tidak tahu, dan kapan mengatakan tahu dengan tegas.
Dalam kasus lain, jika Anda ragu-ragu dengan pendapat Anda sendiri, sampaikan hal itu kepada mad’u sehingga ia tahu bahwa pendapat Anda itu belum final. Atau katakan padanya dengan pendapat yang global. Tidak terlalu spesifik. Misalnya,
mad’u bertanya tentang siapa sebaiknya yang menjadi pembicara dalam seminar yang diadakan oleh halaqah. Anda tidak tahu atau ragu menunjuk siapa nama yang cocok untuk seminar tersebut, maka katakan padanya bahwa pembicaranya bisa siapa saja yang penting cocok dengan tema seminar tersebut. Jawaban yang global ini untuk menjaga agar Anda tidak disalahkan oleh mad’u, jika kelak pendapat Anda ternyata salah atau kurang tepat.
21. Manfaatkan keterampilan khusus Anda
“..dan Dia meninggikan sebagian kamu atas sebagian yang lain beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang diberikan-Nya kepadamu…” (QS. 6 : 165)

Anda bisa menyanyi? Anda bisa berpantun ria? Anda bisa melukis, melawak,
bermain sulap, menulis atau melakukan hal-hal yang unik? Jika Anda memiliki
keterampilan khusus (yang tidak bertentangan dengan syar’i), gunakan itu untuk menarik perhatian mad’u. Misalnya, jika suara Anda merdu, mengapa tidak menyanyi nasyid atau bersholawat di tengah-tengah penyampaian materi Anda? Hal itu bukan saja menjadi selingan yang menarik, tapi juga dapat menggugah kesadaran mad’u lebih baik lagi. Mad’u akan respek dengan Anda karena Anda memiliki keterampilan khusus yang mungkin tidak dimilikinya. Ia juga akan mendapatkan wawasan dan pengalaman baru dari keterampilan Anda. Karena itu, carilah dan manfaatkanlah kelebihan khusus Anda untuk menambah kredibilitas dan menarik simpati mad’u.
Sebenarnya, setiap orang memiliki kelebihan khusus. Sayangnya kelebihan
tersebut sering tidak dimanfaatkan oleh orang itu sendiri. Mungkin karena ia tidak tahu apa kelebihannya, mungkin tahu tapi bingung memanfaatkannya, atau mungkin malu memperlihatkannya kepada orang lain.
22. Jaga bau badan Anda
“Rasulullah saw menyukai wewangian dan membenci bau yang tidak sedap” (Imam Al Ghazali).
Pernah tidak Anda berdekatan dengan orang yang bau badannya nggak enak?
Bagaimana rasanya? Anda tentu merasa terganggu bukan? Bahkan boleh jadi Anda jadi sulit konsentrasi. Nah….kalau yang bau badan itu adalah Anda sebagai murobbi, bagaimana dampaknya bagi mad’u? Di dalam halaqah, bau badan seseorang lebih cepat tercium karena jaraknya berdekatan. Mad’u akan sulit konsentrasi jika bau badan Anda tidak enak (apalagi menyengat). Ia juga akan menilai Anda sebagai orang yang kurang peduli terhadap kebersihan. Bahkan lebih jauh ia bisa menilai Anda jarang mandi!
Sayangnya, seringkali orang yang bau badannya menganggu itu tidak
menyadarinya, sehingga ia cuek saja. Padahal bau badan, yang kelihatannya sepele itu, dapat menjadi persoalan besar. Pernah ada iklan di teve, tentang seorang atlit yang tidak jadi diwawancarai wartawan karena bau badannya mengganggu. Nah jelaskan? Bau badan bisa menjadi persoalan besar. Karena itu, instrospeksi bau badan Anda. Hilangkan bau badan Anda dengan mandi dan memakai deodorant atau penghilang bau badan. Jika setelah memakai deodorant, bau badan Anda tetap tidak enak, konsultasikan ke dokter. Mungkin ada gangguan kesehatan dalam tubuh Anda.
23. Hati-hati dengan bau mulut Anda
”Rasulullah saw tidak makan bawang merah, bawang putih, dan jenis makanan yang berbau tidak sedap” (Imam Al Ghazali).
Selain bau badan, mulut juga perlu dijaga agar tidak mengeluarkan bau yang tidak sedap. Mulut yang bau akan membuat mad’u enggan berdekatan dengan Anda. Bau mulut juga menujukkan ketidakpedulian terhadap kesehatan dan kebersihan. Sama seperti bau badan, seringkali orang yang bau mulutnya tidak sedap kurang menyadarinya.
Jagalah bau mulut Anda agar terhindar dari bau yang tidak sedap dengan
menggosok gigi, memakai obat pengharum mulut dan memperhatikan apa yang Anda makan. Anda perlu menghindari makanan yang dapat membuat mulut berbau tidak sedap sebelum bertemu mad’u, terutama sebelum mengisi halaqah. Misalnya, menghindari makan pete, jengkol, bawang putih, makanan yang berbau amis, dan lain-lain. Nabi Muhammad saw juga memperhatikan bau mulut. Misalnya, dalam sebuah Hadits, Nabi melarang orang yang habis makan bawang putih pergi ke masjid untuk sholat jama’ah sebelum baunya hilang.
24. Jangan banyak mengeluh di depan peserta (selalu terlihat optimis)
“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia
ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah…” (QS. 70 : 19-20).
Jika Anda terlihat sering mengeluh di depan mad’u, maka mereka akan pergi dari Anda. Orang tidak suka dengan mereka yang suka mengeluh. Baik mengeluh tentang keadaan dirinya, orang lain, atau situasi sekitarnya. Misalnya, mengeluhkan tentang keadaan dirinya yang banyak kekurangan, mengeluhkan tentang orang lain yang menyakiti dirinya, mengeluhkan kondisi sekarang yang sulit mencari uang, dan lainlain.
Hal ini wajar, sebab orang yang suka mengeluh menunjukkan orang tersebut
frustasi, gagal dan pesimis terhadap masa depan. Ingat! Anda adalah murobbi, yang ingin merubah orang lain ke masa depan yang lebih baik. Sebelum Anda merubah orang lain ke arah yang lebih baik, Anda sendiri harus optimis bahwa masa depan Anda lebih baik. Optimis juga bahwa apa yang Anda bawa (dakwah) juga akan sukses. Rasullullah saw berhasil dalam dakwah karena ia orang yang optimis. Ia juga berhasil menularkan jiwa optimisnya kepada para sahabatnya, sehingga mereka optimis juga. Sejarah akhirnya membuktikan barisan orang optimis itu berhasil mengalahkan berbagai rintangan untuk menuju cita-citanya, yakni kejayaan Islam.
Jika pun Anda ingin mengeluh, mengeluhlah kepada orang-orang tertentu saja yang dapat dipercaya (misalnya suami/isteri, sahabat, orang tua, murobbi). Jangan banyak mengeluh kepada mad’u (kecuali sesekali). Anda harus lebih sering terlihat optimis. Sebab Anda adalah pemimpin bagi mereka. Pemimpin pantang banyak mengeluh di depan orang yang dipimpinnya!
25. Penuhilah janji Anda
“..sesungguhnya janji itu pasti dimintai pertanggungan jawabnya” (QS. 17 : 34).
Penuhilah janji Anda, jika Anda berjanji. Jika Anda melanggar janji berarti Anda melakukan “penarikan”. Maksudnya, Anda membuat mad’u kecewa dan tidak simpati kepada Anda. Melanggar janji juga merupakan tanda orang yang kurang dewasa dan munafik. Karena itu, jika Anda ragu untuk memenuhi janji, maka janganlah Anda berjanji. Apalagi terlalu sering “mengobral” janji hanya karena ingin memberi harapan kepada mad’u.
Mungkin, Anda berpikir pelanggaran janji Anda akan dimaklumi mad’u, karena Anda banyak membantu mereka. Namun jika Anda sering melanggar janji, mad’u lama kelamaan juga akan kecewa dan tidak simpati lagi kepada Anda. Dampak selanjutnya, jika Anda berjanji lagi, dan Anda betul-betul akan memenuhinya, mad’u tidak akan percaya lagi, karena Anda dianggapnya pembohong (orang yang suka melanggar janji).
26. Jangan menjelek-jelekkan mad’u di depan mad’u lain
“Tahuah kalian apa itu ghibah?’ Mereka menjawab, Allah dan rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Nabi saw bersabda: “Kamu menyebut saudaramu dengan hal yang tidak disukainya.” Ditanyakan, “Bagaimana jika apa yang aku katakana itu ada pada diri saudaraku itu?” Nabi saw menjawab: “Jika apa yang kau katakan itu ada pada dirinya maka sungguh kamu telah meggunjingnya, dan jika tidak ada pada dirinya maka sungguh kamu telah menyebutkan hal yang dusta tentang dirinya” (HR. Muslim).
Jika Anda merasa kecewa atau kesal dengan mad’u, maka jangan Anda jelek-jelekkan ia di depan mad’u lain. Misalnya, ketika ia tidak hadir di halaqah, Anda mengaitkan ketidakhadirannya dengan perilakukanya yang tidak Anda senangi. Anda menyampaikan hal itu di depan halaqah. Hal ini, selain termasuk ghibah yang dilarang Islam, juga dapat membuat mad’u yang dijelek-jelekkan menjadi antipati terhadap Anda. Mad’u yang mendengar Anda menjelek-jelekkan mad’u lain juga akan merasa murobbinya suka ghibah. Mereka akan berpikir bahwa jika mereka tidak disenangi murobbi pasti akan diperlakukan sama dengan dijelek-jelekkan di depan mad’u lain. Jika mad’u yang mendengar Anda mengghibah mad’u lain setuju dengan
pendapat Anda, mereka akan menjaga jarak dengan mad’u tersebut. Akhirnya, hubungan antar mad’u menjadi renggang. Hubungan Anda dengan mad’u yang Anda jelek-jelekkan juga menjadi kurang harmonis.
Karena itu, jika Anda kurang suka dengan perilaku mad’u, lebih baik Anda
dekati ia, lalu bicarakan ketidaksukaan Anda secara empat mata dengannya. Hal ini lebih baik dampaknya dan lebih membuat mad’u respek dengan Anda.
Jika ada mad’u yang mencoba memancing Anda untuk menjelek-jelekan mad’u lain, maka janganlah terpancing. Lebih baik Anda diam. Atau malah menegurnya karena telah melakukan ghibah.
27. Jangan suka mengumbar kemarahan
“Siapakah yang kalian anggap perkasa?’ Kami menjawab: “Orang yang tidak bisa dikalahkan oleh siapapun.” Nabi saw bersabda: “Bukan itu, tetapi orang yang dapat mengendalikan dirinya pada saat marah” (HR. Muslim).
Murobbi yang baik adalah murobbi yang tidak mengumbar kemarahan. Ingat! Anda bukan mandor yang tugasnya ngomel melulu. Namun Anda adalah pembina yang mengajak orang lain ke arah Islam. Seorang pembina tentu saja perlu mendidik anak didiknya secara lemah lembut dan tanpa paksaan. Lebih suka menggunakan bahasa sindiran atau pertanyaan, jika menegur, daripada mengumbar kemarahan.
Mengumbar kemarahan hanya akan membuat Anda tampak tak berwibawa di
hadapan mad’u. Selain itu juga mencerminkan kekerdilan jiwa. Jika pun ingin marah, marahlah dengan bahasa non verbal (bahasa tubuh), misalnya dengan wajah yang memerah, pandangan mata yang menunjukkan ketidaksenangan, atau tangan yang terkepal. Bersamaan dengan itu, bahasa verbal Anda tetap terkendali dan lembut, tapi dengan tekanan kata-kata yang membekas pada perasaan.
Hal yang juga perlu dingat, jangan sekali-kali Anda mengumpat atau mencaci
mad’u. Hal itu sama sekali tak baik. Nabi Muhammad sendiri tak pernah
mencontohkannya.
Bagaimana jika mad’u tetap tidak mengerti dengan teguran secara halus? Apakah sebagai murobbi kita harus marah dengan mengumpatnya? Jawabannya, tidak! Kita tetap tidak boleh mengumpatnya. Kita harus sabar dan tetap lemah lembut menasehatinya. Pepatah mengatakan, “Angin yang lembut dapat membuat orang tertidur, angin yang keras dapat membuat orang terlempar”. Artinya, kata-kata yang lembut dapat membuat orang lama kelamaan menjadi sadar. Sebaliknya, kata-kata yang keras dapat membuat orang tersinggung dan akhirnya pergi meninggalkan kita.
28. Jangan tegur mad’u di depan umum
“Semua umatku dimaafkan kecuali orang yang blak-blakan” (HR. Bukhari dan
Muslim).
Jangan suka menegur mad’u di depan umum, termasuk di depan mad’u yang lain. Ini adalah salah satu tips untuk membuat mad’u hormat kepada Anda. Sebaliknya, jika Anda sering mengumbar teguran di depan umum, maka mad’u akan merasa dipermalukan oleh Anda. Ia tidak akan respek dengan Anda. Menegur mad’u di depan umum juga tidak dicontohkan oleh Nabi Muhammad saw sebagai teladan utama kita.
Hal yang lebih baik jika Anda menegur mad’u secara empat mata. Selain
membuat ia merasa tidak dipermalukan, ia juga akan lebih mendengarkan teguran Anda. Karena ia menganggap Anda memperhatikannya dan mau menegurnya dengan cara terhormat.
Bagian III :
TIPS MENARIK SIMPATI MAD’U
29. Senyumlah!
“Rasulullah saw adalah orang yang paling banyak senyum dan tertawa di hadapan para sahabatnya, karena mengagumi pembicaraan mereka dan melibatkan dirinya dengan mereka” (Imam Al Ghazali).
Tidak ada cara yang paling mudah dilakukan untuk menarik simpati mad’u kecuali dengan senyum. Karena itu, senyumlah! Senyumlah sepanjang Anda bertemu dengan mad’u Anda. “Wah…itu capek!”, kata Anda. Ternyata tidak! Jika senyum itu adalah senyum yang tulus. Senyum yang datang dari hati Anda. Senyum akan melelahkan jika bukan dari hati Anda. Jika hanya sekedar senyum lipstick yang dipaksakan.
Lalu gimana caranya senyum yang tulus padahal hati lagi ngambek? Senangsenangkanlah hati Anda. Caranya bisa dengan mengingat-ingat pengalaman masa lalu yang lucu, membayangkan sesuatu yang lucu, membaca buku humor, menggoyanggoyangkan badan (tapi jangan di depan mad’u lho!), membayangkan kebaikankebaikan mad’u, atau dengan melakukan sesuatu yang menyenangkan sebelum bertemu mad’u.
Namun, sebenarnya senyum akan datang dengan sendirinya jika Anda
mempunyai falsafah hidup sersan, serius tapi santai. Orang yang susah senyum itu  seringkali karena ia terlalu serius dengan hidup. Terlalu serius menghadapi masalah, sehingga baginya no time for senyum.
30. Hindari perdebatan
“Tidaklah sesat suatu kaum setelah Allah menunjuki mereka kecuali karena mereka melakukan perdebatan” (HR. Tirmidzi).
Kadangkala Anda mendapatkan mad’u yang suka berdebat. Ia suka bertanya yang bila jawabannya kurang memuaskan dibantahnya. Atau suka menyanggah pendapat Anda padahal Anda telah memberikan penjelasan balik. Cara menghadapi mad’u yang suka mendebat adalah dengan tidak melayaninya. Jika ia bertanya atau menyanggah pendapat Anda, berikan penjelasan hanya sebanyak dua kali. Setelah itu katakan padanya dengan tersenyum, “Mungkin kita perlu mempelajari masalah ini lebih jauh lagi. Mari kita jadikan ini sebagai PR (Pekerjaan Rumah) bersama”. Lalu alihkan pembicaraan ke topik yang lain.
Jika sudah berdebat, biasanya masing-masing pihak malu untuk mengakui
kesalahannya, sehingga mereka sama-sama menjadi keras kepala. Perdebatan tak akan menyelesaikan masalah. Malah membuat sakit hati pihak yang melakukannya.
Karena itu, jangan ladeni perdebatan walau Anda merasa benar. Senyumlah dan segera beralih ke pembicaraan lain.
Dengan meninggalkan perdebatan, Anda memberikan kesempatan bagi masingmasing pihak mengevaluasi pendapatnya. Mungkin dari situ, kesadaran akan muncul. Seringkali kesadaran untuk menerima pendapat yang berbeda muncul belakangan setelah meninggalkan perdebatan.
31. Sering-seringlah memuji mad’u
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah satu kaum mengolokkan-olokkan kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolokkan-olokkan)…” (QS. 49 : 11).
Pujian lebih baik daripada celaan. Pujian membuat orang merasa dihargai, sehingga akan termotivasi untuk meningkatkan kinerjanya. Sebaliknya, celaan membuat orang sakit hati dan merasa tidak dihargai, hingga akhirnya dapat menurunkan semangat dan kinerja.
Sering-seringlah Anda mencela mad’u jika ingin melihat semangat dan kinerja
mereka menurun. Sering-seringlah Anda memuji mad’u jika ingin melihat kinerja mad’u meningkat. Jangan pelit memuji mad’u, tapi pelitlah untuk mencela mad’u.
Anda perlu jeli membaca peluang untuk memuji mad’u. Setiap ada kesempatan
yang Anda lihat cukup layak untuk memuji mad’u, maka pujilah ia dengan segera.
Tentu saja pujian yang disampaikan adalah pujian yang tulus, tidak berlebih-lebihan,
dan spesifik. Pujian yang terkesan basa-basi dan berlebihan tidak akan bermanfaat untuk meningkatkan semangat dan kinerja mad’u. Mungkin malah akan membuat mad’u tersinggung. Pujian juga perlu disampaikan dengan spesifik, tidak terlalu umum. Hal ini agar mad’u dapat mengintrospeksi diri mana perbuatannya yang dipuji dan mana yang tidak. Pujian yang terlalu umum kurang efektif untuk meningkatkan kinerja mad’u. Misalnya, jangan memuji mad’u dengan ucapan “Pekerjaan kamu bagus”, tetapi lebih baik dengan ucapan “Pekerjaan kamu membuat proposal kemaren bagus”.
Namun, pujian tak perlu Anda sampaikan jika Anda yakin niat mad’u untuk
berbuat hanya ingin mendapatkan pujian dari Anda.
32. Jika diundang mad’u, hadirlah
“Andaikan aku diundang untuk menghadiri (jamuan) kikil (tulang tangan atau kaki), maka tentu aku mendatanginya dan andai dihadiahkan kepadaku kikil, tentu aku menerimanya” (HR. Bukhari).
Jika mad’u mengundang Anda untuk menghadiri acara yang berhubungan dengan kepentingannya, maka hadirlah. Misalnya, hadirlah pada acara walimahnya, aqiqah anaknya, tasyakuran yang diselenggarakan olehnya, atau acara penting yang dilakukan keluarganya. Selain diwajibkan dalam Islam, menghadiri undangan mad’u juga akan membuat ia menghargai Anda. Karena itu, sempatkanlah waktu Anda untuk menghadiri undangannya.
Jika Anda tak punya banyak waktu untuk menghadiri undangan mad’u, maka
hadirlah sebentar saja. Sekadar “setor muka’ saja. Dan jika Anda sama sekali tak bisa menghadiri undangannya, berilah kabar dan sampaikan permintaan maaf Anda.
Namun, jangan terus menerus Anda tidak bisa hadir pada undangannya. Hal itu dapat membuat ia merasa kurang dipedulikan oleh Anda. Bagi mad’u, kehadiran Anda sangat penting dan berarti. Mungkin Anda merupakan satu-satunya tamu istimewa
yang diharapkan kehadirannya oleh mad’u.
Jika Anda sering tak menghadiri undangannya, dengan alasan apa pun, ia akan merasa kecewa dengan Anda. Jangan heran jika suatu ketika ia mengecewakan Anda, dan Anda kaget kenapa demikian. Persoalannya, ya itu tadi…Anda sering mengecewakannya. Wajar jika suatu ketika ia mengecewakan Anda.
33. Jenguk mad’u jika tertimpa musibah
“Siapa yang dikehendaki Allah mendapat kebaikan maka Dia memberinya musibah” (HR. Bukhari).
Jika mad’u atau keluarganya tertimpa musibah, seperti kematian, sakit atau
kecelakaan, maka sempatkanlah waktu untuk menjenguknya. Kehadiran Anda pada saat mad’u tertimpa musibah jauh lebih berarti daripada kehadiran Anda pada saat memenuhi undangannya. Mad’u akan terkesan dengan kehadiran Anda dan mungkin akan diingatnya sepanjang jalan kenangan (maksudnya, lama sekali).
Ia juga akan merasa berhutang budi dengan Anda karena Anda telah
memperhatikannya. Apalagi jika Anda dapat memberikan bantuan tenaga atau dana, ia akan merasa lebih simpati terhadap Anda. Inilah cara para pemimpin menanam budi kepada anak buahnya. Cara ini patut Anda tiru. Kita jangan jadi murobbi tipe “habis manis sepah dibuang”. Ketika mad’u suka, kita bersamanya dan memanfaatkannya. Namun ketika ia berada dalam duka, kita biarkan ia menanggungnya sendirian.
34. Jangan sungkan meminta maaf, jika salah
“Harta tidak akan berkurang karena sedekah, Allah tidak menambah kepada
seseorang yang memaafkan kecuali dengan kemuliaan, dan tidaklah seseorang bersikap tawadhu’ melainkan Allah pasti mengangkat derajatnya” (HR. Muslim)
Jika Anda melakukan kesalahan pada mad’u, jangan malu untuk meminta maaf. Segeralah meminta maaf, tanpa ditunda dan tanpa takut kredibilitas Anda jatuh. Justru wibawa Anda akan meningkat, jika Anda segera meminta maaf. Memang, ada murobbi tertentu yang tidak mau meminta maaf atas kesalahannya. Padahal ia jelasjelas salah. Murobbi semacam ini akan terkesan angkuh. Tak perlu Anda ikuti perilakunya. Ia mungkin takut gengsinya jatuh kalau meminta maaf pada orang lain.
Padahal Islam dan Nabi Muhammad saw mengajarkan kepada kita untuk segera meminta maaf, jika salah.
Meminta maaf adalah cermin kedewasaan seseorang. Sebaliknya, tidak mau
meminta maaf atas kesalahan yang diperbuat merupakan cermin kekerdilan jiwa seseorang. Bahkan sebaiknya, Anda juga meminta maaf jika kuatir perbuatan atau perkataan Anda salah atau menyinggung perasaan orang lain. Sering meminta maaf juga akan membuat dosa Anda diampuni Allah. Pokoknya, nggak ada ruginya dech meminta maaf.
35. Sempatkan untuk ber “say hello” melalui telekomunikasi
“Demi zat yang diriku berada di tangan-Nya, kalian tidak masuk surga sehingga
kalian beriman dan kalian tidak beriman sehingga saling mencintai. Maukah kalian
aku beritahukan tentang amal perbuatan yang apabila kalian lakukan pasti kalian
saling mencintai?” Para sahabat menjawab, “Tentu wahai Rasulullah.” Nabi saw
bersabda: “Sebarkanlah salam di antara kalian.” (HR. Muslim).
Gunakan kemjuan teknologi komunikasi untuk ber“say hello” dengan mad’u.
Tanyakan kabarnya melalui telpon, SMS (Short Message Service) atau e-mail..
Tanyakan saja kabarnya, misalnya dengan mengirimkan pesan melalui SMS,
“Assalamu’alaikum, gimana kabarnya Antum hari ini?”. Tidak perlu Anda
berpanjang-panjang menanyakan kabarnya dan tidak perlu menunggu bahan
pembicaraan untuk menghubunginya. Namun, jika Anda mempunyai bahan
pembicaraan, maka itu lebih baik lagi. Misalnya, Anda tahu isterinya baru saja pulang
dari rumah sakit, Anda bisa menanyakan kabar kesehatan isterinya via telpon. Insya
Allah, jika Anda melakukan tips ini secara rutin, niscaya mad’u akan merasa
diperhatikan oleh Anda. Mad’u juga akan lebih menghargai Anda.
Jangan sungkan dan gengsi untuk melakukan tips ini. Kadangkala murobbi
tertimpa penyakit “gengsi” untuk menghubungi mad’unya lebih dulu. Apalagi jika
murobbi merasa tidak ada kepentingannya untuk menghubungi mad’u. Sebagai
murobbi yang baik, Anda perlu membuang jauh-jauh penyakit “gengsi” ini.
Apalagi ber”say hello” dengan mad’u juga tidak membutuhkan waktu banyak.
Cukup 1-2 menit per mad’u. Jika jumlah mad’u Anda banyak, Anda bisa membuat
jadwal untuk menghubunginya. Misalnya, hari ini menghubungi A, besok, B, besok
lagi C, dan seterusnya. Waktu menghubunginya juga terserah keluangan Anda. Bisa
pagi, sebelum berangkat kerja. Bisa malam, setelah Anda pulang kerja. Bisa juga
ketika Anda menunggu sesuatu, dan daripada bengong, lebih baik menghubungi
mad’u via telekomunikasi.
36. Katakan sesering mungkin, “I Love You”
“Apabila salah seorang diantara kamu mencintai saudaranya maka hendaklah ia
memberitahukannya” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi).
Ah….cara ini tak lazim dan terlalu romantis, begitu kata Anda. Memang, mengatakan
cinta pada seseorang (apalagi sesama jenis) tak lazim dalam budaya kita. Biasanya “I
love you” hanya diucapkan pada kekasih, yang pasti lawan jenis. Namun tahukah
Anda bahwa Rasulullah saw sering mengungkapkan kata-kata “I love you” kepada
para sahabatnya? Mengapa kita tidak membudayakan sunnah rasul ini? Jika Anda
merasa malu mengucapkannya karena tak lazim, mungkin Anda bisa memulainya
dengan kata-kata semisal “I love you”. Misalnya, dengan mengatakan “saya peduli
dengan Antum”, “saya sering memikirkan Antum”, “saya sayang dengan Antum”,
atau “saya ingin Antum menjadi orang baik”. Kata-kata semacam itu sungguh sangat
berarti bagi mad’u dan mempertebal keyakinannya bahwa Anda betul-betul
mencintainya.
Katakan bahwa Anda mencintai mad’u dengan tulus, tanpa terkesan basa-basi.
Misalnya, jangan tiba-tiba Anda mengatakan “I love you” dengan mad’u tanpa ada
juntrungan apa-apa. Bisa-bisa hal itu ditafsirkan lain oleh mad’u. Cari sebab atau
konteks situasi dimana Anda dapat mengucapkan kata-kata tersebut dengan tulus.
Memang, ada murobbi tertentu yang gengsi mengucapkan kata-kata cinta kepada
mad’unya. Bahkan menunjukkan ekspresi sayangnya saja sulit banget. Murobbi
semacam ini terlalu cool dan kurang ekspresif. Hubungan mad’u dengan murobbi jadi
kaku dan formalistik. Nikmatnya ukhuwah jadi susah dirasakan. Anda bukanlah
murobbi semacam itu.
37. Berikan hadiah kepada mad’u
“Hendaklah kalian saling memberi hadiah pasti kalian akan saling mencintai” (HR.
Al Baihaqi).
Berikan mad’u hadiah secara tulus, baik berupa penghargaan maupun tanda cinta.
Hadiah berupa penghargaan adalah hadiah yang diberikan kepada mad’u karena
prestasi tertentu. Hadiah ini tidak diberikan kepada seluruh mad’u, tapi hanya kepada
mad’u yang berprestasi dalam suatu hal. Fungsinya sebagai penghargaan bagi mad’u
yang berprestasi dan motivasi bagi mad’u yang tidak mendapatkan hadiah untuk
meningkatkan prestasinya. Sedang hadiah sebagai tanda ungkapan cinta diberikan
kepada seluruh mad’u tanpa pilih kasih.
Sebaiknya, hadiah yang diberikan berupa barang tahan lama, sehingga ada kesan
yang lama untuk mengenangnya. Hadiah yang diberikan juga tidak usah terlalu mahal
(kecuali jika Anda punya dana). Waktu untuk memberikannya juga bisa kapan saja.
Tidak perlu menunggu momen tertentu. Tempatnya juga bisa dimana saja, di dalam
atau di luar halaqah. Namun jika di dalam halaqah, sebaiknya semua mad’u
mendapatkannya agar tidak ada yang iri (kecuali untuk hadiah berupa penghargaan).
Anda juga dapat memberikan hadiah kepada mad’u pada acara-acara penting
mad’u. Misalnya, ketika mad’u walimah, akikah, kelulusan sarjana, dan lain-lain.
Bisa juga hadiah yang diberikan berupa oleh-oleh setelah Anda pulang dari luar kota
(negeri).
38. Silaturahmi ke rumah mad’u
“Siapa yang ingin dipanjangkan jejak pengaruhnya dan diluaskan rezekinya maka
hendaklah ia menyambung kasih sayang (silaturahmi)” (HR. Bukhari dan Muslim).
Lakukan silaturahmi ke rumah mad’u agar ia merasa diperhatikan. Dengan
silaturahmi ke rumahnya, Anda juga dapat mengenal keluarganya dan mengenal
kondisi rumahnya. Semua itu berguna untuk mengenal mad’u lebih jauh lagi.
Anda dapat melakukan silaturahmi ke rumah mad’u dengan berbagai cara. Bisa
sebagai salah satu program halaqah (Anda bersama mad’u mengunjungi rumah
mad’u secara bergilir). Bisa juga Anda sendiri janjian dengan mad’u untuk ke
rumahnya (bisa mengajak isteri dan anak, kalau punya).
Namun, sesekali Anda perlu juga melakukan “sidak” (inspeksi mendadak) ke
rumah mad’u. Hal ini agar Anda dapat mengenal dirinya apa adanya. Mungkin saja
kalau janjian, ia “merekayasa lingkungan”, sehingga yang tampak “manisnya” saja.
Namun jika Anda mengunjunginya tanpa memberitahu lebih dahulu, mungkin Anda
menjumpai suasana “asli” dan hal-hal yang tak terduga. Hal ini bermanfaat dalam
mengenal karakter asli mad’u. Lebih jauh lagi, bermanfaat untuk bahan evaluasi
perkembangan mad’u.
39. Buatlah “setoran” sebanyak mungkin
“..dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik
kepadamu…” (QS. 28 : 77).
Yang dimaksud “setoran” disini bukan berarti Anda rajin menyetor uang kepada
mad’u, tapi rajin melakukan tindakan kebaikan yang dapat membuat mad’u merasa
simpati kepada Anda. Contoh “setoran” adalah menepati janji, meminta maaf,
memenuhi harapan, mengucapkan terima kasih, meminjamkan atau memberikan
sesuatu, memberikan pertolongan, dan lain-lain.
Jika Anda rajin memberikan “setoran”, secara otomotis mad’u akan merasa
simpati dan berhutang budi kepada Anda. Hal ini akan berdampak pada tumbuhnya
kepercayaan terhadap Anda. Sebaliknya, jika Anda, disadari atau tidak, sering
melakukan “penarikan” (seperti tidak menepati janji, angkuh, membuyarkan harapan,
tidak tahu berterima kasih, tidak mau menolong), maka mad’u akan kecewa dan tidak
percaya dengan Anda.
Namun perlu diingat, “setoran” harus diberikan secara ikhlas tanpa pamrih.
“Setoran” yang diberikan secara pamrih akan membuat mad’u merasa “ada udang, di
balik batu”, sehingga bukannya simpati yang Anda dapatkan, tapi malah antipati.
40. Tempatkan diri Anda sebagai sahabat mad’u
“…lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah orang-orang yang bersaudara…” (QS.
3 : 103).
Jika murobbi itu pemain film, peran apa yang sebaiknya sering dilakukan? Peran
sebagai sahabat. Memang, murobbi memiliki peran yang banyak, yaitu sebagai
sahabat, orang tua, guru, dan pemimpin. Namun peran yang lebih menonjol
ditampilkan seharusnya peran sebagai sahabat. Peran ini adalah peran “asli” Anda.
Sedang peran lainnya hanya digunakan pada momen tertentu. Misalnya, peran
sebagai guru dilakukan ketika Anda memberi materi, peran orang tua dilakukan
ketika Anda menegur mad’u, peran sebagai pemimpin dijalankan ketika Anda
memberi tugas atau instruksi kepada mad’u.
Mengapa peran sahabat yang perlu Anda tonjolkan? Sebab peran inilah yang
membuat mad’u merasa lebih dekat dan akrab dengan Anda. Perasaan dekat itu akan
membuat ia lebih terbuka dengan Anda. Ukhuwah juga akan lebih nikmat rasanya,
jika Anda menjadi sahabatnya. Peran sebagai sahabat juga lebih ditonjolkan Nabi
Muhammad saw ketika beliau berinteraksi dengan para sahabatnya (istilahnya saja:
sahabat, bukan murid Nabi).
41. Pandanglah wajah mad’u
“Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak
(pula) melampauinya” (QS. 53 : 17).
Sering-seringlah Anda memandang wajah mad’u, terutama ketika menyampaikan
materi. Sebagian murobbi ada yang memiliki kebiasaan tidak memandang mad’unya
ketika mengisi materi. Ia memandang ke atas, ke bawah atau matanya menerawang
entah kemana. Kenapa hal itu terjadi? Mungkin ia sedang cari ilham tentang apa yang
akan disampaikan (mungkin karena nggak ada persiapan). Mungkin juga tidak PD
kalau memandang mad’u. Mungkin juga hanya karena kebiasaan yang sudah kronis.
Dampaknya, mad’u jadi kurang serius mendengarkan, ngantuk, dan kurang merasa
diperhatikan. Cara semacam itu jangan ditiru. Mulai sekarang, jika Anda
menyampaikan materi, pandang wajah mad’u Anda. Pandang mereka dengan penuh
percaya diri dan ramah. Cara memandangnya pun harus adil. Jangan hanya kepada
mad’u tertentu saja. Pandanglah wajah mad’u satu persatu secara acak dan agak lama.
Hal ini akan membantu konsentrasi mad’u mendengarkan pembicaraan Anda. Juga
membuat mereka merasa lebih diperhatikan oleh Anda. Namun, jika Anda minder
atau tidak terbiasa memandang wajah mad’u, pandang batang hidung mad’u bagian
atas. Niscaya mad’u tidak tahu bedanya. Ia akan tetap merasa Anda memandangnya.
Pandang juga wajah mad’u ketika Anda berbicara dimana saja dan kapan saja.
Apalagi ketika ia sedang dirundung masalah dan curhat dengan Anda, Anda harus
lebih sering memandangnya. Dengan begitu, Anda telah menujukkan empati
terhadapnya.
42. Bantu kesulitan keuangan mad’u, walau sedikit
“Tangan di atas (membantu) lebih baik daripada tangan di bawah (menerima
bantuan)” (HR. Bukhari dan Muslim).
Sebagai murobbi, Anda perlu sigap membantu kesulitan mad’u. Salah satu kesulitan
yang mungkin terjadi pada diri mad’u adalah kesulitan keuangan. Terutama untuk
mad’u yang berasal dari kalangan menengah ke bawah. Jika Anda orang berada,
Anda dapat membantunya dengan uang berapa saja. Namun jika Anda sendiri tidak
mampu, bantulah ia dengan uang sekedarnya. Misalnya, isterinya sakit dan
membutuhkan dana Rp200.000,- untuk berobat, bantu ia semampu Anda. Jika Anda
hanya mampu memberikan bantuan sebesar Rp20.000,- berikanlah dengan ikhlas.
Memang, uang itu kecil jumlahnya dan tidak menutupi kebutuhannya, tapi bagi
mad’u sangat besar artinya. Ia akan simpati kepada Anda, karena Anda, walau
berkekurangan, masih mau membantunya. Jika Anda tidak pernah membantu
kesulitan keuangan mad’u dengan alasan tidak mampu, mungkin mad’u akan
memakluminya, tapi Anda kehilangan salah satu peluang untuk meraih simpati
mad’u.
43. Biasakan berjabat tangan dan memeluk mad’u
“Sesungguhnya kaum muslimin apabila bertemu lalu berjabat tangan maka dosadosa
keduanya rontok” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi).
Lain rasanya kalau kita dapat berjabat tangan dengan seseorang, apalagi sampai
berpelukan. Islam menganjurkan setiap muslim (sesama jenis) untuk sering berjabat
tangan dan berpelukan. Mengapa? Karena hal itu akan menambah keakraban dan
kasih sayang. Rasulullah saw sendiri mencontohkannya. Beliau sering berjabat tangan
dan memeluk sahabatnya.
Sebagai murobbi, Anda perlu sering berjabat tangan dan memeluk mad’u.
Terutama ketika bertemu dan berpisah dengannya. Peluklah dan jabatlah tangannya
dengan erat dan hangat. Jangan tanggung dan terkesan basa-basi. Memang, ada
murobbi yang minta didahului ketika berjabat tangan atau memeluk mad’unya.
Mungkin gengsi kalau mendahului. Padahal, Nabi Muhammad saw jika berjabat
tangan atau memeluk sahabatnya, ia yang mengawali dan ia pula yang mengakhiri.
44. Jangan menggunakan telpon atau SMS untuk menegur mad’u
“Siapa yang menempatkan dirinya pada posisi yang mengundang tuduhan maka
janganlah mencela orang yang berprasangka buruk kepadanya” (Umar bin Khatab
ra)
Jika Anda ingin menegur mad’u, lakukan secara tatap muka. Jangan melalui telpon,
SMS (Short Message Service), atau sarana komunikasi jarak jauh lainnya. Kenapa?
Sebab jika menggunakan telekomunikasi, Anda dan mad’u tidak dapat mengetahui
ekspresi wajah dan tubuh masing-masing. Padahal hal itu penting dalam komunikasi
yang melibatkan emosi (ketika Anda menegur mad’u, komunikasi akan sarat dengan
emosi). Jika hal itu dilakukan tanpa tatap muka, maka peluang terjadinya salah paham
akan besar (karena masing-masing tidak tahu ekspresi lawan bicaranya). Misalnya,
mungkin mad’u merasa Anda marah besar (karena suara Anda keras), padahal tidak.
Sebaliknya, Anda merasa mad’u menerima teguran Anda (karena nada bicara mad’u
biasa saja), padahal ia sangat tersinggung dengan teguran Anda (karena mukanya
merah). Konon kabarnya, para pelaku bisnis yang berpengalaman lebih suka
melakukan negosiasi bisnis dengan bertemu langsung daripada melalui
telekomunikasi. Mereka melakukan itu untuk menghindari kesalahpahaman. Begitu
pun Anda. Jangan gunakan sarana komunikasi jarak jauh untuk menegur mad’u, jika
tidak ingin terjadi kesalahpahaman. Hubungi ia dan minta bertemu di suatu tempat.
Disitu baru Anda menegurnya secara langsung, sehingga Anda dapat melihat
ekspresinya secara lebih tepat. Hal ini akan memperkecil peluang terjadinya salah
paham antara Anda dengan mad’u.
45. Jangan memotong pembicaraan mad’u
“Siapa yang menahan lidahnya pasti Allah menutup auratnya…” (HR. Ibnu Abu
Dunya).
Ada beberapa sebab mengapa seseorang suka memotong pembicaraan orang lain,
antara lain karena sulit konsentrasi mendengarkan pembicaraan orang lain, tidak
sabar mendengarkan, merasa sudah tahu maksud pembicaraan, ingin segera
menjawab, keinginan untuk dianggap pintar, dan ingin menonjolkan diri. Memotong
pembicaraan sebenarnya hanya dapat dilakukan jika orang yang berbicara terlalu
lama bicara, sehingga tidak memberi kesempatan kepada yang lainnya untuk bicara.
Atau jika pembicaraannya telah menyinggung perasaan orang lain. Namun pada
dasarnya, memotong pembicaraan merupakan suatu kebiasaan buruk karena kurang
menghargai dan dapat menimbulkan salah paham tentang pesan yang disampaikan.
Jika kebiasaan tersebut terdapat pada Anda, maka Anda harus mengendalikan diri.
Jangan suka memotong pembicaraan mad’u, sebab mad’u dapat merasa kurang
dihargai. Anda juga terkesan arogan dan terlalu ingin mendominasi pembicaraan.
Kadangkala mad’u berbicara kepada Anda bukan untuk mendengarkan Anda bicara
(menasehatinya), tapi untuk curhat (mencurahkan isi hati). Bagaimana ia bisa curhat,
jika Anda sering memotong pembicaraannya dan kurang sabar mendengarkan?
Bagian IV :
TIPS MEMAHAMI MAD’U
46. Sempatkan waktu untuk mengobrol sebelum atau setelah halaqah
Tahukah kalian kepada siapa api neraka diharamkan?” Para sahabat menjawab:
“Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Nabi saw bersabda: “Kepada orang
yang lemah lembut, mudah dan dekat” (HR. Tirmidzi).
Syahdan, ada seorang murobbi yang suka datang lebih awal dari jadwal halaqah atau
kalau tidak sempat datang lebih awal, pulangnya sengaja dilambatkan. Ngapain ia
melakukan hal itu? Katanya, agar ia dapat lebih mengakrabkan diri dengan mad’u.
Seringkali keakraban itu muncul dalam suasana informal, bukan dari suasana
formal. Dengan datang lebih awal atau pulang lebih lambat, murobbi dapat
mengobrol dengan mad’u dalam suasana informal (tentu saja hanya dengan sebagian
mad’u yang datang lebih dulu atau yang pulang lebih lambat). Dalam suasana
informal tersebut, murobbi dapat lebih mengenal karakter mad’u. Mad’u juga akan
merasa lebih akrab dengan murobbi, karena ia bisa mengobrol dengan murobbinya
tanpa formalitas.
Kadangkala ada mad’u yang malu menyampaikan masalahnya dalam suasana
formal halaqah (walau ada agenda acara khusus tentang masalah personal). Mungkin
ia menganggap masalah itu sebagai aib. Mungkin karena ia kuatir ditertawakan atau
dianggap membesar-besarkan masalah. Namun dengan Anda menyediakan waktu
beberapa menit untuk mengobrol sebelum atau setelah acara halaqah, mad’u yang
semacam itu dapat mengungkapkan masalahnya secara lebih bebas kepada Anda.
47. Tanyai perkembangan mad’u melalui temannya
“…Maka bertanyalah kepada orang-orang yang mengetahui…” (QS. …).
Cara lain untuk memahami dan mengetahui perkembangan mad’u adalah dengan
menanyakan pada teman dekatnya. Tanyai temannya tentang perkembangan mad’u
dalam hal ibadah, akhlak, dakwah, dan lain-lain. Namun jangan terkesan seperti
mencari-cari kesalahan mad’u. Bagaimana caranya agar tidak terkesan mencari-cari
kesalahan? Puji mad’u Anda di depan temannya, lakukan pembicaraan bukan seperti
mengintrogasi, dan jangan membesar-besarkan kekurangan mad’u. Jika temannya
memberikan informasi negatif, tampung informasi tersebut tanpa menambahnambahkannya
dengan menyebutkan kekurangan mad’u yang Anda ketahui. Bisa jadi
informasi itu belum tentu benar. Jika Anda ingin mengetahui perkembangan yang
lebih spesifik dari mad’u, arahkan pembicaraan dengan hati-hati. Apalagi jika hal
tersebut merupakan aib atau informasi yang sengaja disembunyikan mad’u.
Cara mengorek informasi dari orang lain seperti yang dilakukan komunikator
ulung mungkin bisa Anda tiru. Biasanya mereka membuka diri terlebih dahulu.
Mereka juga memberikan informasi-informasi yang sepertinya “ekslusif”, sehingga
orang lain percaya dan berbalik memberikan informasi yang berharga kepada mereka.
Anda bisa meniru cara ini untuk mengorek keterangan tentang mad’u Anda
Anda jangan merasa kuatir bahwa mad’u akan marah jika ia tahu Anda mencari
informasi tentangnya dari temannya. Biasanya mad’u malah senang karena merasa
diperhatikan murobbinya. Kecuali, jika cara Anda mencari informasi tersebut
terkesan olehnya hanya sekedar mencari-cari kesalahan.
48. Biarkan mad’u mengetahui diri Anda
“Orang mukmin adalah cermin bagi sesama mukmin” (HR. Abu Daud).
Keterbukaan membuat hubungan lebih serasi. Begitu kata teori. Hal ini benar.
Keterbukaan membuat orang lain juga terbuka dengan kita, sehingga kesalahpahaman
dapat dihilangkan, saling pengertian dapat ditingkatkan, dan akhirnya hubungan jadi
serasi. Yang dimaksud keterbukaan disini adalah keterbukaan tentang diri kita.
Mencakup data diri, data keluarga, hobi, sifat, pengalaman, dan lain-lain.
Mengapa dengan Anda terbuka, maka orang lain juga akan terbuka dengan Anda?
Karena ia merasa Anda percaya dengannya, sehingga ia pun akan percaya dengan
Anda. Dan sebagai “balas jasa” atas kepercayaan Anda, ia juga akan terbuka dengan
Anda. Ia akan menceritakan dirinya apa adanya. Sebaliknya, jika Anda tertutup, maka
orang lain pun juga akan tertutup dengan Anda. Dan jika yang tertutup itu adalah
mad’u, maka semakin sulit Anda menanganinya. Apalagi jika mad’u punya masalah.
Ketertutupannya akan membuat Anda sulit membantunya. Mungkin malah Anda
cenderung menyalahkannya atau su’zhon (sangka buruk) dengannya.
Karena itu, terbukalah dengan mad’u, agar mad’u terbuka juga dengan Anda. Tapi
keterbukaan Anda dengan mad’u jangan sampai mengungkap aib Anda atau
mengungkap informasi yang termasuk amniyah. Kalau sudah begitu bukan
keterbukaan lagi namanya, tapi kebablasan.
49. Miliki kemampuan mendengar
“Siapa yang berbicara dengan Rasulullah saw untuk suatu keperluan maka beliau
bersabar mendengarkan hingga orang itu selesai berbicara” (Imam Al Ghazali).
Memiliki kemampuan mendengar? “Saya sich bukan tuli, pasti punya dong
kemampuan mendengar”, begitu jawab Anda. Yang dimaksud kemampuan
mendengar disini bukanlah sembarang mendengar tapi mendengar yang empati.
Yakni mendengar bukan hanya dengan memperhatikan bahasa verbal si pembicara,
tapi juga bahasa non verbalnya, seperti mimik, gerakan tubuh, dan intonasi suara.
Seringkali kita salah paham terhadap pembicaraan orang lain bukan karena kita
mendengarkan secara empati, tapi karena sekedar mendengarkan. Bahkan mungkin
pura-pura mendengar. Dampaknya, selain menimbulkan salah paham, si pembicara
juga akan merasa kurang dihargai.
Sebagai murobbi, Anda perlu melatih diri agar mampu menjadi pendengar empati.
Jangan sampai Anda hanya pandai bicara tapi tak pandai mendengarkan. Mad’u akan
lebih respek kepada murobbi yang pandai mendengarkan daripada hanya pandai
bicara. Apalagi terhadap murobbi yang suka mendominasi pembicaraan.
Bagaimana caranya menjadi pendengar empati? Tumbuhkan minat untuk
mendengar, perhatikan bahasa verbal dan non verbal si pembicara, refleksikan
perasaan pembicara, jaga kontak mata, jaga posisi tubuh agar tetap menghadap
kepada pembicara, dan hayati perasaan pembicara seakan-akan Anda adalah ia.
50. “Kencan” di luar halaqoh
“Tidaklah dua orang saling mencintai kerena Allah, melainkan orang yang paling
dicintai Allah di antara keduanya ialah orang yang paling besar cintanya kepada
saudaranya” (HR. Ibnu Hibban dan Al Jhakim).
Untuk menjalin hubungan akrab dengan mad’u, Anda bisa mengajak mad’u untuk
“kencan”. “Kencan” adalah bertemu mad’u secara pribadi dengan pembicaraan yang
santai dan informal. Anda bisa berjanji dengan mad’u untuk “kencan” di rumah Anda.
Namun cara yang lebih dapat menjalin keakraban adalah bertemu di tempat-tempat
umum, seperti mesjid, taman, restoran atau halte bis. Waktunya dapat menunggu
momen (misal, ketika mad’u punya masalah), bisa juga tanpa menunggu momen.
Untuk kencan yang tidak ada momennya, Anda perlu mempersiapkan topik
pembicaraannya terlebih dahulu. Kalau bisa, Anda membuat jadwal untuk
mengencani mad’u secara bergilir. Menurut murobbi yang pernah
mempraktekkannya, cara ini lebih efektif untuk mengenal karakter dan persoalan
mad’u lebih mendalam. Cara ini juga akan mencairkan hubungan yang kaku antara
murobbi dengan mad’u.
Ketika kencan, posisikanlah diri Anda lebih banyak sebagai sahabat, bukan guru
(ustadz) atau bos (qiyadah). Hal ini agar mad’u lebih leluasa untuk curhat
(mencurahkan isi hati) dengan Anda.
51. Lakukan acara perkenalan berkali-kali
“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan
seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku
supaya kamu saling kenal mengenal…” (QS. 49 : 13).
Kapan saatnya acara ta’aruf (perkenalan) diadakan? Biasanya acara ta’aruf diadakan
di awal terbentuknya halaqah. Apakah perlu dilakukan lagi selain di awal halaqah?
Jawabannya, perlu! Anda harus sering mengadakan acara ta’aruf. Minimal enam
bulan sekali. Mengapa? Karena acara ta’ruf bermanfaat untuk saling mengenal satu
sama lain. Jika hanya sekali, tidak cukup untuk mengingat riwayat hidup masingmasing
personal halaqah. Apalagi seringkali acara ta’aruf diadakan secara lisan,
sehingga mungkin sudah lupa, jika tidak diulang lagi.
Adakan acara ta’ruf berkali-kali dengan cara yang berbeda agar tidak
membosankan. Kalau perlu, diramu dengan permainan (games). Misalnya, masingmasing
berpasangan dan menghapal beberapa data riwayat hidup. Kemudian diuji
hapalannya. Jika ia hapal seluruhnya, diberi hadiah. Jika tidak, diberi sangsi (yang
mendidik). Bisa juga dengan cara mencari tahu kesamaan satu sama lain, baik dalam
data tanggal lahir, hobi, pengalaman dan lain-lain. Yang paling banyak mendata
persamaannya dengan orang lain, dialah yang menang. Prinsipnya, silakan Anda
meramu acara perkenalan ini dengan semenarik mungkin agar mad’u tidak bosan dan
mendapatkan nuansa baru.
Pada acara ta’aruf yang berkali-kali itu, Anda sendiri harus memperkenalkan
diri lagi. Jangan anggap mad’u sudah mengenal riwayat hidup Anda. Mereka
mungkin saja sudah lupa. Dengan Anda memperkenalkan diri kembali, mad’u tahu
bahwa Anda seorang yang terbuka. Mereka juga semakin mengenal Anda, sehingga
mereka semakin mampu menempatkan diri ketika berhadapan dengan Anda.
Selain untuk saling mengenal, acara ta’ruf juga berguna bagi Anda untuk
mengungkap informasi yang tertutup tentang mad’u (kecuali informasi yang sifatnya
aib). Di acara ta’aruf, Anda bisa menanyakan informasi tersebut secara lebih leluasa,
karena situasinya mendukung (semua saling membuka diri).
52. Penuhi kebutuhan mad’u
“Sesunggguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, berat
terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan)
bagimu, amat belas kasih lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin” (QS. 9 :
128).
Mengapa ada konsumen yang setia menjadi pelanggan sebuah toko? Karena ia
merasa kebutuhannya terpenuhi. Jadi, salah satu kiat agar mad’u setia kepada Anda
adalah memenuhi kebutuhannya. Bagaimana cara memenuhi kebutuhannya? Ketahui
lebih dahulu kebutuhannya. Caranya dengan memperhatikan topik apa yang sering
dibicarakan mad’u, dapat juga dengan menanyakan langsung kepadanya, bisa juga
dengan menanyakan kebutuhan mad’u kepada teman dekatnya. Setelah Anda
mengetahuinya, berusahalah untuk memenuhi kebutuhannya.
Semakin tepat dan sering Anda memenuhi kebutuhan mad’u, semakin simpati
dan setia ia kepada Anda. Sebaliknya, semakin tidak tepat dan jarang Anda
memenuhi kebutuhan mad’u, maka semakin kecewa dan semakin tidak betah ia
bersama Anda.
Yang perlu Anda pahami juga, kebutuhan mad’u ada yang bersifat materi dan
immateri (kejiwaan). Kebutuhan materi mungkin sulit dipenuhi, karena sebagian
besar murobbi juga berkekurangan dari sisi materi. Selain itu juga dapat membuat
mad’u jadi pamrih (tidak ikhlas) berinteraksi dengan Anda. Dampaknya juga hanya
sementara. Karena itu, prioritaskan pemenuhan kebutuhan mad’u pada pemenuhan
kebutuhan immaterinya. Karena dengan memenuhi kebutuhan immaterinya, berarti
Anda memenuhi kebutuhan yang lebih strategis dan penting untuk menjalin hubungan
jangka panjang dengan mad’u.
Bagian V :
TIPS MENUMBUHKAN SOLIDARITAS
53. Libatkan mad’u dalam pemecahan masalah
“..sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah di antara mereka…”
(QS. 42 : 38).
Tips ini berguna untuk menumbuhkan sense of belonging (rasa memiliki) mad’u.
Biasanya, semakin awal seseorang terlibat dalam suatu masalah, semakin besar rasa
tanggung jawabnya untuk memecahkan persoalan itu. Jika persoalan itu ada dalam
organisasi, maka keterlibatan seseorang pada masalah akan membuat semakin besar
rasa memilikinya terhadap organisasi. Sebaliknya, semakin tidak dilibatkan dalam
masalah, semakin kurang tanggung jawab seseorang terhadap organisasi. Karena itu,
agar mad’u bertanggung jawab terhadap masalah-masalah dakwah dan halaqah,
libatkan ia sejak awal dalam pemecahan masalah. Misalnya, libatkan ia dalam
membuat program halaqah, aturan sangsi halaqah, pendanaan halaqah, evaluasi
halaqah, dan kegiatan amal jama’i (aktivitas bersama) lainnya.
Semakin sering Anda melibatkan mad’u pada masalah semakin besar rasa
memilikinya terhadap halaqah. Namun, pelibatan masalah dapat dikecualikan untuk
hal-hal yang termasuk amniyah atau kebijakan jama’ah. Untuk halaqah pemula,
sebaiknya pelibatan masalah ini dilakukan berangsur-angsur. Hal itu disebabkan
pemahaman mereka baru tumbuh. Jangan langung dilibatkan dalam masalah yang
rumit, nanti mereka bisa stres dan trauma terhadap masalah di dalam halaqah.
54. Ajak mad’u dalam kegiatan Anda
“Murobbi harus mendidik binaannya agar memahami cara beramal jama’i atau
tabiat amal dalam sebuah jama’ah serta tuntutan-tuntutan dan syarat-syarat yang
harus dipenuhi, agar terjamim keselamatan dalam perjalanan, potensi tersatukan,
dan produktifitas dapat ditingkatkan” (Musthafa Masyhur)
Cara lain agar sense of belonging mad’u semakin besar terhadap dakwah dan halaqah
adalah melibatkan mereka pada kegiatan Anda. Sebagai murobbi, Anda tentu
memiliki kegiatan dakwah dari struktur dakwah yang lebih tinggi. Anda tentu juga
memiliki kegiatan atas inisiatif Anda sendiri. Nah…dalam kegiatan-kegiatan tersebut,
jika memungkinkan, libatkan mad’u sesering mungkin. Cara ini, selain
menumbuhkan rasa memiliki, juga akan menambah wawasan dan pengalaman mad’u.
Selain itu juga mempererat hubungannya dengan Anda.
Sebagai murobbi, Anda perlu jeli membaca peluang mana kegiatan Anda yang
dapat melibatkan mad’u. Memang, tidak semua kegiatan Anda dapat melibatkan
mad’u. Kegiatan yang dapat melibatkan mad’u adalah kegiatan yang bukan termasuk
amniyah, kegiatan yang memang dapat didelegasikan, kegiatan yang sesuai dengan
kemampuan mad’u dan kegiatan yang membutuhkan kerjasama (mobilisasi).
Kadangkala murobbi tidak mau melibatkan mad’u karena alasan tidak enak
menyuruh mad’u atau kuatir jika mad’u dilibatkan malah pekerjaan tersebut tidak
akan beres. Kekuatiran ini harus ditepis, Anda perlu belajar berani menyuruh orang
lain dan belajar mempercayai orang lain.
Namun perlu diingat, mengajak mad’u terlibat dalam kegiatan Anda bukan berarti
memanfaatkannya untuk kepentingan pribadi, tapi memanfaatkannya untuk
kepentingan dakwah dan jama’ah.
55. Buat atribut bersama
“Rasulullah saw memanggil para sahabatnya dengan nama julukan mereka, untuk
menghormati mereka dan menarik simpati hati mereka, dan memberikan julukan
kepada orang yang tidak memilikinya, sehingga orang tersebut dikenal dengan nama
yang diberikan beliau tersebut (Imam Al Ghazali).
Mengapa tim olahraga mempunyai seragam dan yel-yel khas? Tentu maksud mereka
bukan untuk sok-sokan, tapi untuk membentuk semangat tim dan kekompakkan. Cara
ini bisa Anda tiru untuk meningkatkan rasa memiliki mad’u terhadap halaqah. Buat
atribut bersama untuk meningkatkan kebersamaan mad’u. Misalnya, dengan memberi
nama halaqah, membuat kaos seragam bertuliskan nama halaqah, membuat stiker
yang ada tulisan nama halaqah, membuat “lagu kebangsaan” sendiri, membuat nama
julukan atau nama khas untuk setiap mad’u, dan lain-lain. Sebaiknya, atribut bersama
tersebut dimusyawarahkan dengan mad’u, sehingga mereka merasa turut andil dalam
membentuk kebersamaan kelompok.
56. Terbukalah terhadap ide-ide baru mad’u
“Murobbi harus membiasakan mereka untuk memberikan kontribusi, menyeru orang
lain kepada Allah, dan menyampaikan berbagai pelajaran. Bahkan ia harus
mengkader mereka untuk menjadi murobbi yang melakukan tugas seperti dia bagi
binana-binaan yang baru” (Musthafa Masyhur).
Murobbi yang sukses juga murobbi yang terbuka terhadap ide-ide baru peserta.
Dengan membuka diri terhadap ide-ide baru, Anda bukan hanya terbantu dalam
memecahkan berbagai masalah, tapi juga meningkatkan kreativitas mad’u. Selain itu,
juga meningkatkan rasa memiliki mad’u terhadap halaqah, karena mereka merasa
diperhatikan idenya oleh Anda.
Agar mad’u berlomba-lomba memberikan ide-ide barunya kepada Anda, Anda
perlu menciptakan lingkungan halaqah yang demokratis. Lingkungan yang bebas
mengemukan pendapat, mendorong prakarsa dan kritik, memberikan pujian daripada
celaan, saling mempercayai, dan pengawasan yang wajar. Ide-ide yang kreatif tidak
akan muncul dari lingkungan yang otoriter. Lingkungan yang lebih menonjolkan
kecurigaan terhadap ide-ide baru, ketakutan akan tersaingi, keinginan untuk
mendominasi, dan kebiasaan mencela pendapat yang berbeda.
Anda, sebagai murobbi, harus menjadi orang yang demokratis terlebih dahulu
sebelum ingin menciptakan lingkungan yang domokratis. Tidak mungkin lingkungan
yang demokratis lahir dari pemimpin yang otoriter.
57. Jangan biarkan ada mad’u yang terlalu mendominasi
“Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berperang di jalan-Nya dalam
barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang kokoh” (QS.
61 : 4).
Mad’u yang terlalu mendominasi akan berakibat buruk bagi halaqah. Iklim kerjasama
akan sulit terbentuk karena halaqah tergantung pada seseorang. Mad’u yang terlalu
dominan juga bisa besar kepala dan sulit dikontrol. Sebagai murobbi, Anda yang
harus dominan bukan mad’u. Sebab Andalah yang membina dan memimpin mereka.
Bagaimana cara mengatasi mad’u yang terlalu dominan? Anda perlu “merebut
kekuasaan” darinya dengan cara elegan. Beri taujih kepada mad’u tentang pentingnya
tidak tergantung pada salah seorang diantara mereka. Tunjuk mad’u yang tidak
dominan untuk lebih sering mengkoordinir amal jama’i halaqah. Dekati mad’u yang
terlalu dominan dan ajak ia untuk meningkatkan kerjasama halaqah dengan cara tidak
mendominasi halaqah. Buat mekanisme halaqah yang mencegah dominasi seorang
mad’u. Misalnya, menggilir kepengurusan halaqah (ketua, sekretaris, bendahara, dan
lain-lain) atau tugas-tugas dalam halaqah (siapa yang jadi moderator, kultum, dan
lain-lain), mengatur tata tertib berbicara dalam halaqah (contohnya, jika ingin
berbicara harus terlebih dahulu izin dengan mengacungkan jari, setiap berbicara
dibatasi waktunya, setiap peserta hanya mendapatkan giliran berbicara sebanyak satu
atau dua kali, dan lain-lain).
58. Beri mad’u kesempatan untuk menyatakan kritik
“Sangat bermanfaat bila al akh murobbi memberi kesempatan kepada binaan untuk
bertanya dan meminta penjelasan, meminta agar tiada seorang pun dari mereka
menyimpan sesuatu yang mengganggu jiwanya tanpa berusaha meminta penjelasan
tentangnya, dan memberi kesempatan pada mereka untuk bertanya empat mata bagi
yang menghendaki, agar tiada rasa tidak enak” (Musthafa Masyhur).
Beri kesempatan kepada mad’u menyatakan kritik. Dengan memberikan kesempatan
itu, mad’u akan belajar berani mengkritik, belajar tentang cara mengkritik, dan belajar
juga untuk menyatakan pendapat. Semua itu penting untuk meningkatkan
kepercayaan diri mad’u. Bagi Anda, kritik juga berguna untuk tidak salah dalam
melangkah, membuat Anda belajar banyak tentang kebenaran, dan membuat Anda
semakin peduli dengan pendapat orang lain. Juga melatih Anda bersikap lapang dada
dan sabar. Semua itu berguna untuk membentuk pemimpin yang demokratis dan
peduli terhadap pengikutnya.
Budaya kritik harus ditumbuhkan secara timbal balik dalam halaqah. Bukan
hanya Anda yang berani mengkritik mad’u, tapi juga mad’u berani mengkritik
murobbinya. Namun budaya kritik ini perlu dilakukan dalam suasana kasih saying,
kebenaran dan kesabaran.
Seringkali budaya kritik ini padam dalam halaqah karena sikap murobbi yang
otoriter, posesif, merasa diri paling benar dan cepat tersinggung jika dikritik.
Akhirnya, mad’u jadi enggan mengkritik murobbinya. Apa akibatnya? Akibatnya,
mad’u menjadi orang yang tidak percaya diri mengkritik dan menyampaikan
pendapat. Murobbi juga menjadi tidak tahu diri. Tidak tahu apakah dirinya benar atau
salah dalam membina mad’unya. Tidak tahu apakah dirinya peduli atau tidak dengan
orang lain. Juga tidak tahu apakah dirinya berada dalam kebenaran atau tidak. Ingat!
mad’u termasuk orang terdekat murobbi. Orang terdekat paling tepat untuk dijadikan
penasehat dan “cermin” kita.
59. Lakukan acara makan bersama
“Rasulullah saw suka memberikan makanan” (Imam Al Ghazali).
Apa hubungannya acara makan bersama dengan tips murobbi sukses? Tentu ada.
Dengan membiasakan makan bersama mad’u (misalnya sebelum acara halaqah),
Anda menjalin ukhuwah yang lebih akrab. Inilah salah satu cara Rasulullah saw
untuk menjalin ukhuwah dengan para sahabatnya, seperti yang dapat Anda baca
dalam sirah Nabi (sejarah kehidupan Nabi saw).
Lebih baik lagi jika acara makan bersama ini dilakukan pada satu wadah, bukan
pada piring terpisah, seperti yang dilakukan Rasulullah saw bersama para sahabatnya.
Acara makan bersama ini juga bisa diadakan di luar halaqah, seperti ketika
mabit (menginap), rihlah (rekreasi) atau pergi bersama mad’u. Bisa juga dilakukan di
rumah makan, jika repot memasaknya sendiri.
Mungkin kendalanya adalah biaya. Makan bersama membutuhkan biaya yang
besar. Hal ini dapat “diakali’ dengan cara patungan atau menetapkan aturan tidak
tertulis bahwa kalau makan bersama di rumah makan, bayarnya BS-BS (Bayar
Sendiri), sehingga tidak memberatkan satu sama lain.
Bagian VI :
TIPS MENINGKATKAN DISIPLIN
60. Jangan suka bolos, kecuali jika uzur syar’i
“Pada prinsipnya, barangsiapa yang rajin dalam bekerja maka beruntunglah ia”
(Hasan Al Banna)
Murobbi sukses adalah murobbi yang tidak suka absen pada acara halaqah, kecuali
jika uzur syar’i (halangan sesuai syar’i). Ketidakhadiran Anda pada acara halaqah
hanya boleh jika Anda sakit (kalau flu atau sakit ringan saja tetap perlu hadir), ada
tugas dari struktur dakwah yang lebih tinggi, ada acara keluarga yang penting, ujian
dalam waktu dekat (itu pun jika Anda kuliah atau sekolah), dan alasan lainnya yang
sifatnya lebih penting atau mendesak. Tidak boleh Anda tidak hadir dalam halaqah
karena alasan malas atau bosan. Jika itu yang terjadi, siap-siap saja Anda
“menularkan penyakit”. Ketidakhadiran Anda akan menular kepada mad’u, sehingga
mad’u menjadi sering bolos juga.
Bagaimana caranya agar Anda bisa hadir rutin di halaqah? Sediakan waktu untuk
halaqah, kalau perlu pada waktu prime time Anda (waktu utama Anda). Ingat-ingat
manfaat hadir dalam halaqah dan kerugiannya jika tidak hadir. Bayangkan wajah
harap mad’u menunggu kehadiran Anda. Jangan terpengaruh dengan kondisi mad’u
yang mungkin menyebalkan, dan jangan terpengaruh dengan cuaca. Pokoknya,
hindari alasan, karena sebagian besar alasan itu dibuat-buat dan merupakan godaan
syetan.
Jika Anda hadir secara rutin dalam halaqah, mad’u juga akan bersemangat untuk
hadir. Mereka akan siap bersama Anda mengarungi luasnya amal Islam dan dakwah.
61. Jika tidak hadir, beri tugas kepada mad’u
“dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, (yaitu) Harun
saudaraku, teguhkanlah dengan dia kekuatanku, dan jadikanlah dia sekutu dalam
urusanku” (QS. 29-32).
Jika Anda terpaksa tidak hadir di halaqah karena uzur syar’i, berikan tugas kepada
mad’u Anda. Tugas tersebut harus mereka kerjakan dalam acara halaqah. Kalau bisa,
tugas itu agak rinci agar waktunya memadai untuk dilaksanakan selama waktu
halaqah. Contoh tugas yang dapat Anda berikan adalah membahas program halaqah,
mengulang materi sebelumnya, diskusi dengan tema tertentu, mengevaluasi jalannya
halaqah, bedah buku, dan lain-lain.
Apa dampaknya jika Anda tidak memberi tugas? Mungkin saja jalannya halaqah
menjadi tak menentu. Atau bisa saja mereka mempercepat waktu halaqah. Bahkan
mungkin malah membubarkan diri.
Bukan juga merupakan hal yang bijaksana jika Anda meliburkan halaqah karena
Anda tidak hadir dalam halaqah. Hal ini akan menyebabkan halaqah berjalan tidak
rutin. Mad’u juga menjadi tidak mandiri, karena tergantung dengan kehadiran Anda.
Biarkan halaqah tetap berjalan walau tanpa kehadiran Anda. Asalkan ketidakhadiran
Anda memang betul-betul uzur syar’i.
62. Buat aturan sangsi dan jalankan secara konsisten
“Hisablah dirimu sebelum kamu dihisab” (Umar bin Khatab ra).
Sangsi sangat penting ditegakkan dalam halaqah, karena ia merupakan salah satu
pilar penegakkan disiplin. Pilar yang lain adalah penghargaan. Tanpa sangsi, disiplin
sulit ditegakkan. Allah SWT sendiri menerapkan sangsi (dosa) agar manusia patuh
pada aturan-Nya.
Namun, sangsi kurang cocok diterapkan untuk halaqah pemula, karena mereka
belum memiliki kesadaran yang tinggi tentang dakwah dan halaqah. Sangsi baru
boleh dikenakan jika Anda yakin mad’u telah tsiqoh (percaya) kepada Anda.
Sebaiknya, sangsi yang Anda kenakan pada mad’u merupakan sangsi hasil
musyawarah bersama, sehingga mereka merasa memiliki terhadap aturan sangsi
tersebut. Sangsi yang dibuat meliputi jenis pelanggaran dan besarnya sangsi.
Contohnya, sangsi terhadap keterlambatan dan absensi, sangsi terhadap kelalaian
tugas, sangsi tidak melaksanakan program, dan lain-lain.
Selain itu, sangsi yang Anda kenakan sebaiknya adalah sangsi yang tidak terlalu
berat. Sebab jika terlalu berat, hanya akan membuat mad’u stres dan trauma. Bahkan
mungkin hengkang dari halaqah. Sangsi yang terlalu ringan juga tidak baik. Sebab
akan disepelekan mad’u, sehingga mereka tidak takut untuk melanggarnya. Sangsi
yang efektif adalah sangsi yang mendidik, dijalankan dengan konsisten, serta tidak
terlalu ringan atau terlalu berat. Contoh sangsi adalah hapalan ayat/hadits, kultum,
push up, sit up, denda berupa uang, membawa makanan, memberikan hadiah, dan
silaturahmi.
63. Cegah kesalahan mad’u sedapat mungkin
“Termasuk pelik-pelik tugas mengajar, yaitu mencegah murid dari akhlaq tercela,
dengan cara tidak langsung atau terang-terangan sedapat mungkin, dan dengan
kasih sayang bukan dengan celaan” (Imam Al Ghazali).
Salah satu tugas murobbi adalah membimbing mad’u agar selalu berada dalam jalan
yang benar. Anda perlu berupaya sekuat tenaga agar mad’u tidak terjerumus dalam
kesalahan. Anda harus bersikap preventif dengan mengingatkannya berulang-ulang.
Kalau perlu, disertai ultimatum dan ancaman. Misalnya, jika mad’u ingin menikah
Anda perlu mengingatkannya agar dalam proses pernikahannya tidak melanggar
syar’i. Ingatkan ia berulang-ulang, kalau perlu disertai pemberitahuan tentang
konsekuensi yang akan diterima jika ia melanggarnya. Sikap Anda yang terlihat tegas
dan keras dibutuhkan agar mad’u hati-hati dalam melangkah. Juga agar Anda tidak
terlalu banyak menyelesaikan persoalan-persoalan yang sifatnya kuratif. Mencegah
lebih baik daripada mengobati. Namun, cara ini belum saatnya diterapkan untuk
mad’u pemula. Mereka masih perlu banyak diberikan toleransi.
64. Maafkan kesalahan mad’u
“Jadilah engkau pema’af …” (QS. 7 : 199).
Sebelum berbuat, mad’u perlu dingatkan dengan tegas agar tidak berbuat salah. Tapi
jika akhirnya ia berbuat salah, Anda harus memaafkannya. Gimana kalau kesalahan
yang dilakukan berulang kali? Tetaplah memaafkannya. Memang, menjadi murobbi
harus sabar dan lapang dada. Harus mempunyai “stock (persedian)” maaf yang
banyak, sehingga tidak cepat sakit hati atau mendendam kepada mad’u. Ingat, Anda
adalah da’i, bukan hakim. Tugas murobbi hanya mengajak, bukan menghakimi dan
menghukum orang. Karena itu, buat apa sakit hati dan mendendam kepada mad’u?
Indikasi bahwa Anda dengan tulus memaafkan mad’u terlihat dari sikap Anda
yang tidak berubah kepadanya. Anda kembali bersikap seperti biasa kepadanya dan
tidak mengucilkannya. Tugas Anda hanya mengingatkannya dengan lemah lembut
dan sabar. Setelah itu, berdoa agar mad’u tidak mengulangi kesalahannya dan
bertaubat. Mudah-mudahan dengan mendoakannya, mad’u akan sadar dengan
sendirinya.
Lalu bolehkah kita memberi sangsi kepada mad’u yang salah? Boleh. Namun
bukan dengan sangsi yang sifatnya menghukum, tapi mendidik. Apa bedanya? Kalau
sangsi yang mendidik, maka Anda memberikan kesempatan kepada mad’u untuk
memperbaiki diri dan tidak membuat ia “lari” dari Anda. Sebaliknya, sangsi yang
menghukum bentuk sangsinya terlalu keras dan tidak memberi kesempatan mad’u
untuk memperbaiki kesalahannya. Akibatnya, mad’u bisa sakit hati dan mungkin
enggan halaqah lagi. Bahkan mungkin trauma dengan dakwah dan Islam.
Na’udzubillah min dzalik.
65. Jangan sering datang terlambat
“Al akh da’i harus bertanggung jawab atas waktu obyek dakwahnya. Karenanya, ia
harus membiasakan diri hadir tepat waktu dan berusaha sekuat tenaga memberikan
bekal yang baik, sesuai dengan waktu yang tersedia” (Musthafa Masyhur).
Apa sich dampak terlambat menghadiri sebuah kegiatan? Banyak, diantaranya
kehilangan peluang, malu, menimbulkan rasa bersalah, jadi kurang PD (Percaya Diri),
indikasi bahwa pelakunya tidak menghargai waktu, tidak pandai mengatur waktu,
akan mengecewakan orang lain, dan tidak menghargai orang lain. Semua dampak itu
akan Anda dapatkan jika sering terlambat datang ke halaqah. Selain itu, perilaku
terlambat murobbi juga akan ditiru oleh mad’u. Akhirnya, agenda acara halaqah
menjadi molor atau tertunda pelaksanaannya. Program dan sasaran halaqah jadi sulit
terealisir. Disiplin kehadiran juga sulit ditegakkan, karena tidak ada keteladanan dari
murobbi.
Karena begitu banyak dampak keterlambatan menghadiri halaqah, maka Anda
jangan datang terlambat ke halaqah. Datanglah tepat waktu! Lebih baik lagi jika
Anda datang 10 atau 15 menit sebelum jadwal halaqah dimulai. Anda bisa
menggunakan waktu itu untuk persiapan (mental, fisik, dan materi). Anda bisa juga
menggunakannya untuk bercengkrama dengan mad’u yang sudah datang lebih dulu.
Dari situ, Anda bisa lebih mengenalnya dan bisa lebih akrab dengannya.
66. Buat mereka agar taat kepada Anda
“Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil
amri diantara kamu…” (QS. 4 : 59).
Salah satu tugas murobbi adalah membuat mad’unya taat terhadapnya. Mengapa?
Karena halaqah merupakan miniatur jama’ah. Di dalam jama’ah harus ada ketaatan
anggota terhadap pemimpinnya. Tanpa ketaatan, maka jama’ah akan hilang
kekuatannya dan mudah dihancurkan oleh musuh-musuh dakwah. Selain itu, ketaatan
mad’u kepada murobbi merupakan indikasi kesungguhan mad’u untuk beramal
jama’i. Juga menunjukkan pemahamannya terhadap hakekat dakwah dan jama’ah.
Yang diminta dari mad’u adalah ketaatan dengan kesadaran, bukan ketaatan
dengan paksaan dan ancaman. Bagaimana caranya agar mad’u taat kepada Anda?
Anda harus menjelaskan kepada mad’u tentang urgensi taat kepada murobbi. Juga
menjelaskan implikasi dari ketidaktaatan mad’u kepada murobbi. Penjelasan ini perlu
disampaikan berulang-ulang, terutama saat mad’u mulai mengabaikan ketaatan. Tentu
saja ketaatan mad’u kepada murobbi ada batasnya. Yakni selama hal tersebut tidak
bertentangan dengan syar’i. Selama tidak bertentangan dengan syar’i, mad’u wajib
mentaati murobbinya, walau bertentangan dengan pendapatnya sendiri.
Namun perlu dingat! Bahwa ketaatan mad’u kepada Anda bukan berarti menutup
koridor musyawarah, saran dan kritik. Hal itu tetap perlu dijalankan agar keputusan
Anda lebih bijaksana.
Dengan mad’u taat kepada Anda, maka Anda lebih mudah untuk membina,
mengarahkan, menasehati, dan memobilisasi mereka untuk kepentingan dakwah dan
jama’ah.
67. Jangan pilih kasih!
“Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak
keadilan, menjadi saksi karena Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapak
dan kaum kerabatmu…” (QS. 4 : 135)
Jangan pilih kasih terhadap mad’u. Inilah salah satu tips yang perlu Anda ingat jika
ingin jadi murobbi sukses. Sikap pilih kasih, hanya akan membuat mad’u yang tidak
dikasihi menjadi kecewa dan tidak simpati terhadap Anda. Sikap pilih kasih juga
membuat Anda tidak lagi obyektif menilai mad’u. Misalnya, karena Anda lebih akrab
dengan mad’u “A”, maka ketika mad’u “A” bertikai dengan mad’u “B”, Anda
langsung membelanya tanpa melihat lebih dulu siapa yang bersalah. Sikap ini bukan
saja tidak obyektif dan adil, tapi juga membuat Anda berdosa.
Anda dapat memulai sikap tidak pilih kasih dari hal yang sederhana. Misalnya,
dari cara memandang mad’u ketika menyampaikan materi. Pandanglah mad’u Anda
secara merata. Jangan hanya memandang mad’u tertentu saja. Contoh lain, ketika
mad’u menyampaikan pertanyaan kepada Anda. Layani semua pertanyaan tersebut.
Jangan hanya melayani pertanyaan dari mad’u yang Anda sayangi saja. Termasuk
juga jangan pilih kasih dalam memberikan sangsi ketika mad’u berbuat salah. Berikan
sangsi secara adil untuk kesalahan yang sama.
68. Jangan bosan mentaujih kedisiplinan
“Da’i tidak boleh jenuh mengulang pembicaraan seputar makna tertentu agar lebih
tertanam dalam pikiran pendengar. Jangan mempunyai anggapan bahwa
menyebutkan sekali saja sudah cukup memberikan kejelasan dan kemantapan makna
bagi orang yang diajak bicara. Sesungguhnya pengulangan itu memiliki faedah
tersendiri, dan boleh berkreasi dalam gaya pemaparan saat pengulangan. Metode
seperti ini dapat dilihat dengan jelas pada gaya bahasa Al Qur’an” (Musthafa
Masyhur).
Disiplin adalah syarat suksesnya halaqah. Tanpa disiplin, tidak mungkin halaqah
sukses mencapai tujuannya. Anda harus sering mentaujih (menasehati) kedisiplinan
kepada mad’u. Jangan bosan untuk mengulang-ulangnya. Tentu saja agar mad’u tidak
bosan mendengarnya, Anda perlu menyampaikannya dengan variatif. Misalnya,
argumentasinya berbeda, waktu penyampaiannya berbeda (di dalam materi, di dalam
acara mutaba’ah, di dalam acara tadabbur, dan lain-lain), dan suasananya juga
berbeda (dalam halaqah, mabit, rihlah, dan lain-lain). Dengan sering mentaujih
kedisiplinan secara variatif, Insya Allah mad’u akan termotivasi untuk terus menerus
disiplin.
Jangan merasa cukup menyampaikan tentang kedisiplinan sekali saja. Kemudian
Anda berpendapat mereka sudah paham, sehingga tak perlu lagi ditaujih tentang
kedisiplinan. Hal ini keliru. Disiplin harus sering diingatkan. Karena manusia punya
kecenderungan untuk mengabaikan disiplin. Tugas Anda sebagai murobbi untuk
mengingatkan mereka agar senantiasa disiplin terhadap aturan atau tata tertib
halaqah.
69. Jangan sungkan menegur mad’u
“Maka karena itu serulah (mereka kepada agama itu) dan tetaplah sebagaimana
diperintahkan kepadamu” (QS. 42 : 15).
Ada murobbi yang sungkan menegur mad’unya yang berbuat salah. Mungkin karena
ia terlalu berprasangka baik kepada mad’unya, merasa berhutang budi, atau terlalu
akrab. Apa akibatnya jika Anda sebagai murobbi sungkan menegur mad’u? Pertama,
mad’u tidak tahu perbuatannya salah. Kedua, jika tahu perbuatannya salah, ia akan
meneruskannya karena dilihatnya Anda diam saja. Ketiga, mad’u akan terbiasa
meremehkan pendapat Anda, karena Anda tak pernah menegurnya. Dampak dari
sungkan menegur mad’u ini perlu diantisipasi oleh Anda. Tidak menegur mad’u
mungkin dapat dilakukan jika ia merupakan mad’u pemula. Tapi untuk mad’u yang
sudah lama halaqah, Anda harus berani menegurnya. Sebagai murobbi, Anda punya
hak untuk menegur mad’u.
Yang penting juga, jangan menunda-nunda untuk menegur mad’u. Mungkin
dengan dengan harapan ia akan menyadarinya sendiri. Alasan ini masih spekulatif.
Bagaimana kalau ia malah semakin menjadi-jadi dalam berbuat kesalahan? Ingat!
Halaqah adalah kumpulan orang-orang yang segera beramar ma’ruf nahi mungkar.
Hilangnya semangat amar ma’ruf nahi mungkar dapat berakibat pada hilangnya
berbagai kebaikan yang ada dalam halaqah.
Bagaimana cara menegur mad’u? Tegur ia bukan di depan orang banyak. Segera
sampaikan kepadanya apa yang menurut Anda salah. Berikan ia kesempatan untuk
menyampaikan keberatan atau alasan. Lihat apakah setelah ia menyatakan alasan,
teguran Anda masih proporsional atau tidak. Jika masih proporsional, tegaskan
kembali teguran Anda. Kalau perlu, beri ia ancaman sangsi yang mendidik. Setelah
itu tutup pembicaraan dengan isyarat verbal atau non verbal bahwa Anda
menyayanginya.
Jika setelah ditegur, ia tetap melakukan perbutan yang salah. Tegur lagi ia
sebanyak dua kali (kalau perlu berikan sangsi kepadanya). Jika setelah itu, ia masih
berbuat salah juga, tugas Anda sudah selesai. Tugas Anda hanyalah mengajak (da’i)
bukan menghakimi.
70. Tanyakan peserta yang tidak hadir secara terbuka
“Sungguh, aku melihat seseorang mondar-mandir di dalam surga karena sebuah
pohon yang pernah ditebangnya dari punggung jalan yang mengganggu kaum
muslimin” (HR. Muslim).
Cara lain untuk meningkatkan disiplin kehadiran adalah menanyakan kehadiran
mad’u yang tidak hadir secara terbuka. Tanyakan kepada yang hadir mengapa si A, si
B atau si C (mad’u Anda) tidak hadir. Tanyakan alasan ketidakhadirannya secara
gamblang. Lakukan itu setiap pertemuan halaqah. Kalau perlu komentari mereka
yang tidak hadir tanpa alasan yang jelas. Tapi komentar Anda jangan menjelekjelekkan
mad’u yang tidak hadir.
Dengan menanyakan ketidakhadiran secara terbuka, Anda mendidik mad’u untuk
peduli pada orang lain. Mereka juga tahu bahwa Anda peduli kepada mereka. Selain
itu, mereka juga akan instrospeksi diri bahwa ketidakhadiran perlu memiliki alasan
yang kuat (syar’i). Mereka juga jadi memahami bahwa kehadiran merupakan hal yang
penting dalam halaqah. Sebaliknya, jika murobbi cuek terhadap ketidakhadiran
mad’u, maka mad’u akan meremehkan ketidakhadiran dan menganggap murobbi
kurang peduli terhadap disiplin kehadiran.
71. Jangan merasa terlalu berhutang budi dengan mad’u
“Cintailah kekasihmu seperlunya, karena bisa jadi ia menjadi orang yang kamu
benci di suatu hari. Dan bencilah orang yang kamu benci seperlunya, karena bisa
jadi ia menjadi kekasihmu di suatu hari” ( HR. Tirmidzi).
Bolehkah kita merasa berhutang budi dengan mad’u? Boleh. Bahkan dalam taraf
tertentu harus memiliki perasaan itu agar pandai membalas budi. Tapi merasa terlalu
berhutang budi adalah salah. Murobbi yang terlalu merasa berhutang budi akan
bertindak pilih kasih dan tidak tegas kepada mad’unya. Jika mad’u berbuat salah, ia
akan sungkan menegurnya. Ketika mad’u konflik dengan ikhwah lainnya, ia akan
membelanya, tanpa menilai mana yang salah. Padahal sebagai murobbi, Anda harus
bersikap adil dan obyektif terhadap mad’u. Juga harus berani menegur mad’u jika ia
melakukan kesalahan tanpa perasaan sungkan sedikitpun. Murobbi yang pilih kasih
dan sungkan menegur mad’unya hanya membuat mad’u menjadi besar kepala dan
akan melakukan kesalahan terus menerus. Mad’u lainnya juga akan merasa iri dan
mungkin benci terhadap mad’u tersebut.
Namun tidak merasa berhutang budi sama sekali terhadap mad’u juga salah.
Sikap ini akan membuat murobbi tidak pandai berterima kasih. Orang yang tidak
pandai membalas budi akan bersikap kurang peduli terhadap orang lain. Sikap ini
tentu saja akan mengecewakan mad’u dan membuat mereka marasa tidak simpati
terhadap murobbi.
Jadi, bersikap moderat adalah jalan terbaik. Jangan merasa terlalu berhutang budi,
tapi juga jangan merasa sama sekali tidak berhutang budi kepada mad’u. Murobbi
yang terlalu merasa berhutang budi hanya akan membuat dirinya bersikap tidak
obyektif dan tegas kepada mad’unya.
Bagian VII :
TIPS MEMBERIKAN TUGAS
72. Berikan tugas secara berangsur
“Sesungguhnya kamu melalui tingkat demi tingkat (dalam kehidupan)” (QS. 84 : 19)
Membina atau mendidik orang lain berarti memberikan pemahaman tentang sesuatu
secara berangsur-angsur. Pemahaman akan lebih baik jika diiringi dengan praktek
yang, sebagiannya, dapat berupa tugas-tugas dari Anda.
Tugas dalam halaqah dapat terbagi menjadi dua, tugas formal dan tugas informal.
Tugas formal adalah tugas yang diketahui maksudnya oleh mad’u. Tugas informal
adalah tugas yang tidak diketahui maksudnya oleh mad’u. Mungkin, kelak ia akan
mengetahuinya. Kedua jenis tugas itu perlu Anda berikan secara berangsung-angsur
sesuai dengan kemampuan mad’u. Misalnya, sebelum Anda memberi tugas mengisi
dauroh, terlebih dahulu Anda memberi tugas untuk mengisi kultum,
membuka/menutup acara halaqah, menjadi moderator diskusi halaqah, dan lain-lain.
Tugas yang langsung berat dapat membuat mad’u minder. Bahkan jika ia merasa
gagal melaksanakan tugas itu, ia bisa merasa trauma dan kapok untuk melakukannya
lagi.
73. Jangan memberikan tugas terlalu banyak
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya…”
(QS. 2 : 286).
Jangan terlalu banyak Anda memberikan tugas kepada mad’u. Misalnya, baru
kemarin Anda memberikan tugas mengisi dauroh, hari ini sudah memberikan tugas
untuk menjadi panitia seminar. Pekan depan Anda sudah mempersiapkannya untuk
mengikuti pelatihan Dakwah Kampus. Tugas yang terlalu banyak dan terus menerus
dapat membuat mad’u kewalahan dan stres. Tugas yang dikerjakannya pun lama
kelamaan menjadi sembrono. Bahkan akhirnya, ia jadi jemu, apatis dan masabodo
dengan tugas-tugas itu.
Indikasi bahwa mad’u sudah terlalu banyak diberi tugas terlihat dari keluhannya.
Keluhan itu mungkin langung disampaikan kepada Anda atau kepada teman satu
halaqahnya. Anda perlu jeli dengan indikasi tersebut dan kemudian menghentikan
tugas untuknya. Biarkan ia “cuti” dari tugas untuk sementara waktu sampai
kejemuannya hilang. Tugas yang sedikit tapi rutin lebih baik daripada tugas yang
banyak tapi jarang.
Namun perlu dipahami, tidak semua mad’u memiliki kemampuan memikul beban
tugas yang sama. Ada mad’u yang diberi tugas banyak tapi ia mampu
menyelesaikannya. Sebaliknya mad’u lain, yang diberi tugas sama banyak, mungkin
sudah kewalahan dengan tugas yang banyak tersebut.
74. Jangan terlalu sedikit memberikan tugas
“Amal agama yang paling disenangi oleh Rasulullah saw adalah yang dikerjakan
secara terus menerus oleh pelakunya” (HR. Buklhari).
Jangan juga memberikan tugas terlalu sedikit kepada mad’u, bahkan hampir tidak
pernah. Hal ini dapat membuat mad’u lambat perkembangannya. Mad’u juga merasa
kurang diperhatikan dan diberdayakan oleh Anda. Padahal ia tahu, menjadi mad’u
berarti harus taat kepada perintah murobbi. Bagaimana ia bisa taat kalau murobbi
tidak pernah memberikan tugas kepadanya?
Tugas yang jarang diberikan mungkin disebabkan murobbi tak tahu dan bingung
tugas apa yang akan diberikan. Sebenarnya hal itu tak perlu terjadi jika Anda kreatif
membuat tugas. Jangan tunggu intruksi atau program dari struktur dakwah yang lebih
tinggi untuk memberikan tugas kepada mad’u. Anda dapat merancang sendiri tugas
untuk mad’u. Banyak hal yang bisa Anda tugaskan kepada mad’u, jika kreatif.
Misalnya, Anda dapat memberikan tugas membuat kliping, memantau perkembangan
situasi tertentu, menemani Anda berdakwah, menghapal ayat, mengikuti pelatihan,
bersilaturahmi ke ikhwah tertentu, menelpon Anda, membuat kue (bagi akhwat), dan
lain-lain. Pokoknya jika Anda kreatif, Anda dapat memberikan seribu satu tugas
kepada mad’u. Jadi, tidak ada alasan bingung memberikan tugas kepada mad’u.
Mungkin juga Anda tidak memberikan tugas kepada mad’u karena merasa
sungkan atau kuatir memberatkannya. Tidak! Anda tidak boleh sungkan memberi
tugas kepada mad’u. Anda harus berani dan PD memberi tugas kepad mad’u.
Bagaimana caranya agar Anda PD dalam memberikan tugas? Caranya, ketika
memberi tugas, beri taujih kepadanya bahwa tugas tersebut, walau sepele, adalah
penting untuk Anda dan mad’u. Anda harus serius mengucapkannya, jangan terlihat
minder, ragu, apalagi sambil bercanda dan cengar-cengir. Dengan keseriusan Anda,
Insya Allah ia akan bersungguh-sungguh melaksanakan tugas yang Anda berikan.
75. Beri tugas secara adil, termasuk kepada mad’u yang pernah gagal
melaksanakan tugas
”Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu
untuk tidak berlaku adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepad takwa”
(QS. 5 : 8)
Berikanlah tugas kepada mad’u dengan adil. Adil disini berarti, selain memberi tugas
sesuai kemampuan mad’u, memberikan tugas tanpa pilih kasih. Misalnya, jangan
memberi tugas hanya kepada mad’u tertentu saja dengan alasan ia sering berhasil
melaksanakan tugas. Sedang mad’u lain, yang pernah gagal melaksanakan tugas,
tidak diberikan.
Berikanlah tugas secara adil, termasuk kepada mad’u yang pernah gagal.
Kadangkala, murobbi bertindak begitu karena kuatir tugas itu akan gagal lagi jika
diberikan kepada mad’u yang pernah gagal. Sikap tersebut tidaklah benar. Murobbi
harus berani dan tidak trauma memberikan tugas kepada mad’u yang pernah gagal
melaksanakan tugas. Apalagi sampai memblack listnya, sehingga ia tak pernah lagi
menerima tugas. Jika hal itu Anda lakukan, Anda telah menilai seseorang secara
hitam putih. Artinya, bagi Anda orang yang gagal akan gagal seterusnya. Sikap ini
keliru dan tidak bijak. Orang yang gagal belum tentu selamanya gagal. Bahkan orang
yang seringkali gagal, besar kemungkinan akan sukses. Karena itu, beri kesempatan
kepada mad’u yang pernah gagal untuk melaksanakan tugas lagi. Mungkin
pengawasannya saja yang perlu diubah. Jika dulu tidak terlalu ketat, sekarang
diperketat, agar kalau ada kesalahan Anda dapat cepat mengkoreksi dan
membantunya.
Bagian VIII :
TIPS MENINGKATKAN RUHIYAH
76. Buat evaluasi yaumiah
“Orang mukmin selalu mengevaluasi dirinya, ia menghisabnya karena Allah. Hisab
akan menjadi ringan bagi orang-orang yang telah menghisab diri mereka sendiri,
dan akam menjadi berat pada hari kiamat bagi orang-orang yang mengambil
perkara ini tanpa muhasabah” (Al Hasan)
Murobbi seringkali menghadapi kendala untuk mengetahui perkembangan iman dan
amal mad’u di luar halaqah. Hal ini wajar karena biasanya murobbi hanya bertemu
mad’u pada pertemuan halaqah. Untuk mengatasinya, Anda perlu membuat evaluasi
yaumiah (harian). Apa yang dimaksud evaluasi yaumiah? Evaluasi yaumiah adalah
evaluasi tentang perkembangan ibadah mahdhoh (khusus) dan aktivitas harian mad’u
(seperti sholat berjama’ah, tilawah Al Qur’an, zikir, qiyamul lail, shaum, infaq,
olahraga, silaturahmi, baca buku, dan lain-lain).
Evaluasi yaumiah sebaiknya dilakukan setiap acara halaqah. Agenda acaranya
perlu disediakan secara khusus. Pada waktu tersebut, setiap mad’u melaporkan
perkembangan ibadah dan aktivitas hariannya. Laporan bisa disampaikan secara
tertulis (dalam bentuk formulir). Bisa juga dilakukan secara lisan (dengan ditanyakan
langsung kepada mad’u). Atau bisa juga dilakukan dengan keduanya (tertulis dan
lisan).
Namun, sebelum Anda menerapkan evalusai yaumiah, Anda perlu menyepakati
terlebih dahulu dengan mad’u ibadah dan aktivitas apa yang akan dievaluasi.
Tetapkan juga target minimal yang perlu dilakukan untuk setiap jenis ibadah dan
aktivitas. Misalnya, tilawah Qur’an 4 lembar per hari, olahraga 2 kali per pekan,
shaum 1 kali per pekan, dan lain-lain. Kalau perlu, Anda bisa menambahkannya
dengan aturan sangsi, agar mad’u lebih bersungguh-sungguh untuk mengerjakannya.
77. Dekatkan diri Anda kepada Allah
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang
mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu
mendapat keberuntungan” Q.S. 5 : 35).
Menjadi murobbi bukan hanya membutuhkan keterampilan hubungan manusia
(hablum minannas), tapi juga membutuhkan keterampilan hubungan dengan Allah
(hablum minallah). Anda harus dekat kepada Allah (taqorubbillah), jika ingin sukses
membina. Dengan dekat kepada Allah, niat Anda membina akan selalu ikhlas,
semangat Anda juga senantiasa tinggi. Anda juga lebih tawakal terhadap
permasalahan yang muncul. Anda juga akan lebih sabar dalam membina.
Semakin dekat hubungan Anda kepada Allah, semakin besar jaminan untuk
sukses membina mad’u. Sebaliknya, semakin jauh Anda dari Allah semakin besar
peluang kegagalan Anda dalam membina. Sebab membina berarti merubah orang,
dan hal itu tak akan efektif jika hatinya tidak berubah. Sedang hati itu milik Allah.
Karena itu, dekatilah sang pemilik hati (Allah) dan berdoalah agar hati mad’u Anda
berubah ke arah kebaikan. Dekatkan diri Anda kepada Allah melalui ibadah
mahdhoh, seperti sholat tepat waktu, sholat sunnah, qiyamaul lail, zikir (terutama doa
robithoh, doa ikatan hati), shaum, tilawah Al Qur’an, dan lain-lain.
78. Berwudhulah sebelum mengisi halaqah
Sesungguhnya umatku akan diseru pada hari kiamat dalam keadaan bersih dan
bercahaya karena bekas-bekas wudhunya, maka barang siapa yang bisa
memanjangkan cahayanya maka hendaknya dia melakukannya” (Muttafaq ‘alaih).
Mengapa perlu berwudhu sebelum mengisi halaqah? Pertama, dengan berwudhu
Anda membersihkan dan menyegarkan tubuh. Kedua, Anda melaksanakan sunnah
Nabi dengan berwudhu sebelum membaca ayat-ayat Qur’an. Ketiga, dengan
berwudhu mental Anda juga menjadi lebih siap untuk mengisi halaqah (karena Anda
merasa dalam keadaan suci). Manfaat ini tentu saja tidak bisa Anda abaikan. Karena
itu, biasakanlah berwudhu sebelum mengisi halaqah.
79. Lakukan sholat fardhu berjama’ah
“Sholat jama’ah itu lebih utama dari sholat sendirian dengan dua puluh tujuh
derajat (Muttafaq “alaih).
Sebelum halaqah dimulai atau setelah halaqah selesai, lakukanlah sholat fardhu
berjama’ah bersama mad’u di tempat halaqah. Dengan melakukan sholat berjama’ah,
suasana ruhiyah lebih terasa. Ukhuwah juga lebih akrab. Apalagi jika dilakukan
secara rutin dan dijadikan program, hasilnya akan lebih nyata.
Mulailah dengan membuat kesepakatan bahwa setiap sebelum atau setelah
halaqah, Anda dan mad’u harus melaksanakan sholat fardhu berjama’ah di tempat
halaqah. Bisa juga sholat fardhu berjama’ah ini Anda lakukan di masjid bergabung
dengan jama’ah masjid lain.
Tentu saja melakukan sholat berjama’ah bersama mad’u ini berlaku tanpa
mengabaikan keutamaan waktu sholat dalam Islam. Jangan gara-gara ingin sholat
berjama’ah lalu waktu sholat diundur (kecuali untuk sholat Isya). Misalnya, waktu
mulai halaqah jam 2 siang, lalu Anda dan mad’u melakukan sholat zhuhur berjama’ah
pada jam tersebut. Hal ini berarti mengabaikan keutamaan sholat di awal waktu.
Memang, cara ini tidak dilakukan oleh beberapa murobbi dengan alasan kurang
penting. Padahal jika dicoba, Insya Allah ada suasana ruhiyah dan ukhuwah yang
lebih terasa kental di dalam halaqah. Nah…mengapa Anda tidak mencobanya?
80. Lakukan doa bersama
“Apabila seseorang mendoakan saudaranya dari jauh maka malaikat berkata, “Dan
bagimu seperti itu juga” (HR. Muslim).
Cara lain untuk menumbuhkan suasana ruhiyah dalam halaqah adalah melakukan doa
bersama di akhir acara halaqah (ikhtitam). Biasanya doa yang sering dipakai adalah
doa robithoh (doa ikatan hati). Doa tersebut pada intinya berisi permohonan kepada
Allah agar hati Anda, mad’u dan para ikhwah lainnya disatukan dalam ukhuwah
Islamiyah. Selain doa itu, Anda juga bisa membaca doa-doa lain yang ma’tsur (benar)
dan isinya tentang peningkatan iman dan ukhuwah.
Doa bersama ini juga perlu dibiasakan pada acara-acara selain halaqah (seperti
mabit, rihlah, dauroh). Khusus untuk mabit disarankan agar Anda bersama mad’u
melakukan zikir bersama ba’da subuh, yakni zikir Al Ma’tsurot. Zikir ini berasal dari
Rasulullah saw yang urutan doa/zikirnya disusun oleh Hasan Al Banna.
Selain dengan membiasakan doa bersama, Anda sendiri juga harus sering
mendoakan mad’u. Doakan mad’u agar senantiasa meningkat iman dan taqwanya
kepada Allah SWT. Jangan pelit untuk mendoakan mad’u. Sebab doa Anda untuk
mad’u juga merupakan faktor keberhasilan Anda dalam membina mad’u.
Bagian IX :
TIPS MENDINAMISKAN SISTEM HALAQAH
81. Miliki kemampuan komunikasi
“..dan katakanlah kepada mereka perkataan yang berbekas pada jiwa mereka” (QS.
4 : 63).
Miliki berbagai kemampuan komunikasi jika Anda ingin menjadi murobbi sukses.
Kemampuan komunikasi yang perlu Anda miliki adalah kemampuan menjelaskan ide
secara sistematis, rasional dan mudah dipahami mad’u. Selain itu juga kemampuan
memakai kata-kata yang sopan, kata-kata yang meyakinkan, mendramatisir,
memperkuat argumentasi dengan bahasa non verbal (bahasa tubuh) dan kemampuan
memberikan ilustrasi, contoh serta humor (penjelasan lebih lanjut dapat Anda baca
pada buku Murobbi Skills oleh Satria Hadi Lubis). Semua itu penting untuk
menunjang penampilan Anda yang prima di hadapan mad’u.
Kemampuan komunikasi dapat dilatih dengan menambah pengalaman berbicara
di depan umum. Juga dengan banyak membaca buku-buku tentang teori komunikasi,
meminta masukan dari teman dekat tentang gaya komunikasi Anda, dan juga dengan
mengikuti pelatihan-pelatihan tentang komunikasi efektif.
Dengan komunikasi yang prima, orang akan mendengarkan Anda dan mengagumi
Anda. Bahkan kekurangan Anda dapat tertutupi kalau Anda “pintar ngomong”. Oleh
sebab itu, latih terus kemampuan komunikasi Anda. Jangan cepat putus asa jika Anda
belum mampu berkomunikasi yang memukau saat ini. Latih terus kemampuan Anda,
Insya Allah lama kelamaan Anda akan menjadi komunikator yang ulung.
82. Buat “rapot” mad’u
“Sering kita jumpai seorang da’i berdakwah, pada saat yang sama dia juga seorang
murobbi yang menyeleksi para aktifis yang ada di bawahnya, dan pada saat yang
bersamaan dia melakukan amal dan tanfidz sekaligus” (Hasan Al Banna).
Alangkah baiknya jika Anda memiliki “rapot” mad’u. Yakni data tentang
perkembangan mad’u dari awal halaqah sampai sekarang. Data tersebut, antara lain
meliputi data riwayat hidup, absensi, data ibadah yaumiah, data aktivitas dakwah,
data perkembangan pemahaman, data prestasi, data kesalahan/masalah, dan lain-lain.
Semakin lengkap data yang Anda miliki semakin baik.
Realitanya, banyak murobbi yang tidak memiliki “rapot” tentang mad’unya.
Mereka hanya mengandalkan ingatan ketika mengevaluasi dan menyeleksi mad’u.
Dampaknya, evaluasi menjadi bias dan tidak valid. Sebab tidak didukung data yang
cukup. Akhirnya, murobbi dapat terjebak pada sikap tidak proporsional terhadap
mad’u. Like and dislike (suka atau tidak suka) dapat terjadi. Penempatan dan
perlakuan terhadap mad’u bukan lagi berdasarkan kemampuan, tapi berdasarkan
mana yang disukai.
Ketiadaan “rapot” juga berdampak pada pemberdayaan mad’u. Murobbi akan
sulit memberdayakan mad’u sesuai dengan potensinya. Sebab pemberdayaan
membutuhkan data dari orang yang akan diberdayakan.
Akhirnya, muncullah murobbi-murobbi by instinc, bukan murobbi-murobbi by
data.
83. Buat agenda acara khusus untuk infaq
“Orang-orang yang menginfakkan hartanya di malam dan di siang hari secara
sembunyi dan terang-terangan, maka mereka mendapat pahala di sisi Tuhannya.
Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati”
(QS. 2 : 274).
Apakah perlu ada infaq dalam halaqah? Tentu saja harus ada. Mengapa? Dengan
adanya infaq maka mad’u melatih diri untuk gemar berinfaq. Dengan gemar berinfaq,
mad’u belajar untuk berkorban bagi dakwah dan jama’ah. Berdakwah memang
membutuhkan pengorbanan.
Infaq di dalam halaqah juga berguna untuk pendanaan bagi kegiatan amal jama’i
halaqah dan dakwah. Untuk bayar murobbi juga? Tidak! Murobbi tidak perlu dibayar
(diberi honor) karena dapat merusak integritas pembinaannya.
Lalu, agar infaq halaqah dapat berjalan rutin dan teratur, maka perlu dibuat
agenda acara khusus untuk infaq di halaqah. Waktunya sekitar 5-10 menit. Pada
agenda acara itu, infaq dikumpulkan oleh bendahara halaqah. Agenda acara tersebut
juga bisa digunakan untuk membacakan laporan infaq halaqah, mengevaluasi infaq
mad’u, mendiskusikan pemberdayaan uang infaq, dan memberikan taujih
(pengarahan) singkat tentang infaq.
84. Buat jaringan komunikasi (jarkom)
“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu mengadakan pembicaraan rahasia,
janganlah kamu membicarakan tentang membuat dosa, permusuhan dan durhaka
kepada Rasul. Dan bicarakalah tentang membuat kebajikan dan takwa. Dan
bertakwalah kepada Allah yang kepada-Nya kamu dikembalikan” (QS. 58 : 9).
Apa yang dimaksud jarkom? Jarkom adalah jaringan komunikasi antar mad’u,
sehingga informasi yang perlu diketahui mad’u dapat tersebar secara merata dalam
waktu yang cepat. Jarkom berguna untuk memobilisasi mad’u secara mendadak,
menginformasikan amniyah dengan segera, atau menginformasikan hal-hal yang
perlu disampaikan tanpa menunggu waktu halaqah. Jarkom juga bermanfaat untuk
menjalin komunikasi yang lebih intens antar mad’u. Biasanya, sumber informasi
dalam jarkom adalah Anda sendiri, sebagai murobbi.
Aliran informasi dalam jarkom bisa berupa garis lurus (informasi berantai), bisa
berupa segitiga (sumber informasi menyampaikan pada seseorang kemudian orang itu
menyebarkannya pada beberapa orang), bisa juga berupa cluster (sumber informasi
menyampaikannya pada beberapa orang dan orang itu menyampaikannya pada
kelompoknya). Apa pun bentuk jarkom yang Anda pilih, yang pasti jarkom harus
menjamin agar informasi dapat sampai kepada semua anggotanya.
85. Buat berita acara halaqah (sekaligus catat materi yang telah diberikan)
“..Dan janganlah penulis enggan menuliskannya sebagaimana Allah telah
mengajarkannya, maka hendaklah ia menulis…” QS. 2 : 282)
Sebaiknya, halaqah memiliki berita acara. Isi berita acara halaqah tergantung dari
kebutuhan. Biasanya isi berita acara halaqah adalah waktu dan lama halaqah,
absensi, agenda pembicaraan, laporan ibadah dan aktivitas harian mad’u (evaluasi
yaumiah), serta agenda pembicaraan yang akan datang. Berita acara halaqah
bermanfaat untuk mengetahui perkembangan halaqah. Juga berguna untuk alat
pengingat bagi Anda tentang apa yang perlu diperbaiki dari halaqah. Sebaiknya,
berita acara halaqah diarsipkan dengan baik. Bisa oleh Anda, bisa juga oleh salah
satu mad’u yang Anda tugaskan (sekretaris halaqah).
Dalam berita acara halaqah, perlu juga dicantumkan tentang materi yang telah
Anda sampaikan. Pencatatan materi berguna untuk mengingatkan Anda tentang
materi yang telah diberikan. Kadangkala murobbi lupa tentang materi yang telah
diberikan, sehingga terjadi pengulangan materi. Hal ini dapat dihindari jika dicatat
dalam berita acara halaqah. Namun jika berita acara halaqah disimpan oleh mad’u
(sekretaris halaqah), Anda perlu mencatatnya sendiri. Sebaiknya, pengulangan materi
dihindari, karena dapat menimbulkan kebosanan mad’u. Selain itu, akan mengurangi
kredibilitas Anda sebagai murobbi, sebab Anda dianggap hanya mempunyai “stock”
(persediaan) materi terbatas.
86. Lakukan rotasi mad’u
“Allah mempergantikan malam dan siang. Sesungguhnya pada yang demikian itu
terdapat pelajaran yang besar bagi orang-orang yang mempunyai penglihatan” (QS.
24 : 44).
Salah satu cara agar halaqah Anda dinamis dan tidak membosankan adalah
melakukan rotasi mad’u. Caranya, jika Anda mempunyai lebih dari satu halaqah
yang jenjangnya sama, ubah komposisi halaqah dengan memindahkan sebagian
mad’u ke halaqah lain, begitu pun sebaliknya. Namun, jika Anda tidak mempunyai
halaqah lain yang jenjangnya sama, “barter” dengan murobbi lain. Bisa juga dengan
memindahkan sebagian mad’u yang sudah saatnya naik jenjang ke halaqah lain yang
Anda tangani atau yang ditangani murobbi lain.
Sebaiknya, rotasi mad’u tidak dilakukan terlalu cepat, tapi juga tidak terlalu
lama. Jika terlalu cepat, tidak ada waktu bagi mad’u untuk berinteraksi secara
mendalam dengan teman-teman satu halaqahnya. Program juga sulit dijalankan
dengan efektif. Jika terlalu lama, akan muncul kejenuhan dan suasana monoton
(kecuali jika halaqah tersebut memang benar-benar solid dan dinamis).
Cara lain melakukan rotasi mad’u adalah menitipkan mad’u ke murobbi lain
dalam jangka waktu tertentu, misalnya 6 bulan-1 tahun. Hal ini terutama perlu
dilakukan jika Anda sangat sibuk sehingga Anda, untuk sementara waktu, tidak dapat
hadir dalam halaqah secara rutin
87. Berikan materi sesuai kebutuhan
“Murobbi harus mengetahui problema yng dialami pemuda, baik berkenaan dengan
pribadinya, keluarganya, interaksi dengan teman-temannya, atau kehidupannya
secara umum. Problem-problem tersebut mungkin dapat menjadi salah satu faktor
penghalang perjalanannya di jalan dakwah atau faktor yang menyebabkannya
menyimpang dari jalan dakwah. Karenanya, murobbi harus mencermatinya dan
mencarikan solusi yang terbaik dan bermanfaat untuknya” (Musthafa Masyhur).
Mengapa konser musik selalu dipenuhi remaja? Karena lirik musik pada konser itu
sebagian besar bicara tentang cinta. Remaja membutuhkan cinta, dan kebutuhan itu
dipenuhi oleh konser musik tersebut. Wajar jika mereka berbondong-bondong datang
ke konser musik.
Jika Anda ingin menjadi murobbi yang digandrungi mad’u, pakailah resep para
musikus itu. Mengikuti selera pasar. Anda perlu menyampaikan materi yang sesuai
dengan selera dan kebutuhan mad’u. Jangan dibalik, memberikan materi sesuai
dengan kebutuhan Anda. Hal ini terutama untuk halaqah pemula yang belum
memahami pentingnya halaqah. Sampaikan materi sesuai dengan kebutuhan mereka.
Misalnya, mereka membutuhkan pengetahuan tentang cara bergaul yang baik, berikan
materi “Pergaulan dalam Islam”. Mereka membutuhkan wawasan tentang bisnis,
sampaikan materi tentang “Bisnis Dalam Islam”.
Bagaimana cara mengetahui kebutuhan mereka? Cara mengetahuinya dengan
menyimak apa yang sering mereka obrolkan, dengan bertanya langsung kepada
mereka, dengan bertanya pada teman dekatnya, dengan melihat hobi dan minatnya.
Lalu, jika materi diberikan sesuai dengan kebutuhan, kapan materi “paket”
(materi yang sesuai kurikulum halaqah) diberikan? Nanti, setelah mereka tsiqoh
kepada Anda. Itupun juga tidak menutup kemungkinan untuk tetap memberikan
materi sesuai dengan kebutuhan mad’u (jika materi yang dibutuhkan tersebut tidak
ada dalam materi “paket”). Anda bisa menyampaikan materi yang dibutuhkan mad’u
sebagai selingan penyampaian materi “paket”.
88. Lakukan “sarasehan” halaqah bersama mad’u
“Hai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan kepadamu: “Berlapanglapanglah
dalam mejelis”, maka lapangkanlah, niscaya Allah akam memberi
kelapangan untukmu…” (QS. 58 : 11).
Apa yang dimaksud “sarasehan” halaqah disini? Yakni acara khusus untuk
mengevaluasi perjalanan halaqah bersama mad’u. Sebaiknya acara ini dilakukan rutin
enam bulan atau setahun sekali. Waktunya bisa pada acara halaqah yang agenda
acaranya diubah. Bisa juga dirancang khusus menjadi acara tersendiri atau digabung
dengan acara mabit dan rihlah.
Ketika halaqah mengalami penurunan kinerja yang parah (misalnya sebagian
mad’u sering tidak hadir, program ridak ada yang berjalan, dan suasana penuh dengan
konflik), acara “sarasehan” ini sangat perlu dilakukan untuk memecahkan masalah
bersama. Luangkan waktu selama 2 sampai 6 jam untuk acara sarasehan ini. Ajak
juga mad’u untuk merancang acara ini. Dan ketika acara berlangung, beri kesempatan
sebebas mungkin bagi mad’u untuk menyampaikan uneg-unegnya.
Ada tiga evaluasi yang dapat dilakukan pada acara “sarasehan” ini, evaluasi
sistem, evaluasi mad’u, dan evaluasi murobbi. Evaluasi sistem terkait dengan
pencapaian program, mekanisme halaqah, dan lain-lain. Evaluasi mad’u berupa
saling tausiyah (menasehati) antar mad’u. Evaluasi murobbi adalah tausiyah dari
mad’u kepada murobbinya. Mungkin, dalam acara ini terjadi “buka-bukaan”. Hal ini
tidak masalah selama masih dalam semangat perbaikan, bukan untuk mencela dan
mencaci orang lain. Bagi Anda, acara ini sangat bermanfaat untuk mengetahui
pandangan mad’u terhadap Anda, baik sisi negatif maupun positif.
Dari evaluasi ini, Anda dan mad’u dapat mengintrospeksi diri dan memperbaiki
kekurangan yang ada. Anda dan mad’u juga belajar dikiritik orang lain, sehingga
terbiasa menerima kritik. Orang yang tidak biasa dikiritik, biasanya akan cepat
tersinggung dan marah jika dikritik. Padahal dalam era keterbukaan ini, setiap orang
harus belajar menerima kritik secara terbuka agar pribadinya menjadi lebih matang
dan tidak merasa benar sendiri. Di samping itu, acara “sarasehan” dapat
meningkatkan tanggung jawab dan rasa memiliki mad’u terhadap halaqah.
Mungkin, ketika Anda dan mad’u pertama kali mengadakan acara ini, ada rasa
kuatir tidak sanggup menerima kritik secara terbuka. Ada rasa kuatir akan ada yang
tersinggung. Hal ini wajar karena baru pertama kali diadakan. Jika sudah terbiasa dan
menjadi agenda rutin, perasaan itu akan hilang. Yang timbul malah perasaan butuh
akan kritik. Saat ini, sangat langka orang bisa saling bertausiyah dalam suasana
kebenaran, kasih sayang, dan saling menghormati.
89. Jangan adakan pertemuan halaqah di tempat yang berisik
“Dan apabila dibacakan Al Qur’an, maka dengarkanlah baik-baik, dan
perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat” (QS. 7 : 20-4).
Anda pernah mengadakan pertemuan halaqah di tempat yang berisik? Berisik dengan
suara kendaraan, suara tangisan anak, suara musik, suara orang ngobrol, atau suara
sound system hajatan? Gimana rasanya? Anda tentu sulit konsentrasi, bukan? Begitu
juga mad’u Anda. Suara Anda juga jadi kurang terdengar oleh mad’u. Lalu Anda
mencoba mengatasinya dengan bersuara lebih keras. Hasilnya, konsentrasi Anda
semakin buyar dan suara Anda tampak dipaksakan. Anda juga menjadi cepat lelah.
Sebaiknya, hindari tempat halaqah yang bising. Carilah tempat yang tenang dan
nyaman, walau tempat itu jauh. Di tempat itu, Anda bisa lebih konsentrasi menangani
mad’u, sehingga hasilnya lebih maksimal dibandingkan berhalaqah di tempat yang
berisik.
Jika kebisingan itu disebabkan suara anak-anak Anda, pindahkan waktu halaqah
dimana anak Anda sedang tidur atau pergi (misal: pergi sekolah). Kalau perlu, jika
rumah Anda atau mad’u tidak ada yang memenuhi syarat kenyamanan dan
ketenangan, pindahkan halaqah ke tempat umum, seperti masjid atau taman.
90. Buat agenda acara dan jalankan dengan konsisten
“..Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang
terang…” (QS. 5 : 48)
Seringkali halaqah tidak berjalan dengan baik karena tidak memiliki agenda acara
yang baku. Agenda acara penting dibuat agar halaqah dapat berjalan tertib dan
teratur. Selain itu, untuk mengingatkan Anda tentang apa saja yang perlu dilakukan
dan dibahas dalam halaqah.
Sebaiknya, agenda acara halaqah disusun bersama dengan mad’u agar mereka
merasa bertanggung jawab untuk melaksanakannya. Agenda acara harus sesuai
dengan kebutuhan mad’u dan pencapaian sasaran halaqah. Setelah disepakati
bersama, agenda acara halaqah perlu didokumentasikan dan dibagikan kepada
seluruh mad’u agar mereka mengetahuinya.
Agenda acara halaqah harus dijalankan dengan konsisten pada setiap pertemuan
halaqah. Anda dapat menunjuk salah seorang mad’u, baik secara bergilir atau tetap,
untuk mengingatkan Anda mengenai susunan agenda acara halaqah.
Contoh agenda acara halaqah adalah (sesuai dengan urutannya) iftitah
(pembukaan), tilawah dan tadabbur, infaq, talaqqi (taujih) materi, mutaba’ah
(evaluasi) dan diskusi, ta’limat (informasi dan pengumuman) dan ikhtitam (penutup).
Bisa juga Anda tambahkan dengan agenda acara berupa “setoran” hapalan
Qur’an/Hadits, qhodoya (pembahasan problem personal), evaluasi yaumiah (ibadah
dan aktivitas harian), evaluasi kedisiplinan, dan lain-lain.
Agenda acara yang baku dalam halaqah bisa diubah jika memang dibutuhkan.
Misalnya, jika ada program amal jama’i yang perlu dibahas secara mendalam, ada
masalah personal yang mendesak untuk dibahas, atau ada kendala untuk
menyelesaikan halaqah sesuai dengan waktunya. Namun, perubahan tersebut jangan
terlalu sering, sehingga terkesan Anda tidak konsisten dengan agenda acara yang
telah ditetapkan. Jika pun agenda acara mau diubah sebaiknya perubahan tersebut
disepati bersama dengan mad’u.
91. Buat program kerja untuk periode tertentu
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap
diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok, dan bertakwalah
kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan” (QS.
59 : 18).
Gagal melakukan perencanaan berarti gagal dalam menuai hasil maksimal.
Perencanan sangat penting untuk memperoleh hasil maksimal. Karena itu, halaqah
yang ingin berhasil mencapai tujuannya harus memiliki perencanaan (program).
Dalam membuat program, perlu diperhatikan tujuan halaqah. Secara umum, ada
empat tujuan halaqah, yaitu tercapainya muwashofat (sasaran) yang telah ditetapkan,
tercapainya nikmat ukhuwah, tercapainya kaderisasi (masing-masing mad’u dapat
berdakwah dan membina), dan tercapainya pengembangan potensi mad’u. Tujuan
umum ini dapat dijabarkan lagi dalam tujuan-tujuan yang lebih spesifik tergantung
dari kebutuhan halaqah.
Program halaqah sebaiknya mencakup nama kegiatan, waktu pelaksanaan,
sasaran kegiatan, dan pelaksananya. Ada dua jenis program halaqah yang perlu
dibuat, yakni program internal dan eksternal. Program internal adalah program yang
sasaran kegiatannya adalah mad’u halaqah sendiri. Misalnya, dauroh tarkiyah
(peningkatan kualitas), mabit, rihlah, silaturahmi antar mad’u, dan lain-lain. Sedang
program eksternal adalah program yang sasaran kegiatannya adalah masyarakat
umum. Misalnya, dauroh rekrutmen, bakti sosial, tabligh, seminar, dan lain-lain.
Buatlah program halaqah bersama dengan mad’u agar mad’u merasa bertanggung
jawab untuk melaksanakannya. Buat program halaqah untuk periode tertentu,
misalnya 6 bulan atau 1 tahun. Jangan membuat program halaqah untuk periode yang
terlalu lama (misalnya 3-5 tahun). Sebab nanti akan sulit menjaga konsistensinya.
Jangan juga terlalu singkat (misalnya 1-2 bulan).
Jika karena sesuatu hal program terpaksa ditunda atau dibatalkan pelaksanaannya,
Anda perlu menyepakati hal itu bersama dengan mad’u. Jangan Anda menunda atau
membatalkan program halaqah secara sepihak, karena dapat membuat preseden
buruk bagi mad’u bahwa Anda tak serius melaksanakan program.
Sebaiknya dalam acara halaqah ada agenda khusus yang rutin dijalankan untuk
mempersiapkan dan memutaba’ah (mengevaluasi) pelaksanaan program halaqah. Hal
ini untuk menjaga konsistensi pelaksanaan program yang telah dibuat.
92. Delegasikan sebagian tugas Anda di halaqah
“Katakanlah: “Inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku
mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku
tiada termasuk orang-orang yang musyrik” (QS. 12 : 108).
Delegasikan sebagian tugas Anda. Tugas apa? Tugas yang bukan merupakan tugas
utama Anda di halaqah. Contoh tugas yang dapat didelegasikan dalam halaqah
adalah tugas membuka dan menutup halaqah, tugas sebagai moderator acara, tugas
mencatat berita acara/notulen halaqah, tugas mencatat dan memegang uang infaq,
tugas menghubungi mad’u, tugas mengingatkan aturan dan program, dan lain-lain.
Semua tugas itu sebenarnya tugas Anda sebagai pemimpin halaqah. Namun dapat
didelegasikan kepada mad’u. Tugas utama Anda sebagai pengambil keputusan
terakhir (dicesion maker) tak bisa didelegasikan. Hal itu karena Anda adalah
pemimpin halaqah yang bertanggung jawab paling akhir terhadap keberhasilan
halaqah. Tugas menyampaikan materi (taujih) dapat didelegasikan sesekali.
Misalnya, ketika materi dalam bentuk simulasi atau bedah buku, maka Anda dapat
mendelegasikan pelaksanaannya kepada mad’u.
Tugas yang didelegasikan harus diberikan secara berangsung-angsur agar mad’u
tidak merasa berat melaksanakannya. Idealnya, pendelegasian itu sampai pada taraf
mad’u yang aktif, sedang Anda berbalik menjadi pasif (hanya sebagai fasilitator)
dalam halaqah. Untuk mencapai tahap ideal seperti itu, kalau bisa, semua mad’u
mendapatkan pendelegasian tugas. Mereka mendapatkan jabatan (secara permanen)
atau tugas (yang sifatnya digilir/sementara).
Pendelegasian tugas berguna untuk melatih jiwa kepemimpinan, tanggung jawab,
dan kreativitas mad’u. Selain itu, meringankan tugas Anda dalam memimpin
halaqah. Anda jadi lebih santai dan tidak terlalui lelah memimpin halaqah.
93. Jangan tinggalkan mabit!
“Dan orang yang melalui malam hari (mabit) dengan bersujud dan berdiri untuk
Tuhan mereka” (QS. 25 : 64).
Apaan sich yang disebut dengan mabit? Mabit adalah menginap bersama mad’u
untuk menghidupkan malam dengan aktivitas ibadah dan zikir. Biasanya agenda
acara mabit adalah taujih mabit, sholat tahajud, muhasabah, dan zikir (Al Ma’tsurot).
Anda dapat saja menambahkan agenda mabit itu dengan agenda acara lain yang
dianggap perlu.
Mabit bisa dilakukan dimana saja (di rumah, masjid, menyewa vila, dan lain-lain),
yang penting tempatnya cukup nyaman untuk menginap. Tujuan mabit adalah
meningkatkan ruhiyah Anda dan mad’u.
Sebaiknya, mabit dilakukan sebulan atau dua bulan sekali. Idealnya waktu mabit
tersendiri, tidak digabung dengan waktu acara halaqah. Namun jika mad’u tidak
memiliki waktu lain, mabit dapat digabung dengan acara halaqah. Jadi setelah acara
halaqah langsung dilanjutkan dengan acara mabit.
Memang, ada juga murobbi yang tidak rutin melakukan mabit. Mereka mungkin
malas, lupa, atau terlalu sibuk dengan kegiatan lain sehingga mengabaikan mabit
bersama mad’unya. Hal ini jangan Anda contoh. Karena mabit sangat efektif dalam
meningkatkan ruhiyah Anda dan mad’u. Dengan meningkatnya ruhiyah Anda dan
mad’u, persoalan halaqah menjadi semakin berkurang. Sesungguhnya, sebagian besar
persoalan halaqah, terutama persoalan personal, disebabkan oleh menurunnya tingkat
ruhiyah personal halaqah itu sendiri.
94. Sempatkan waktu untuk rihlah
“Rihlah merupakan salah satu perangkat tarbiyah, sebagai pelengkap dari berbagai
perangkat yang digunakan jama’ah untuk mentarbiyah anggotanya” (Ali Abdul
Halim Mahmud).
Sempatkan rihlah (rekreasi) bersama mad’u Anda. Dengan rekreasi, Anda dan mad’u
dapat terbebas untuk sementara waktu dari pekerjaan rutin sehari-hari. Dapat
menghilangkan kejenuhan pikiran dan jiwa serta mengembalikan semangat kerja.
Orang yang jarang rekreasi, bahkan tidak pernah, akan lebih mudah terkena penyakit
stres dan BT (Boring Time). Juga akan menjadi tidak kreatif dalam bekerja. Selain itu,
rihlah juga bermanfaat untuk meningkatkan ukhuwah antar personal halaqah. Karena
begitu banyaknya manfaat rihlah, maka jangan tinggalkan rihlah dengan alasan apa
pun.
Sebaiknya, rihlah dirancang bersama dengan mad’u, baik tentang bentuk, waktu,
dan biayanya. Bentuk rihlah bisa bermacam-macam. Bisa rekreasi ke tempat hiburan
(seperti Ancol, TMII, dan lain-lain), bisa juga dengan menyewa villa. Waktu rihlah
dapat menginap, dapat juga tidak, tergantung dari kesepakatan dan biaya. Rihlah
sebaiknya dilakukan 3 atau 6 bulan sekali.
Agenda acara rihlah sebaiknya lebih menekankan pada aspek rekreasi (hiburan),
walau tentu saja tetap memperhatikan aturan syar’i. Misalnya, jangan mengadakan
rihlah di tempat-tempat yang kental dengan nuansa maksiat.
95. Sesekali adakan acara mukhoyyam
“Barangkali tujuan yang bersifat pelatihan merupakan tujuan yang paling penting
dalam mukhoyam, karena tujuan itulah yang memang sejak semula dituntut dari
mukhoyam ini” (Ali AbdulHalim Mahmud).
Sempatkan waktu untuk mukhoyyam dengan mad’u. Mukhoyyam adalah acara sejenis
kemping yang biasa dilakukan pramuka atau kelompok pecinta alam. Fungsi
mukhoyyam sangat banyak, diantaranya dapat saling mengenal karakter seseorang,
melatih kemandirian, tanggung jawab, kesabaran, kepemimpinan, kerjasama, dan
akhirnya dapat meningkatkan ukhuwah. Bagi Anda, mukhoyyam sangat efektif untuk
mengenal karakter asli mad’u Anda. Kadangkala mad’u yang tampak “manis” akan
kelihatan belangnya di acara mukhoyyam. Begitu pun sebaliknya. Sebaiknya, acara
mukhoyyam diadakan setahun atau dua tahun sekali.
96. Berikan tugas yang memberikan kesempatan berkreasi
“Murobbi harus mendidik mad’unya untuk percaya dan tidak ragu-ragu atau
bimbang, membiasakan mereka jeli dalam melaksanakan tugas-tugas yang
diamanahkan, baik sebagai mas’ul (pemimpin) atau anggota” (Musthafa Masyhur).
Dalam memberikan tugas, berikan kesempatan pada mad’u untuk berkreativitas.
Anda jangan memberi tugas kepada mad’u secara detail, sampai “titik komanya”
Anda tentukan, kecuali untuk tugas-tugas yang mengandung resiko amniyah tinggi.
Untuk tugas biasa, berikan tugas secara global agar mad’u dapat berkreativitas dalam
melaksanakannya. Misalnya, untuk tugas membuat seminar, berikan acuan tentang
tema yang sebaiknya diangkat atau pembicara yang mestinya diundang. Sedang
tentang pelaksanaan teknisnya biarkan mad’u yang merancangnya.
Dengan memberi kesempatan mad’u berkreasi, ia akan lebih mempunyai rasa
memiliki terhadap tugas tersebut, karena ia dapat menyumbangkan pikirannya
sendiri. Selain itu, juga melatih kemandirian dan tanggung jawabnya. Anda jangan
kuatir ia akan salah atau gagal. Jika pun gagal dalam melaksanakan tugasnya, ia akan
belajar banyak dari kegagalan tersebut, sehingga akan lebih terampil melaksanakan
tugas yang lain di masa datang.
97. Lakukan variasi agenda acara
“Perbaruilah iman kalian” (HR. Ahmad).
Agar suasana halaqah tidak membosankan, lakukan variasi agenda acara. Agenda
acara halaqah yang rutin biasanya berupa iftitah (pembukaan), tilawah, taujih,
diskusi, mutaba’ah (evaluasi), dan ikhtitam (pentup). Rubah agenda acara itu dengan
merinci atau menambahkannya dengan agenda acara lain. Misalnya, menambahkan
dengan agenda infaq, tadabbur, setoran hapalan ayat/hadits, kultum dari mad’u,
ta’limat (pengumuman dan informasi), evaluasi yaumiah (ibadah dan aktivitas
harian), informasi aktual dari mad’u, evaluasi kedisiplinan, dan lain-lain. Bisa juga
dengan merubah susunan agenda acara. Misalnya, agenda infaq yang biasanya
dilakukan di akhir acara dirubah menjadi sebelum taujih dari morobbi.
Cara lainnya dengan “sengaja melanggar” agenda acara halaqah yang baku
dengan aktivitas selingan. Misalnya, untuk acara halaqah pekan ini hanya berupa
tilawah dan langsung dilanjutkan dengan seminar atau simulasi (karena acara tersebut
membutuhkan waktu yang lama). Prinsipnya, agenda acara bukanlah sesuatu yang
pantang diubah. Jika Anda ingin mendinamiskan halaqah, ubahlah agenda acara
sesuai dengan kesepakatan Anda dan mad’u. Selama hal itu tetap sesuai dengan syar’i
dan tetap sesuai dengan pencapaian sasaran halaqah.
98. Lakukan variasi metode belajar
“Da’i harus menekuni seni menarik hati dan cara membuka pintu hati. Ia harus
memadukan antara rangsangan emosi dan pemuasan intelektual, sebab itu lebih
menjamin ketahanan pengaruh ucapannya dan orang lain terpengaruh olehnya,
sehingga dapat membuahkan hidayah dan amal shalih” (Musthafa Masyhur).
Metode belajar yang sering digunakan pada halaqah adalah ceramah. Metode ini
mudah dan praktis, serta tidak membutuhkan persiapan lama. Tapi metode ini juga
potensial menimbulkan kejenuhan dan suasana monoton. Padahal halaqah seharusnya
berlangsung dinamis agar mad’u betah berhalaqah. Untuk itu, metode belajar harus
variatif agar tidak membosankan dan monoton. Ubahlah metode belajar Anda yang
biasanya ceramah dengan metode belajar lain. Masih banyak metode belajar lain yang
dapat Anda gunakan, seperti simulasi, permainan (games), bermain peran (role play),
diskusi, bedah buku, seminar, dan lain-lain. Anda juga dapat membuat sendiri metode
belajar lain. Yang penting metode belajar itu sesuai dengan syar’i dan menarik. Juga
dapat melibatkan mad’u, sesuai dengan sasaran materi dan sesuai dengan waktu serta
tempat.
Dengan menggunakan metode belajar yang variatif, kredibilitas Anda akan
meningkat di mata mad’u (karena Anda dianggap kreatif dan serba bisa). Mad’u juga
lebih efektif memahami materi. Anda perlu memahami bahwa tidak semua mad’u
bisa belajar efektif dengan metode belajar ceramah. Metode ini hanya cocok untuk
orang yang memiliki kecerdasan audio (pendengaran). Tapi kurang cocok untuk
orang yang memiliki kecerdasan visual (penglihatan) dan kinestetik (gerak). Untuk
orang visual lebih cocok dengan metode belajar yang merangsang mata bekerja
maksimal. Sedang untuk orang kinestetik lebih cocok dengan metode belajar yang
merangsang gerak. Dengan memvariasikan metode belajar, Anda memenuhi berbagai
kebutuhan cara belajar mad’u, sehingga pemahaman mereka terhadap materi akan
lebih efektif.
99. Lakukan variasi media belajar
“Sesungguhnya keimanan ini akan lapuk dalam dada kalian sebagaimana lapuknya
pakaian. Karena itu, mohonlah kepada Allah agar memperbarui keimanan dalam
dada kalian” (HR. Thabrani).
Cara lain untuk mendinamiskan halaqah adalah dengan melakukan variasi media
belajar. Media belajar dalam halaqah dapat bermacam-macam, seperti papan tulis,
makalah, alat peraga, OHP (Over Head Projector), slide projector, video, dan lainlain.
Variasikan media belajar Anda dalam halaqah agar penampilan Anda menarik
dan tidak membosankan. Juga agar pemahaman mad’u terhadap materi lebih
maksimal. Misalnya, jika pekan ini Anda menggunakan makalah untuk menjelaskan
materi, pekan depan Anda menggunakan papan tulis. Pekan berikutnya, Anda
menggunakan alat peraga. Bisa juga variasi media belajar ini dilakukan dengan
menggabungkan berbagai sarana belajar tersebut (makalah, papan tulis, OHP, dan
lain-lain).
Memang, beberapa media belajar, seperti OHP dan video, membutuhkan
persiapan dan dana untuk menggunakannya. Mungkin itulah sebabnya sebagian besar
murobbi hanya menggunakan media belajar papan tulis dan makalah (yang murah
dan praktis) untuk menyampaikan materi di halaqah. Namun hal tersebut dapat
“diakali” dengan menggunakan media belajar yang lain sesekali sebagai selingan.
Kalau perlu, bekerjasama dengan mad’u untuk persiapan dan penyediaan dananya.
100. Ubah tempat pertemuan
“..Dan Dia bersama kamu dimana saja kamu berada…” (QS. 57 : 4).
Idealnya tempat halaqah berpindah-pindah dari satu rumah ke rumah lain. Namun
kenyataannnya, seringkali murobbi menetapkannya hanya di satu tempat. Biasanya
tempat tersebut adalah rumah morobbi itu sendiri. Mungkin murobbi melakukan hal
itu karena tidak mau repot pergi jauh-jauh ke tempat halaqah. Hal semacam itu dapat
membuat suasana halaqah menjadi monoton. Anda perlu mengantisipasinya dengan
merubah-rubah tempat pertemuan.
Selain untuk menghindari suasana monoton, memindah-mindahkan tempat
pertemuan juga bermanfaat untuk mengenal lebih jauh karakter mad’u. Misalnya, jika
tempat halaqah dipindahkan ke tempat yang jauh akan terlihat mana mad’u yang rajin
datang ke halaqah, mana yang sering terlambat, dan mana yang suka mengeluh. Jika
halaqah dipindahkan dari rumah ke rumah, Anda juga dapat mengenal keluarga dan
kondisi rumah mad’u sebagai bahan menilai karakter mad’u.
Jika Anda karena alasan tertentu sulit memindah-mindahkan tempat halaqah,
tetapkan tempat pertemuan di satu tempat. Tapi pindahkan tempat pada saat tertentu.
Misalnya, tiga kali pertemuan di tempat yang telah ditetapkan, satu kali pertemuan
digilir ke tempat lain.
101. Ubah waktu pertemuan
“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan
siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal” (QS. 3 : 190).
Cara lain agar halaqah tidak berjalan monoton adalah merubah waktu pertemuan.
Jika waktu pertemuan biasa berlangsung malam hari, ubah ke pagi hari atau siang
hari. Jika halaqah biasa berlangsung hari Senin, ubah ke hari Sabtu atau Ahad.
Prinsipnya, ubah hari atau jam halaqah sesuai dengan kesepakatan Anda dengan
mad’u.
Sebaiknya, perubahan waktu halaqah dilakukan enam bulan sekali. Hal ini untuk
menghindari kebosanan mad’u dengan jadwal halaqah lama. Memang, mungkin tidak
semua mad’u bisa mengikuti jadwal halaqah yang baru. Mereka punya kesibukan
masing-masing, sehingga sulit menyesuaikan diri dengan jadwal baru. Jika hal itu
yang terjadi, Anda tidak perlu mengubah waktu halaqah secara permanen. Ubah
sesekali saja sebagai selingan. Misalnya, waktu halaqah biasanya malam hari, maka
khusus untuk pekan ini waktu halaqah diubah menjadi ba’da (sesudah) subuh. Pekan
berikutnya halaqah kembali ke jadwal semula. Atau waktu halaqah biasanya hari
Senin, tapi khusus untuk pekan ini diubah menjadi hari Rabu.
Bagian X :
TIPS LAIN-LAIN
102. Miliki kemampuan diplomasi
“Tidaklah seseorang berbicara kepada suatu kaum dengan suatu pembicaraan yang
tidak mampu dijangkau oleh akal mereka melainkan akan menjadi fitnah bagi
sebagian mereka” (HR. Muslim)
Sebagai murobbi, Anda perlu menjaga amniyah (keamanan) dakwah. Untuk
menjaganya, Anda perlu memiliki kemampuan diplomasi. Kemampuan berbahasa
yang terkesan jujur dan terbuka, padahal tidak. Jika Anda tidak mampu berdiplomasi,
maka (untuk menjaga amniyah) Anda akan terkesan terlalu tertutup. Orang tidak suka
dengan orang yang tertutup. Sebaliknya, jika Anda jujur, berarti Anda melanggar
amniyah. Padahal Anda sudah berkomitmen untuk menjaganya. Disinilah
kemampuan diplomasi dibutuhkan. Sebagai contoh, jika ada orang bertanya kepada
Anda apa nama jama’ah Anda (padahal hal itu amniyah), Anda jawab saja bahwa
nama jama’ah saya adalah jama’ah Islam.
Kemampuan berbahasa diplomasi juga diperlukan jika Anda ditanya atau dimintai
pendapat yang kontroversial. Misalnya, Anda ditanya tentang hukum pacaran oleh
mad’u pemula. Jika Anda jawab jujur tidak boleh, mungkin ia akan lari dari Anda.
Jawablah dengan diplomasi bahwa Islam mengajarkan kebaikan dalam segala hal.
Jika dalam pacaran ada kebaikan maka ia boleh, tapi jika tidak ada berarti tidak boleh.
Kemampuan diplomasi juga dibutuhkan jika Anda tidak mau terlibat lebih jauh
dalam konflik antar mad’u. Misalnya, jika mad’u meminta pendapat Anda tentang
mad’u yang tidak disukainya. Jawablah, bahwa setiap orang pasti memiliki kelebihan
dan kekurangan.
103. Temui dan kembangkan potensi mad’u
“Sesunggguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaikbaiknya”
(QS. 95 : 4).
Halaqah adalah kelompok yang bertujuan memberdayakan anggotanya secara
optimal. Pemberdayaan tak mungkin maksimal jika potensi orang yang diberdayakan
tidak dikembangkan. Karena itu, sebagai pemimpin halaqah, Anda perlu
mengembangkan potensi mad’u.
Namun masalahnya, seringkali murobbi tidak tahu potensi mad’u. Bahkan
acapkali mad’u juga tidak tahu potensi dirinya. Gimana cara mengetahui potensi
mad’u? Kenali minat, hobi, kelebihan, sifat, dan prestasi masa lalu mad’u. Dari situ
Anda dapat membuat “benang hijau” tentang potensi mad’u.
Setelah Anda mengetahuinya, bantu ia untuk mengembangkan potensinya.
Caranya, dengan memberikan motivasi agar ia serius mengembangkan potensinya.
Juga dengan memberikan tugas yang sesuai potensinya.
Percayalah! Mad’u yang merasa potensinya tidak berkembang di halaqah akan
kurang antusias berhalaqah. Sebaliknya, jika Anda terlihat peduli dan pandai
mengembangkan potensi mad’u, Insya Allah ia akan betah berhalaqah. Lebih jauh
lagi, ia akan merasa berhutang budi terhadap Anda karena telah membantunya
mengembangkan potensinya.
104. Jangan menunda memecahkan masalah
“Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan
sungguh-sungguh (urusan) yang lain” (QS. 94 : 7).
Jika mad’u memiliki masalah, biarkan ia menyelesaikannya terlebih dahulu. Hal ini
agar ia mandiri dan bertanggung jawab terhadap masalahnya sendiri. Namun kalau ia
kelihatan sudah tidak sanggup lagi, segera bantu menyelesaikan masalahnya.
Sebaiknya, Anda tidak menunda-nunda menyelesaikan masalah mad’u. Apalagi
bersikap masabodo terhadap masalahnya. Jika permasalahan ditunda, dampaknya bisa
semakin besar. Yang akhirnya, bukan saja menjadi beban baginya, tapi juga bagi
Anda dan jama’ah. Misalnya, mad’u punya problem dengan lawan jenisnya
(pacaran), kemudian Anda membiarkannya. Mungkin suatu ketika ia datang kepada
Anda dengan masalah yang lebih besar lagi (misalnya berzina). Dampaknya, bukan
hanya ia yang cemar namanya, tapi juga Anda dan jama’ah.
Begitu pula jika Anda merasa mempunyai masalah dengan mad’u, tapi mad’u
tidak merasakannya, sampaikan uneg-uneg Anda dengan segera. Jangan sampai Anda
pusing sendirian.
Dengan segera menyelesaikan masalah, Anda memperingan tugas Anda sebagai
murobbi dan membantu agar beban masalah yang dipikul jama’ah tidak terlalu berat.
105. Tumbuhkan kemandirian mad’u
“Maka berperanglah kamu pada jalan Allah. Tidaklah kamu dibebani melainkan
dengan kewajibanmu sendiri” (QS. 4 : 84).
Mad’u yang mandiri tentu saja lebih baik dari mad’u yang tidak mandiri. Mad’u yang
mandiri akan mampu memecahkan masalahnya sendiri, mampu beraktivitas tanpa
disuruh, dan mampu berkreativitas. Sebagai murobbi, Anda perlu menumbuhkan
kemandirian mad’u. Dakwah dan halaqah bukan ingin mencetak orang yang terlalu
tergantung dengan orang lain, sehingga tidak dapat berbuat apa-apa kalau tidak ada
instruksi “dari atas”. Tugas dakwah begitu banyak, sehingga tidak mungkin dapat
ditampung seluruhnya dalam program halaqah dan jama’ah. Jika, mad’u terlalu
tergantung pada instruksi dan program, dakwah akan kehilangan dinamikanya dan
mungkin akan terlambat menghadapi tantangan jaman. Karena itu, dibutuhkan sifat
mandiri dari mad’u untuk berkreativitas dalam dakwah. Tentu saja, orang yang
mandiri perlu memahami rambu-rambu larangan dalam Islam dan jama’ah, sehingga
kemandiriannya tidak salah jalan.
Yang perlu dipahami juga bahwa kemandirian tidak identik dengan sama-sama
kerja, tapi tidak bekerja sama. Kemandirian yang perlu ditumbuhkan adalah
kemandirian dalam lingkup amal jama’i. Jadi, di dalam kemandirian ada koordinasi,
komunikasi, dan sinergi dengan aktivis dakwah lainnya.
106. Pindahkan mad’u, jika Anda tidak cocok dengannya
“Dan dua orang yang saling mencintai karena Allah; keduanya bertemu di atas cinta
dan berpisah juga di atasnya” (HR. Bukhari dan Muslim).
Jika Anda merasa tidak cocok dengan mad’u, baik dalam pendapat, karakter, dan
perilaku, pindahkan ia ke murobbi lain. Misalnya, Anda berbeda pendapat dengan
mad’u dalam banyak hal, pindahkan saja ia ke murobbi lain yang lebih cocok
dengannya. Namun hal ini baru dapat dilakukan, jika Anda telah mencoba secara
maksimal untuk menserasikan hubungan Anda. Jika setelah dicoba ternyata tidak
cocok juga, daripada Anda dan mad’u sama-sama sakit hati lebih baik pindahkan saja
ia ke murobbi lain. Sebab kalau dipaksakan juga sulit terjalin keakraban dengannya.
Ibarat kata pepatah, “air dan minyak sulit disatukan”. Manusia juga begitu, tidak
semua manusia bisa cocok satu sama lain. Justru dari ketidakcocokkan itu, muncul
kelapangan dada dan saling pengertian. Justru dari situ, muncul dinamika kehidupan.
Anda jangan merasa kecil hati jika ada mad’u yang merasa tidak cocok dengan
Anda, tapi ia bisa cocok dengan murobbi lain. Sebab setiap orang memiliki “selera”
berbeda. Persis seperti selera terhadap makanan. Hal ini sudah merupakan
sunnatullah.
107. Jangan biarkan mad’u mengidolakan Anda
“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik
bagimu…” (QS. 33 : 210).
Asep, seorang aktor, sangat senang diidolakan penggemarnya. Apakah Anda ingin
seperti Asep? Diidolakan mad’u Anda. Jika Anda menjawab “ya”. Berarti Anda harus
alih profesi. Tidak lagi menjadi murobbi tapi jadi artis. Mengapa? Karena menjadi
murobbi pantang diidolakan. Idola berarti meneladani seseorang secara utuh dan
biasanya tanpa sikap kritis. Hal ini hanya bisa dilakukan terhadap Rasulullah saw.
Sebab hanya beliau yang makhsum (terhindar dari dosa dan kesalahan). Sebagai
murobbi, Anda tidak boleh diidolakan mad’u, tetapi kalau sekedar dikagumi tidak
masalah. Sebab jika Anda diidolakan mad’u berarti ia akan mengikuti Anda tanpa
sikap kritis. Padahal, sebagai manusia biasa Anda bisa keliru.
Pengidolaan kepada murobbi dapat berdampak pada munculnya taqlid buta,
hilangnya suasana tausiyah, sulitnya menerima pandangan orang lain yang berbeda
dengan murobbi, serta hilangnya kreativitas dan kemandirian mad’u. Selain itu,
pengidolaan terhadap murobbi dapat berdampak pada sulitnya Anda memindahkan
mad’u ke murobbi lain, jika suatu ketika Anda ingin memindahkannya.
Murobbi secara tak sadar dapat membuat mad’u mengidolakannya. Misalnya
dengan sikapnya yang terlalu memanjakan mad’u, sehingga ia menjadi tergantung
kepada Anda. Ada juga murobbi yang malah secara sadar membiarkan mad’u
mengidolakannya. Dengan alasan agar mudah diatur dan disuruh-suruh. Namun tanpa
disadarinya, ia menjerumuskan mad’u pada ketidakdewasaan sikap dan perilaku.
108. Tumbuhkan kepercayaan diri mad’u
“Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mukmin itu untuk berperang
(memperjuangkan Islam)…” (QS. 8 : 65).
Mad’u yang percaya diri akan lebih mudah untuk dibina dan dikembangkan
potensinya. Sebaliknya, mad’u yang minder (tidak percaya diri) akan sulit untuk
dibina dan dikembangkan potensinya.
Cara mengatasi mad’u yang tidak percaya diri adalah dengan menjelaskan
kepadanya cara menumbuhkan kepercayaan diri, yakni dengan meyakini bahwa
setiap manusia adalah makluk Allah yang mulia dan memiliki banyak kelebihan,
memfokuskan diri pada kelebihan (bukan pada kekurangan), memperbaiki
kekurangan-kekurangan yang dimiliki, menumbuhkan kesadaran bahwa manusia bisa
lebih baik dari yang ia duga, menghindari alasan karena sebagian besar alasan adalah
fiktif dan dibuat-buat, meyakini bahwa pekerjaan yang sedang dilakukan adalah
penting, melakukan persiapan dan perencanaan sebelum melakukan kegiatan, dan
meyakini bahwa kegagalan adalah jalan kesuksesan.
Selain dengan penjelasan, Anda perlu juga melatih mad’u agar meningkatkan
kepercayaan dirinya. Beberapa cara yang dapat dilakukan, misalnya dengan
menugaskan mereka untuk membuka/menutup acara halaqah, kultum (ceramah
singkat), mengisi dauroh, membina pengajian anak-anak, mengisi halaqah di tempat
lain, memimpin rapat, mengikuti diskusi kelompok dan memimpin diskusi kelompok.
Termasuk dalam hal ini adalah meningkatkan kepercayaan diri mad’u agar mau
membina (menangani halaqah).
109. Jangan terpengaruh dengan jumlah kehadiran mad’u
“Da’i tidak boleh bakhil dalam mengutarakan materi tatkala yang hadir cuma
sedikit, karena boleh jadi manfaat penjelasannya saat itu lebih besar daripada ketika
yang hadir banyak” (Musthafa Masyhur).
Sebagian murobbi ada yang terpengaruh dengan jumlah kehadiran mad’u dalam
halaqah. Ketika jumlah yang hadir banyak, ia semangat. Namun ketika jumlah yang
hadir sedikit, semangatnya menurun.
Ada beberapa alasan mengapa murobbi turun semangatnya ketika yang hadir
sedikit. Pertama, ia merasa kecewa dengan mad’u yang tidak disiplin dengan
kehadiran. Kedua, ia kecewa dengan dirinya sendiri yang tidak mampu
mendisiplinkan mad’u untuk hadir dalam halaqah. Ketiga, ia kecewa karena sudah
mempersiapkan diri sebaik mungkin, tapi yang hadir ternyata tidak sesuai dengan
yang ia harapkan. Semua hal itu membuat semangatnya menurun untuk mengisi
halaqah.
Hal semacam itu semestinya tak perlu terjadi jika murobbi memiliki niat yang
ikhlas. Keikhlasan niat membuat seseorang hanya sibuk dengan Allah SWT, sehingga
tidak sempat berpikir tentang suasana lingkungan yang mengecewakannya.
Sebaliknya, kalau kita tidak ikhlas, kita akan mudah terpengaruh dengan suasana
lingkungan.
Murobbi yang turun semangatnya jika mad’u yang hadir sedikit akan
berdampak pada penampilannya yang lesu dan monoton. Ketika ia menyampaikan
materi, memimpin pertemuan, mengevaluasi program, bicaranya tak lagi bergairah.
Pikirannya juga tidak konsentrasi karena memikirkan kehadiran mad’u yang
mengecewakannya. Akibatnya, mad’u juga merasakan hal yang sama, sehingga
pertemuan berjalan lesu, tanpa gairah Hal ini tentu saja tidak baik untuk
keberlangsungan halaqah.
110. Jangan merasa memiliki mad’u
“Biarkanlah Aku bertindak terhadap orang yang telah Aku menciptakannya
sendirian” (QS. 74 : 11).
Jangan pernah terlalu merasa memiliki mad’u. Anggap ia sebagai orang yang perlu
diajak (mad’u), bukan dimiliki. Ia bukan milik Anda, tapi milik Allah SWT. Sebab
jika Anda merasa memiliki mad’u, Anda akan sering kecewa dan sedih. Anda akan
kecewa jika berbuat salah. Anda akan kecewa jika ia pergi dari Anda tanpa kabar.
Anda akan kecewa jika ia pindah ke murobbi lain. Anda akan sedih jika ia melupakan
jasa Anda. Semua itu mestinya tak perlu terjadi jika Anda tak mempunyai rasa
memiliki yang terlalu besar terhadap mad’u Anda.
Memang, Anda boleh saja melakukan instrospeksi diri terhadap mad’u yang
mengecewakan Anda, tapi Anda juga harus ingat bahwa apa yang terjadi terhadap
mad’u semata-mata karena takdir Allah SWT. Anda tidak kuasa menghalangi apa
yang merupakan kehendak Allah SWT.
Jadi, jangan ditimpakan semua kesalahan itu kepada diri Anda sendiri. Tidak
semuanya merupakan kesalahan Anda. Bersikaplah proporsional dalam memandang
mad’u. Jangan terlalu merasa memiliki. Tugas Anda hanyalah mengajaknya ke arah
kebaikan. Hasilnya, Anda serahkan bulat-bulat kepada Allah (tawakal). Insya Allah,
Anda tidak akan terlalu kecewa dan tidak terlalu menyalahkan diri sendiri terhadap
apapun yang terjadi pada diri mad’u Anda.
111. Berilah harapan surgawi dan duniawi
“niscaya Allah mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga
yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat
tinggal yang baik di dalam surga ‘Adn. Itulah keberutungan yang besar. Dan (ada
lagi) karunia yang lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan
kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada
orang-orang yang beriman” (QS. 61 : 12-13).
Ketika Anda memotivasi mad’u, berilah kepadanya harapan surgawi (imbalan surga
dari Allah) dan harapan duniawi (imbalan kesuksesan dunia). Cara ini memadukan
antara harapan jangka panjang (surga) dengan harapan jangka pendek (kenikmatan
dunia). Cara inilah yang digunakan Allah dalam Al Qur’an dan yang digunakan Nabi
Muhammad saw ketika memotivasi para sahabat. Sebagai misal, Anda bisa
melihatnya dalam surah As Shof (61) ayat 10-13, surah Ath Thalaq (65) ayat 2-3,
surah An Nahl (16) ayat 97 dan surah Al Hadid (57) ayat 28. Juga bisa membacanya
dalam tarikh Nabi Muhammad saw, bahwa Nabi saw beberapa kali memotivasi para
sahabatnya dengan surga dan harta ghonimah (rampasan perang) agar mereka
semangat berperang.
Anda jangan hanya memberikan harapan surgawi, sebab manusia seringkali
mengharapkan keuntungan jangka pendek (materi). Jangan pula hanya memberikan
harapan duniawi sebab bisa membuat mereka pamrih dan tidak ikhlas. Namun perlu
diingat, harapan surgawi harus lebih sering disampaikan daripada harapan duniawi.
Karena harapan surgawi dapat membentuk semangat yang lebih permanen daripada
harapan duniawi (bagi orang yang mengerti). Anda juga perlu mengingatkan mad’u
bahwa harapan duniawi hanyalah “hadiah” bukan niat. Jika dijadikan niat, berarti
tidak ikhlas lagi, sehingga sia-sia amal yang dilakukan.
Seringlah-seringlah Anda memotivasi mad’u dengan iming-iming surgawi dan
duniawi. Misalnya, katakan kepada mereka, jika mereka berdakwah, mereka akan
mendapatkan balasan surga. Selain itu, juga akan mendapatkan keberuntungan yang
melimpah di dunia sebagai imbalan dari Allah SWT.
112. Ingatkan mereka agar selalu ikhlas
“dengan ikhlas kepada Allah, tidak mempersekutukan sesuatu dengan Dia.
Barangsiapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka adalah ia seolah-olah
jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang
jauh” (QS. 22 : 312).
Jika Anda melihat gelagat ketidakikhlasan pada diri mad’u, segera ingatkan ia agar
selalu ikhlas. Mad’u yang tidak ikhlas akan berdampak pada hilangnya pahala dan
hilangnya ridho serta berkah dari Allah SWT. Bahkan jika ketidakikhlasan itu berupa
munculnya sifat egois, maka dapat berdampak pada hilangnya kebersamaan dan
ukhuwah. Karena itu, jangan tolerir munculnya ketidakikhlasan pada diri mad’u,
segera ingatkan ia. Kalau perlu, panggil ia untuk bicara empat mata.
Anda juga harus sering mentaujih mad’u tentang masalah keikhlasan. Terutama
ketika gelagat ketidakikhlasan itu muncul. Tentu saja caranya harus variatif agar tidak
membosankan. Anda bisa menambahkan dalil, ilustrasi, studi kasus baru agar taujih
Anda lebih variatif.
Jika pun Anda ingin memberi ganjaran yang sifatnya “duniawi” (misalnya Anda
ingin memberi honor kepada mad’u yang menjadi panitia seminar dari program amal
jama’i halaqah), hubungkan hal tersebut dengan keikhlasan kepada Allah. Hal ini
agar mad’u tidak “lupa diri” terhadap imbalan yang sifatnya materi, yang memang
sering mempesona manusia.
113. Rangsang mad’u untuk berdakwah dan memiliki binaan
“..Hendaklah kamu menjadi orang-orang robbani, karena kamu selalu mengajarkan
Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya” (QS. 3 : 79).
Murobbi sukses adalah murobbi yang mampu mencetak mad’u menjadi da’i dan
murobbi baru. Mad’u yang menjadi da’i berarti menjadi aktivis yang selalu
berdakwah kapan pun dan dimana pun ia berada. Hatinya terikat dengan dakwah.
Mati dan hidupnya pun semata-mata untuk memperjuangkan tegaknya Kalimatullah.
Selain menjadi da’i, mad’u juga perlu dididik agar antusias menjadi murobbi. Ia harus
menganggap profesi murobbi sebagai pekerjaan mulia yang tak terkalahkan oleh
pekerjaan apa pun. Ia menjadikan profesi murobbi sebagai profesi yang tak dapat
dilepaskan dari aktivitas dakwah yang dilakukannya. Dengan menjadi murobbi, ia
memperbanyak kader-kader dakwah dengan melakukan pembinaan secara khusus
melalui pembentukan halaqah-halaqah baru. Inilah yang harus Anda lakukan kepada
mad’u Anda, jika Anda ingin sukses menjadi murobbi.
Untuk mewujudkan hal tersebut, Anda harus memotivasi mad’u agar selalu
berdakwah dan mau menjadi murobbi. Caranya dengan memberikan taujih berulangulang
tentang pentingnya menjadi da’i dan murobbi. Anda bisa mentaujihnya dengan
mengatakan bahwa menjadi murobbi berarti melakukan sunnah Rasul (karena
Rasulullah adalah murobbi juga), melakukan pekerjaan yang paling efektif untuk
membangun kejayaan umat, mendidik orang untuk menjadi kader dakwah yang
tangguh, dan merupakan pekerjaan yang sangat diajurkan dalam Islam.
Anda juga perlu melatih mad’u agar siap menjadi da’i dan murobbi dengan cara
melatihnya mengisi dauroh, memimpin diskusi, menangani pengajian anak-anak,
menjadi panitia majelis ta’lim, menangani halaqah secara temporer, sampai akhirnya
ia berani menangani halaqah “betulan”. Anda bisa melakukan berbagai cara yang
Anda anggap layak untuk melatih mad’u siap menjadi da’i dan murobbi.
Jika mad’u merasa gagal berdakwah atau menjadi murobbi, Anda perlu
menghiburnya dan memberikan semangat agar ia mau mencobanya lagi. Kegagalan
bukanlah tanda ketidakbisaan, tapi tanda untuk menuju kebisaan dan keberhasilan.
114. Latih terus kreativitas Anda
“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar
akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami…” (QS. 29 : 69).
Murobbi yang sukses adalah murobbi yang kreatif. Kurang kreativitasnya murobbi
menyebabkan halaqah terjebak pada rutinitas yang dapat berdampak pada suasana
yang membosankan, lambatnya pencapaian sasaran halaqah, dan akhirnya kehadiran
mad’u juga menjadi tidak rutin.
Kurang kreatifnya murobbi disebabkan beberapa hal, diantaranya adalah
kurangnya wawasan dan pengalaman murobbi, kurangnya kesadaran tentang
pentingnya membina halaqah secara kreatif, kurang terbiasa melakukan aktivitas
harian secara kreatif, kurang termotivasi untuk membina halaqah secara serius, dan
kurangnya keberanian untuk mencoba sesuatu yang baru.
Sebagai murobbi, Anda harus kreatif dalam membina dengan cara menambah
wawasan dan pengalaman, memahami manfaat membina secara kreatif serta kerugian
membina secara tidak kreatif. Selain itu juga dengan mengikuti pelatihan-pelatihan
tentang kreativitas atau membaca buku tentang cara meningkatkan krerativitas dalam
kehidupan sehari-hari. Dan yang paling penting adalah Anda harus berani mencoba
sesuatu yang baru tanpa takut gagal.
Jika Anda terus melatih kreativitas Anda sehingga tak pernah kehilangan akal
untuk membina mad’u, mungkin suatu ketika Anda berhak mendapat gelar MBA
(Murobbi Banyak Akal).
DAFTAR PUSTAKA
Al Qur’an dan Terjemahnya, Departemen Agama RI
An Nawawy, Terjemah Riyadlus Shalihin, CV. Toha Putra, 1985
Al Banna, Hasan. Risalah Pergerakan, Intermedia, 1997
Masyhur, Musthafa. Fiqh Dakwah, Al I’tishom Cahaya Umat, 2000
Hawwa, Sa’id. Intisari Ihya’ Ulumuddin:Mensucikan Jiwa, Robbani Press, 2001
Mahmud, Ali Abdul Halim. Perangkat-Perangkat Tarbiyah Ikhwanul Muslimin,
Intermedia, 2000
LeBoeuf, Michael. Working Smart: How to Accomplish More in Half The Time, Warner
Books, 1979
Lakein, Alan. Langkah-Langkah Keberhasilan Menguasai Waktu dan Hidup, Pustaka
Tangga, 1997
Godefroy, Stephanie Barrat. Bagaimana Cara Mengembangkan Karisma & Daya Tarik
Pribadi Anda, Interaksara, 1999
Schwartz, David J. Berpikir dan Menjadi Sukses; Binarupa Aksara, 1996
Covey, StephenR, 7 Kebiasaan Manusia yang Sangat Efektif, Binarupa Aksara, 1994
Covey, Stephen R. Priciple-Centered Leadership, Binarupa Aksara, 1997
Mathews, Andrew. Making Friends, Grasindo, 1996
De Porter, Bobbi & Mike Hernacki. Quantum learning, Kaifa, 1999
Madhi, Jamal. Menjadi Pemimpin yang Efektif dan Berpengaruh, Asy Syaamil, 2001
Lee, Blaine. The Power Principle. Binarupa Aksara, 2002
Winardi. Kreativitas dan Teknik-teknik Pemikiran Kreatif Dalam Bidang Manajemen.
Citra Aditya Bakti, 1991
Biografi Singkat Penulis:
Satria Hadi Lubis, MM., MBA lahir di Jakarta pada 19 September 1965 adalah
Direktur Eksekutif Lembaga Manajemen LP2U yang bergerak dalam bidang
pemberdayaan manusia (Human Resources). Selain sebagai wirausahawan dan dosen,
aktivitas ayah dari lima orang anak ini juga menjadi trainer pelatihan tentang
manajemen dan kepemimpinan dengan lebih dari 3000 jam pelatihan, penceramah
agama (Islam) dan pembicara di berbagai seminar. Peraih gelar Magister Manajemen
(MM) dari STIE-IPWI (1997) dan Master of Business Administartion (MBA) dari
American World University (AWU) tahun 1998 ini aktif di berbagai kegiatan dan
organisasi Islam sejak mahasiswa tahun pertama. Termasuk aktif membina berbagai
halaqoh selama lebih kurang 14 tahun (1988 sampai sekarang). Selain buku ini, ia juga
tengah menyusun buku serial Manajemen Haroki (Dinamis) lainnya: Manajemen
Halaqah, Keterampilan-Keterampilan Murobbi (Murobbi Skills), 77 Kiat Mengatasi
Problema Halaqoh Jilid II, dan Motivate Your Self!
***
Yang belum ada :
– Sekilas Lembaga Manajemen LP2U (1 lembar)
– Formulir Umpan Balik (1 lembar)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s